Panduan Lengkap Jam Sholat Tahajud: Rahasia Mendekat kepada Allah SWT

Posted on

Panduan Lengkap Jam Sholat Tahajud: Rahasia Mendekat kepada Allah SWT

Shalat Tahajud adalah shalat sunah yang dikerjakan pada waktu malam, setelah bangun tidur dan sebelum waktu Subuh. Shalat ini memiliki banyak keutamaan dan manfaat, di antaranya adalah untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT, memohon ampunan atas dosa-dosa, dan sebagai sarana untuk meningkatkan ketakwaan.

Waktu pelaksanaan Shalat Tahajud adalah pada sepertiga malam terakhir, yaitu setelah pukul 00.00 WIB. Shalat ini dapat dikerjakan dengan 2 rakaat atau lebih, dan tidak ada batasan maksimal rakaatnya. Tata cara pelaksanaannya sama seperti shalat sunah lainnya, hanya saja pada rakaat terakhir setelah membaca surat Al-Fatihah dilanjutkan dengan membaca surat Al-Ikhlas sebanyak 3 kali, surat Al-Falaq sebanyak 3 kali, dan surat An-Nas sebanyak 3 kali.

Shalat Tahajud sangat dianjurkan untuk dikerjakan karena memiliki banyak keutamaan dan manfaat. Di antaranya adalah:

  1. Sebagai sarana untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT.
  2. Memohon ampunan atas dosa-dosa yang telah diperbuat.
  3. Menjadi sarana untuk meningkatkan ketakwaan.
  4. Memperoleh ketenangan hati dan pikiran.
  5. Membuka pintu rezeki.
  6. Menjaga kesehatan jasmani dan rohani.

Jam Sholat Tahajud

Sholat Tahajud merupakan ibadah sunnah yang sangat dianjurkan untuk dikerjakan, karena memiliki banyak keutamaan dan manfaat. Ada beberapa aspek penting yang terkait dengan sholat Tahajud, antara lain:

  • Waktu Pelaksanaan: sepertiga malam terakhir.
  • Tata Cara: sama seperti shalat sunnah lainnya.
  • Rakaat: minimal 2 rakaat, tidak ada batasan maksimal.
  • Keutamaan: mendekatkan diri kepada Allah, memohon ampunan dosa.
  • Manfaat: ketenangan hati, membuka pintu rezeki, menjaga kesehatan.
  • Niat: mengharap ridha Allah SWT.
  • Tempat Pelaksanaan: dapat dilakukan di mana saja, lebih utama di masjid.
  • Keistimewaan: waktu yang mustajab untuk berdoa.
  • Anjuran: sangat dianjurkan bagi umat Islam untuk mengerjakannya.

Dengan memahami aspek-aspek penting tersebut, diharapkan dapat meningkatkan motivasi dan pemahaman umat Islam dalam melaksanakan sholat Tahajud. Sholat Tahajud tidak hanya sekedar ibadah sunnah, tetapi juga merupakan sarana untuk meningkatkan ketakwaan, mendekatkan diri kepada Allah SWT, dan memperoleh keberkahan dalam kehidupan.

Waktu Pelaksanaan

Pelaksanaan sholat Tahajud yang dianjurkan pada sepertiga malam terakhir memiliki kaitan erat dengan waktu yang dianggap mustajab untuk berdoa dan memohon ampunan kepada Allah SWT. Sepertiga malam terakhir merupakan waktu yang sunyi dan hening, sehingga memungkinkan seseorang untuk lebih fokus dan khusyuk dalam beribadah.

  • Waktu yang mustajab

    Sepertiga malam terakhir dipercaya sebagai waktu yang mustajab untuk berdoa. Hal ini sebagaimana disebutkan dalam hadits Rasulullah SAW yang artinya, “Allah Subhanahu wa Ta’ala turun ke langit dunia pada sepertiga malam terakhir dan berfirman, ‘Siapa saja yang berdoa kepada-Ku, maka Aku kabulkan doanya’.” (HR. Bukhari dan Muslim)

  • Waktu ketenangan

    Sepertiga malam terakhir merupakan waktu yang sunyi dan hening. Pada waktu tersebut, aktivitas duniawi sudah mulai berkurang sehingga memungkinkan seseorang untuk lebih fokus dan khusyuk dalam beribadah. Ketenangan dan kesunyian ini dapat membantu seseorang untuk lebih mudah menghayati sholat Tahajud dan memanjatkan doa dengan sepenuh hati.

  • Waktu ampunan

    Sepertiga malam terakhir juga merupakan waktu yang tepat untuk memohon ampunan atas dosa-dosa yang telah diperbuat. Dalam sebuah hadits disebutkan bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Barang siapa yang mengerjakan sholat pada malam hari (Tahajud) dengan ikhlas karena Allah, maka dosa-dosanya yang telah lalu akan diampuni.” (HR. Tirmidzi)

Dengan demikian, pelaksanaan sholat Tahajud pada sepertiga malam terakhir sangat dianjurkan karena waktu tersebut dianggap mustajab untuk berdoa, waktu ketenangan, dan waktu ampunan. Umat Islam diharapkan dapat memanfaatkan waktu yang istimewa ini untuk memperbanyak ibadah dan mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Tata Cara

Sholat Tahajud memiliki tata cara pelaksanaan yang sama seperti shalat sunnah lainnya. Hal ini meliputi niat, takbiratul ihram, membaca surat Al-Fatihah, membaca surat pendek, ruku’, sujud, dan salam. Persamaan tata cara ini menunjukkan bahwa sholat Tahajud pada dasarnya adalah shalat sunnah yang memiliki keutamaan dan waktu pelaksanaan khusus, yaitu pada sepertiga malam terakhir.

Dengan memahami tata cara sholat Tahajud yang sama seperti shalat sunnah lainnya, umat Islam dapat lebih mudah dalam melaksanakannya. Mereka tidak perlu mempelajari tata cara baru yang berbeda, sehingga dapat lebih fokus pada kekhusyukan dan penghayatan dalam sholat Tahajud. Selain itu, persamaan tata cara ini juga menunjukkan bahwa sholat Tahajud merupakan bagian integral dari ibadah shalat dalam Islam, yang memiliki tujuan dan manfaat yang sama, yaitu untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Meskipun tata cara pelaksanaan sholat Tahajud sama seperti shalat sunnah lainnya, namun waktu pelaksanaannya yang khusus pada sepertiga malam terakhir menjadikannya ibadah yang istimewa dan memiliki keutamaan yang lebih besar. Umat Islam diharapkan dapat memanfaatkan waktu yang istimewa ini untuk memperbanyak ibadah sholat Tahajud dan memperoleh keberkahan serta ampunan dari Allah SWT.

Baca Juga  Makna di Balik Kata: Kimak artinya

Rakaat

Dalam melaksanakan sholat Tahajud, terdapat ketentuan mengenai jumlah rakaat yang dapat dikerjakan. Sholat Tahajud minimal dikerjakan 2 rakaat dan tidak ada batasan maksimal rakaat yang dapat dikerjakan. Ketentuan ini memberikan keleluasaan bagi umat Islam untuk menyesuaikan jumlah rakaat dengan kemampuan dan waktu yang mereka miliki.

  • Kebebasan dalam Menentukan Jumlah Rakaat

    Ketentuan tidak adanya batasan maksimal rakaat dalam sholat Tahajud memberikan kebebasan bagi umat Islam untuk menentukan jumlah rakaat yang akan dikerjakan sesuai dengan kemampuan dan waktu yang mereka miliki. Mereka dapat mengerjakan 2 rakaat, 4 rakaat, 6 rakaat, atau bahkan lebih sesuai dengan keinginan dan kebutuhan mereka.

  • Fokus pada Kualitas Ibadah

    Ketentuan jumlah rakaat yang fleksibel dalam sholat Tahajud mendorong umat Islam untuk lebih fokus pada kualitas ibadah dibandingkan dengan kuantitas rakaat yang dikerjakan. Mereka dapat lebih khusyuk dan menghayati setiap rakaat, sehingga sholat Tahajud yang mereka kerjakan menjadi lebih bermakna dan memberikan dampak positif bagi kehidupan mereka.

  • Sesuai dengan Waktu yang Dimiliki

    Karena tidak ada batasan maksimal rakaat, umat Islam dapat menyesuaikan jumlah rakaat sholat Tahajud dengan waktu yang mereka miliki. Bagi yang memiliki waktu terbatas, mereka dapat mengerjakan 2 rakaat saja. Sementara bagi yang memiliki waktu lebih banyak, mereka dapat mengerjakan lebih banyak rakaat sesuai dengan kemampuan mereka.

Dengan demikian, ketentuan rakaat dalam sholat Tahajud yang minimal 2 rakaat dan tidak ada batasan maksimal memberikan keleluasaan bagi umat Islam untuk menyesuaikan jumlah rakaat dengan kemampuan dan waktu yang mereka miliki. Hal ini mendorong mereka untuk lebih fokus pada kualitas ibadah dan menyesuaikannya dengan kebutuhan masing-masing, sehingga sholat Tahajud menjadi ibadah yang bermakna dan memberikan manfaat yang besar.

Keutamaan

Sholat Tahajud memiliki keutamaan yang sangat besar, di antaranya adalah mendekatkan diri kepada Allah SWT dan memohon ampunan dosa. Keutamaan ini menjadi alasan utama mengapa umat Islam sangat dianjurkan untuk melaksanakan sholat Tahajud, terutama pada sepertiga malam terakhir.

  • Mendekatkan Diri kepada Allah SWT

    Melalui sholat Tahajud, seorang hamba dapat lebih mendekatkan diri kepada Allah SWT. Dalam kondisi yang sunyi dan hening pada sepertiga malam terakhir, seorang hamba dapat lebih fokus dan khusyuk dalam beribadah, sehingga dapat merasakan kehadiran Allah SWT dengan lebih dekat. Kedekatan ini akan membawa ketenangan hati, ketentraman jiwa, dan rasa syukur yang mendalam.

  • Memohon Ampunan Dosa

    Sholat Tahajud juga menjadi sarana yang tepat untuk memohon ampunan dosa kepada Allah SWT. Pada sepertiga malam terakhir, Allah SWT menurunkan rahmat dan ampunan-Nya. Seorang hamba yang bersungguh-sungguh dalam melaksanakan sholat Tahajud dan memanjatkan doa permohonan ampun, insya Allah akan diampuni dosa-dosanya oleh Allah SWT. Ampunan dosa ini akan membawa ketenangan batin dan membuka jalan bagi kehidupan yang lebih baik.

Dengan memahami keutamaan sholat Tahajud dalam mendekatkan diri kepada Allah SWT dan memohon ampunan dosa, diharapkan dapat meningkatkan motivasi umat Islam untuk melaksanakan sholat Tahajud secara rutin. Sholat Tahajud bukan hanya sekedar ibadah sunnah, tetapi juga merupakan sarana untuk memperoleh keberkahan, ketenangan hati, dan ampunan dosa dari Allah SWT.

Manfaat

Sholat Tahajud memberikan banyak manfaat bagi kehidupan manusia, di antaranya adalah ketenangan hati, membuka pintu rezeki, dan menjaga kesehatan.

  • Ketenangan Hati

    Sholat Tahajud dapat memberikan ketenangan hati bagi yang mengerjakannya. Hal ini karena pada saat sholat Tahajud, seseorang akan lebih fokus dan khusyuk dalam beribadah kepada Allah SWT. Dengan ketenangan hati, seseorang akan lebih mudah menghadapi masalah hidup dan mengambil keputusan yang tepat.

  • Membuka Pintu Rezeki

    Selain ketenangan hati, sholat Tahajud juga dipercaya dapat membuka pintu rezeki. Hal ini karena Allah SWT akan memberikan keberkahan kepada hamba-Nya yang selalu bersyukur dan mendekatkan diri kepada-Nya. Dengan rezeki yang halal dan berkah, seseorang akan lebih mudah memenuhi kebutuhan hidupnya dan keluarganya.

  • Menjaga Kesehatan

    Sholat Tahajud juga dapat bermanfaat untuk menjaga kesehatan. Hal ini karena pada saat sholat Tahajud, seseorang akan melakukan banyak gerakan yang bermanfaat bagi kesehatan, seperti berdiri, ruku’, dan sujud. Gerakan-gerakan ini dapat melancarkan peredaran darah dan membuat tubuh lebih sehat.

Dengan memahami manfaat-manfaat sholat Tahajud ini, diharapkan umat Islam dapat semakin termotivasi untuk melaksanakan sholat Tahajud secara rutin. Sholat Tahajud bukan hanya sekedar ibadah sunnah, tetapi juga merupakan sarana untuk memperoleh ketenangan hati, membuka pintu rezeki, dan menjaga kesehatan.

Niat

Niat merupakan salah satu aspek penting dalam ibadah sholat Tahajud. Niat yang benar dan ikhlas akan menjadikan ibadah sholat Tahajud lebih bermakna dan diterima oleh Allah SWT.

Baca Juga  Urutan Sholat yang Benar: Panduan Lengkap untuk Ibadah Sempurna

  • Ikhlas dalam Beribadah

    Niat mengharap ridha Allah SWT dalam sholat Tahajud berarti bahwa kita melaksanakan ibadah ini semata-mata karena ingin mendapatkan keridaan dari Allah SWT. Ikhlas dalam beribadah akan membuat ibadah kita lebih berkualitas dan bernilai di sisi Allah SWT.

  • Menjauhi Riya’ dan Sum’ah

    Niat yang ikhlas juga menghindarkan kita dari sikap riya’ (ingin dipuji) dan sum’ah (ingin didengar). Kita tidak boleh melaksanakan sholat Tahajud hanya untuk mendapatkan pujian atau pengakuan dari orang lain. Ibadah yang kita lakukan harus murni karena Allah SWT.

  • Mengharapkan Pahala dari Allah SWT

    Dengan niat mengharap ridha Allah SWT, kita juga mengharapkan pahala yang telah dijanjikan oleh Allah SWT. Pahala ini berupa surga dan kebahagiaan di akhirat kelak.

  • Memperbaiki Diri dan Mendekatkan Diri kepada Allah SWT

    Sholat Tahajud yang didasari niat yang benar akan membawa dampak positif bagi diri kita. Ibadah ini akan membantu kita memperbaiki diri, mendekatkan diri kepada Allah SWT, dan meningkatkan ketakwaan kita.

Dengan memahami pentingnya niat yang benar dalam sholat Tahajud, diharapkan kita dapat melaksanakan ibadah ini dengan lebih ikhlas dan berkualitas. Semoga ibadah sholat Tahajud kita diterima oleh Allah SWT dan memberikan manfaat bagi kehidupan kita di dunia dan akhirat.

Tempat Pelaksanaan

Pelaksanaan sholat Tahajud dapat dilakukan di mana saja, baik di rumah, masjid, maupun tempat lainnya yang bersih dan suci. Namun, lebih utama jika sholat Tahajud dikerjakan di masjid, karena masjid merupakan tempat yang lebih baik dan lebih afdhal untuk beribadah.

  • Kemuliaan Masjid

    Masjid merupakan tempat yang mulia dan penuh keberkahan. Rasulullah SAW bersabda, “Sholat di masjid itu lebih utama 25 derajat daripada sholat di rumah atau pasar.” (HR. Bukhari dan Muslim)

  • Keutamaan Berjamaah

    Sholat Tahajud berjamaah di masjid memiliki keutamaan yang lebih besar dibandingkan sholat Tahajud sendirian di rumah. Rasulullah SAW bersabda, “Sholat berjamaah itu lebih utama 27 derajat daripada sholat sendirian.” (HR. Bukhari dan Muslim)

  • Sarana Silaturahmi

    Sholat Tahajud berjamaah di masjid juga menjadi sarana untuk mempererat silaturahmi antar sesama umat Islam. Dengan bertemu dan berinteraksi dengan sesama muslim, maka akan terjalin rasa persaudaraan dan kekeluargaan yang kuat.

  • Mendapat Pahala Tambahan

    Bagi yang mengerjakan sholat Tahajud di masjid, maka akan mendapat pahala tambahan. Rasulullah SAW bersabda, “Barang siapa yang pergi ke masjid pada waktu malam hari dalam keadaan gelap, maka ia akan mendapatkan cahaya yang sempurna pada hari kiamat.” (HR. Tirmidzi)

Dengan memahami keutamaan mengerjakan sholat Tahajud di masjid, diharapkan umat Islam dapat lebih termotivasi untuk melaksanakan sholat Tahajud di masjid secara berjamaah. Semoga kita semua dapat memperoleh keberkahan dan pahala yang besar dari Allah SWT.

Keistimewaan

Salah satu keistimewaan dari jam sholat tahajud adalah menjadi waktu yang mustajab untuk berdoa. Mustajab artinya doa yang dipanjatkan akan lebih mudah dikabulkan oleh Allah SWT. Hal ini berdasarkan pada sabda Rasulullah SAW yang artinya, “Allah Subhanahu wa Ta’ala turun ke langit dunia pada sepertiga malam terakhir dan berfirman, ‘Siapa saja yang berdoa kepada-Ku, maka Aku kabulkan doanya’.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Waktu sepertiga malam terakhir, yang merupakan waktu pelaksanaan sholat tahajud, dipercaya sebagai waktu yang istimewa untuk bermunajat kepada Allah SWT. Pada waktu ini, suasana hening dan tenang, sehingga memungkinkan seseorang lebih fokus dan khusyuk dalam berdoa. Selain itu, Allah SWT dipercaya lebih dekat dengan hamba-Nya pada waktu tersebut, sehingga doa yang dipanjatkan lebih mudah untuk dikabulkan.

Dengan memahami keistimewaan jam sholat tahajud sebagai waktu yang mustajab untuk berdoa, umat Islam diharapkan dapat memanfaatkan waktu tersebut untuk memperbanyak doa dan permohonan kepada Allah SWT. Hal ini akan membawa manfaat yang besar, baik di dunia maupun di akhirat kelak.

Anjuran

Sholat Tahajud merupakan ibadah yang sangat dianjurkan bagi umat Islam untuk dikerjakan. Anjuran ini didasarkan pada beberapa alasan, di antaranya:

  • Perintah dari Allah SWT dan Rasulullah SAW

    Allah SWT berfirman dalam Al-Qur’an, “Dan pada sebagian malam, sholat Tahajjudlah kamu sebagai suatu ibadah tambahan, agar Tuhanmu memasukkan kamu ke dalam surga yang penuh kemuliaan.” (QS. Al-Isra’: 79). Rasulullah SAW juga menganjurkan umatnya untuk mengerjakan sholat Tahajud, sebagaimana sabdanya, “Sholat malam (Tahajud) itu adalah kebiasaan orang-orang shalih sebelum kalian, dan merupakan sarana pendekatan diri kepada Allah SWT, penghapus dosa, dan pencegah dari perbuatan maksiat.” (HR. Tirmidzi)

  • Keutamaan dan Manfaat yang Besar

    Sholat Tahajud memiliki banyak keutamaan dan manfaat, diantaranya: mendekatkan diri kepada Allah SWT, memohon ampunan dosa, membuka pintu rezeki, menjaga kesehatan, dan ketenangan hati. Dengan mengerjakan sholat Tahajud, seorang muslim dapat memperoleh keberkahan dan kebahagiaan di dunia dan akhirat.

  • Waktu yang Mustajab untuk Berdoa

    Sepertiga malam terakhir, yang merupakan waktu pelaksanaan sholat Tahajud, dipercaya sebagai waktu yang mustajab untuk berdoa. Pada waktu ini, Allah SWT lebih dekat dengan hamba-Nya, sehingga doa yang dipanjatkan lebih mudah untuk dikabulkan. Rasulullah SAW bersabda, “Allah Subhanahu wa Ta’ala turun ke langit dunia pada sepertiga malam terakhir dan berfirman, ‘Siapa saja yang berdoa kepada-Ku, maka Aku kabulkan doanya’.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Baca Juga  Apa itu Demosi Polri: Hukuman Disiplin yang Harus Diketahui

Berdasarkan alasan-alasan tersebut, umat Islam sangat dianjurkan untuk mengerjakan sholat Tahajud secara rutin. Sholat Tahajud bukan hanya sekedar ibadah sunnah, tetapi juga merupakan sarana untuk memperoleh keutamaan, manfaat, dan keberkahan dari Allah SWT.

Pertanyaan Umum tentang Jam Sholat Tahajud

Berikut ini adalah beberapa pertanyaan umum dan jawabannya seputar jam sholat tahajud:

Pertanyaan 1: Kapan waktu pelaksanaan sholat tahajud?

Jawaban: Sholat tahajud dilaksanakan pada sepertiga malam terakhir, yaitu setelah pukul 00.00 WIB.

Pertanyaan 2: Berapa rakaat sholat tahajud yang dianjurkan?

Jawaban: Minimal 2 rakaat, dan tidak ada batasan maksimal rakaat.

Pertanyaan 3: Di mana sebaiknya sholat tahajud dilaksanakan?

Jawaban: Dapat dilakukan di mana saja, namun lebih utama di masjid.

Pertanyaan 4: Apa keutamaan sholat tahajud?

Jawaban: Mendekatkan diri kepada Allah SWT, memohon ampunan dosa, dan membuka pintu rezeki.

Pertanyaan 5: Apa manfaat sholat tahajud?

Jawaban: Ketenangan hati, menjaga kesehatan, dan memperlancar rezeki.

Pertanyaan 6: Apakah ada waktu khusus dalam sepertiga malam terakhir yang lebih utama untuk sholat tahajud?

Jawaban: Ya, sepertiga malam terakhir yang paling akhir, yaitu menjelang waktu subuh.

Dengan memahami jawaban atas pertanyaan umum ini, diharapkan umat Islam dapat lebih memahami dan mengamalkan sholat tahajud dengan baik dan khusyuk.

Untuk informasi lebih lanjut, silakan merujuk ke artikel lengkap tentang jam sholat tahajud.

Tips Melaksanakan Sholat Tahajud

Bagi umat Islam yang ingin melaksanakan sholat tahajud secara rutin, berikut ini adalah beberapa tips yang dapat membantu:

Tip 1: Niatkan dengan Benar
Niatkan sholat tahajud karena Allah SWT semata, yaitu untuk mendekatkan diri kepada-Nya dan memohon ampunan dosa. Hindari niat yang bersifat riya’ atau sum’ah.

Tip 2: Tentukan Waktu yang Tepat
Waktu pelaksanaan sholat tahajud adalah pada sepertiga malam terakhir, yaitu sekitar pukul 00.00 WIB ke atas. Pilih waktu yang sesuai dengan kondisi dan kemampuan Anda.

Tip 3: Persiapkan Diri dengan Baik
Sebelum melaksanakan sholat tahajud, pastikan Anda dalam keadaan suci dan bersih. Berwudhu dengan sempurna dan kenakan pakaian yang bersih.

Tip 4: Cari Tempat yang Tenang
Pilih tempat yang tenang dan nyaman untuk melaksanakan sholat tahajud, sehingga Anda dapat fokus dan khusyuk dalam beribadah.

Tip 5: Kerjakan dengan Khusyuk
Laksanakan sholat tahajud dengan khusyuk dan penuh penghayatan. Rasakan kehadiran Allah SWT dan panjatkan doa-doa terbaik Anda.

Tip 6: Perbanyak Doa dan Istighfar
Sholat tahajud adalah waktu yang tepat untuk memperbanyak doa dan istighfar. Minta ampunan atas dosa-dosa yang telah diperbuat dan panjatkan doa-doa terbaik Anda.

Tip 7: Jaga Konsistensi
Upayakan untuk melaksanakan sholat tahajud secara rutin dan konsisten. Meskipun hanya 2 rakaat, namun jika dilakukan secara rutin akan memberikan dampak yang besar.

Dengan mengikuti tips-tips di atas, diharapkan umat Islam dapat melaksanakan sholat tahajud dengan baik dan khusyuk, sehingga memperoleh keberkahan dan manfaat dari ibadah tersebut.

Kesimpulan

Jam sholat tahajud merupakan waktu yang istimewa untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT, memohon ampunan dosa, dan memperoleh keberkahan. Umat Islam sangat dianjurkan untuk melaksanakan sholat tahajud secara rutin, karena memiliki banyak keutamaan dan manfaat, baik di dunia maupun di akhirat.

Untuk melaksanakan sholat tahajud dengan baik dan khusyuk, diperlukan niat yang benar, pemilihan waktu yang tepat, persiapan diri yang baik, pencarian tempat yang tenang, penghayatan yang mendalam, perbanyak doa dan istighfar, serta menjaga konsistensi. Dengan mengikuti tips-tips tersebut, diharapkan umat Islam dapat memperoleh manfaat dan keberkahan dari ibadah sholat tahajud.

Youtube Video: