Panduan Lengkap Shalat Jamak Qashar: Mudah dan Sesuai Syariat

Posted on

Panduan Lengkap Shalat Jamak Qashar: Mudah dan Sesuai Syariat

Tata cara shalat jamak qashar adalah cara melaksanakan shalat fardu yang digabungkan dengan shalat fardu lainnya dalam satu waktu. Shalat jamak qashar biasanya dilakukan ketika seseorang sedang dalam perjalanan atau dalam keadaan darurat. Hukum melaksanakan shalat jamak qashar adalah sunnah, namun dalam keadaan darurat menjadi wajib.

Shalat jamak qashar memiliki beberapa keutamaan, di antaranya:

Menghemat waktu, terutama bagi orang yang sedang dalam perjalanan jauh. Meringankan beban bagi orang yang sedang sakit atau dalam keadaan darurat. Memperoleh pahala sunnah bagi orang yang melaksanakannya.

Tata cara melaksanakan shalat jamak qashar adalah sebagai berikut:

Niat jamak qashar sebelum memulai shalat. Mengerjakan shalat pertama dengan sempurna, termasuk membaca surat Al-Fatihah dan surat pendek. Setelah salam pada rakaat terakhir shalat pertama, langsung berdiri untuk mengerjakan shalat kedua tanpa duduk tahiyat akhir. Mengerjakan shalat kedua dengan sempurna, termasuk membaca surat Al-Fatihah dan surat pendek. Setelah salam pada rakaat terakhir shalat kedua, membaca dan diakhiri dengan salam.

Tata Cara Shalat Jamak Qashar

Shalat jamak qashar merupakan ibadah shalat yang digabungkan dengan shalat lainnya dalam satu waktu. Berikut adalah 10 aspek penting terkait tata cara shalat jamak qashar:

  • Niat
  • Shalat pertama
  • Rakaat
  • Surat Al-Fatihah
  • Surat pendek
  • Rukuk
  • Sujud
  • Tahiyat akhir
  • Salam
  • Doa qunut

Dalam melaksanakan shalat jamak qashar, terdapat beberapa perbedaan dengan shalat biasa. Pertama, sebelum memulai shalat, harus diniatkan untuk melaksanakan shalat jamak qashar. Kedua, shalat pertama dikerjakan dengan sempurna, termasuk membaca surat Al-Fatihah dan surat pendek. Ketiga, setelah salam pada rakaat terakhir shalat pertama, langsung berdiri untuk mengerjakan shalat kedua tanpa duduk tahiyat akhir. Keempat, shalat kedua dikerjakan dengan sempurna, termasuk membaca surat Al-Fatihah dan surat pendek. Kelima, setelah salam pada rakaat terakhir shalat kedua, membaca doa qunut, dan diakhiri dengan salam.

Niat

Niat merupakan salah satu rukun shalat yang sangat penting. Niat adalah menyengaja melakukan suatu ibadah dengan tata cara tertentu sesuai dengan tuntunan syariat. Dalam shalat jamak qashar, niat dilakukan sebelum memulai shalat. Niat ini berfungsi untuk membedakan antara shalat jamak qashar dengan shalat biasa.

Tata cara niat shalat jamak qashar adalah sebagai berikut:

  1. Berdiri menghadap kiblat.
  2. Membaca takbiratul ihram.
  3. Membaca niat dalam hati, misalnya: “Aku berniat shalat fardu Zuhur dua rakaat secara jamak qashar dengan jamak taqdim karena sedang bepergian, karena Allah Ta’ala.”

Niat ini harus diucapkan dalam hati dengan jelas dan yakin. Jika niat tidak diucapkan dalam hati, maka shalat jamak qashar tidak sah.

Niat shalat jamak qashar sangat penting karena menjadi penentu sah atau tidaknya shalat jamak qashar yang dilakukan. Oleh karena itu, pastikan untuk mengucapkan niat dengan benar dan jelas sebelum memulai shalat jamak qashar.

Shalat Pertama

Shalat pertama dalam tata cara shalat jamak qashar memiliki beberapa kekhususan. Berikut adalah 4 aspek penting terkait shalat pertama dalam shalat jamak qashar:

  • Niat

    Niat shalat pertama dalam shalat jamak qashar harus diucapkan dengan jelas dalam hati. Niat ini membedakan antara shalat jamak qashar dengan shalat biasa.

  • Rakaat

    Shalat pertama dalam shalat jamak qashar dikerjakan dengan sempurna, termasuk membaca surat Al-Fatihah dan surat pendek pada setiap rakaatnya.

  • Rukuk dan Sujud

    Rukuk dan sujud dalam shalat pertama shalat jamak qashar dikerjakan dengan sempurna, seperti pada shalat biasa.

  • Tahiyat Akhir

    Setelah salam pada rakaat terakhir shalat pertama, langsung berdiri untuk mengerjakan shalat kedua tanpa duduk tahiyat akhir.

Dengan memahami kekhususan shalat pertama dalam shalat jamak qashar, diharapkan dapat melaksanakan shalat jamak qashar dengan benar dan sesuai dengan tuntunan syariat.

Rakaat

Rakaat merupakan satuan dalam shalat yang terdiri dari beberapa gerakan, seperti berdiri, rukuk, sujud, dan duduk. Dalam tata cara shalat jamak qashar, terdapat perbedaan jumlah rakaat yang dikerjakan pada setiap shalat yang dijama.

Pada shalat Zuhur dan Ashar yang dijama qashar, jumlah rakaat yang dikerjakan pada shalat pertama adalah dua rakaat, sedangkan pada shalat kedua dikerjakan satu rakaat. Sementara itu, pada shalat Maghrib dan Isya yang dijama qashar, jumlah rakaat yang dikerjakan pada shalat pertama adalah tiga rakaat, sedangkan pada shalat kedua dikerjakan dua rakaat.

Rakaat dalam shalat jamak qashar memiliki peran yang sangat penting. Jika jumlah rakaat yang dikerjakan tidak sesuai dengan ketentuan, maka shalat jamak qashar tersebut tidak sah.

Baca Juga  Temukan Manfaat Shalat Istisqa yang Jarang Diketahui

Oleh karena itu, dalam melaksanakan shalat jamak qashar, penting untuk memperhatikan jumlah rakaat yang dikerjakan pada setiap shalat yang dijama. Dengan memahami ketentuan jumlah rakaat dalam shalat jamak qashar, diharapkan dapat melaksanakan shalat jamak qashar dengan benar dan sesuai dengan tuntunan syariat.

Surat Al-Fatihah

Surat Al-Fatihah merupakan surat pertama dalam Al-Qur’an yang memiliki kedudukan sangat penting dalam shalat, termasuk dalam tata cara shalat jamak qashar. Surat ini memiliki beberapa keistimewaan dan memainkan peran krusial dalam pelaksanaan shalat jamak qashar.

  • Rukun Shalat

    Surat Al-Fatihah merupakan rukun shalat yang wajib dibaca pada setiap rakaat. Dalam shalat jamak qashar, Surat Al-Fatihah dibaca pada setiap rakaat, baik pada shalat pertama maupun shalat kedua.

  • Pembuka Shalat

    Surat Al-Fatihah menjadi pembuka shalat, yang menandai dimulainya shalat. Dalam shalat jamak qashar, Surat Al-Fatihah dibaca pada awal setiap shalat, baik shalat pertama maupun shalat kedua.

  • Ummul Kitab

    Surat Al-Fatihah disebut juga Ummul Kitab (Induk Al-Qur’an) karena memuat pokok-pokok ajaran Islam. Dalam shalat jamak qashar, Surat Al-Fatihah menjadi pengingat akan ajaran-ajaran dasar Islam.

  • Doa dan Pujian

    Surat Al-Fatihah berisi doa dan pujian kepada Allah SWT. Dalam shalat jamak qashar, Surat Al-Fatihah menjadi sarana untuk memanjatkan doa dan memuji Allah SWT.

Kehadiran Surat Al-Fatihah dalam tata cara shalat jamak qashar menjadikannya sebagai elemen penting yang tidak dapat dipisahkan. Surat ini menjadi penanda dimulainya shalat, pengingat akan ajaran dasar Islam, serta sarana untuk memanjatkan doa dan memuji Allah SWT.

Surat Pendek

Dalam tata cara shalat jamak qashar, surat pendek memegang peranan penting setelah Surat Al-Fatihah pada setiap rakaat. Surat pendek berfungsi sebagai pelengkap bacaan shalat dan memiliki keutamaan tersendiri.

  • Penyempurna Shalat

    Membaca surat pendek setelah Surat Al-Fatihah menyempurnakan bacaan shalat dan menjadikannya lebih afdal. Dalam shalat jamak qashar, surat pendek dibaca pada setiap rakaat, baik pada shalat pertama maupun shalat kedua.

  • Pilihan Surat

    Surat pendek yang dibaca setelah Surat Al-Fatihah dapat dipilih sesuai dengan keinginan. Beberapa surat pendek yang biasa dibaca antara lain Surat Al-Ikhlas, Surat Al-Falaq, Surat An-Nas, dan Surat Al-Kafirun.

  • Keutamaan Membaca Surat Pendek Tertentu

    Membaca surat pendek tertentu setelah Surat Al-Fatihah memiliki keutamaan tersendiri. Misalnya, membaca Surat Al-Ikhlas sebanyak tiga kali setelah Surat Al-Fatihah diyakini dapat pahala seperti membaca sepertiga Al-Qur’an.

  • Waktu Membaca Surat Pendek

    Surat pendek dibaca setelah membaca Surat Al-Fatihah dan sebelum rukuk. Dalam shalat jamak qashar, surat pendek dibaca pada setiap rakaat, baik pada shalat pertama maupun shalat kedua.

Dengan memahami peran dan keutamaan surat pendek dalam tata cara shalat jamak qashar, diharapkan dapat melaksanakan shalat jamak qashar dengan benar dan sesuai dengan tuntunan syariat.

Rukuk

Rukuk merupakan salah satu gerakan dalam shalat yang memiliki peran penting dalam tata cara shalat jamak qashar.

  • Posisi Rukuk

    Saat rukuk, posisi badan membungkuk dengan kedua tangan bertumpu pada lutut. Posisi ini melambangkan sikap merendahkan diri dan tunduk kepada Allah SWT.

  • Waktu Rukuk

    Dalam shalat jamak qashar, rukuk dilakukan setelah membaca surat Al-Fatihah dan surat pendek pada setiap rakaat, baik pada shalat pertama maupun shalat kedua.

  • Tata Cara Rukuk

    Tata cara rukuk dalam shalat jamak qashar sama dengan shalat biasa, yaitu dengan membaca bacaan tasbih dan doa rukuk.

  • Manfaat Rukuk

    Rukuk memiliki banyak manfaat, di antaranya melenturkan tulang punggung, melancarkan peredaran darah, dan menenangkan pikiran.

Dengan memahami peran dan tata cara rukuk dalam shalat jamak qashar, diharapkan dapat melaksanakan shalat jamak qashar dengan benar dan sesuai dengan tuntunan syariat.

Sujud

Sujud merupakan salah satu gerakan terpenting dalam shalat, termasuk dalam tata cara shalat jamak qashar. Sujud melambangkan puncak kerendahan diri dan kepasrahan seorang hamba kepada Allah SWT.

  • Posisi Sujud

    Saat sujud, dahi, hidung, kedua telapak tangan, kedua lutut, dan kedua ujung kaki diletakkan di lantai. Posisi ini melambangkan penyerahan diri yang total kepada Allah SWT.

  • Waktu Sujud

    Dalam shalat jamak qashar, sujud dilakukan setelah rukuk pada setiap rakaat, baik pada shalat pertama maupun shalat kedua.

  • Tata Cara Sujud

    Tata cara sujud dalam shalat jamak qashar sama dengan shalat biasa, yaitu dengan membaca bacaan tasbih dan doa sujud.

  • Manfaat Sujud

    Sujud memiliki banyak manfaat, di antaranya melancarkan peredaran darah ke otak, melatih otot-otot wajah, dan menenangkan pikiran.

Baca Juga  Temukan Manfaat Tata Tertib yang Jarang Diketahui

Dengan memahami peran dan tata cara sujud dalam shalat jamak qashar, diharapkan dapat melaksanakan shalat jamak qashar dengan benar dan sesuai dengan tuntunan syariat.

Tahiyat Akhir

Dalam tata cara shalat jamak qashar, tahiyat akhir memiliki peran yang sangat penting. Tahiyat akhir merupakan duduk di antara dua sujud pada rakaat terakhir sebelum salam. Pada shalat jamak qashar, tahiyat akhir tidak dilakukan pada shalat kedua. Hal ini menjadi pembeda antara shalat jamak qashar dengan shalat biasa.

Ketiadaan tahiyat akhir pada shalat kedua shalat jamak qashar didasarkan pada hadis Nabi Muhammad SAW yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim. Dalam hadis tersebut, Rasulullah SAW bersabda, “Jika kalian melaksanakan shalat jamak karena takut atau karena hujan, maka tinggalkanlah duduk (tahiyat akhir) pada shalat kedua.”

Dengan memahami peran dan tata cara tahiyat akhir dalam shalat jamak qashar, kita dapat melaksanakan shalat jamak qashar dengan benar dan sesuai dengan tuntunan syariat. Hal ini penting untuk menjaga keabsahan dan kekhusyukan ibadah shalat kita.

Salam

Salam merupakan salah satu rukun shalat yang wajib dilakukan pada setiap akhir shalat, termasuk dalam tata cara shalat jamak qashar. Salam berfungsi sebagai tanda berakhirnya shalat dan penghormatan kepada sesama muslim yang hadir.

Dalam shalat jamak qashar, salam memiliki beberapa kekhususan, yaitu:

  • Pada shalat pertama, salam diucapkan dua kali, yaitu ke kanan dan ke kiri.
  • Pada shalat kedua, salam diucapkan satu kali, yaitu ke kanan saja.

Kekhususan ini disebabkan oleh perbedaan jumlah rakaat pada setiap shalat yang dijama. Pada shalat pertama yang terdiri dari dua rakaat, salam diucapkan dua kali untuk menandai berakhirnya shalat tersebut. Sedangkan pada shalat kedua yang terdiri dari satu rakaat, salam diucapkan satu kali untuk menandai berakhirnya shalat jamak qashar secara keseluruhan.

Selain kekhususan tersebut, tata cara salam dalam shalat jamak qashar pada dasarnya sama dengan shalat biasa, yaitu dengan mengucapkan “Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh” sambil menoleh ke kanan dan ke kiri.

Memahami tata cara salam dalam shalat jamak qashar sangat penting untuk menjaga keabsahan dan kesempurnaan ibadah shalat kita. Dengan melaksanakan salam dengan benar, kita dapat mengakhiri shalat dengan sempurna dan memperoleh pahala yang telah dijanjikan Allah SWT.

Doa qunut

Doa qunut merupakan doa yang dibaca pada saat shalat witir atau pada saat shalat subuh pada waktu sepertiga malam terakhir. Doa qunut juga dapat dibaca pada saat shalat jamak qashar, yaitu pada saat shalat subuh yang dijamak dengan shalat dhuha.

  • Waktu Membaca Doa Qunut

    Doa qunut pada shalat jamak qashar dibaca pada saat shalat subuh yang dijamak dengan shalat dhuha. Doa qunut dibaca setelah rukuk pada rakaat kedua shalat subuh.

  • Tata Cara Membaca Doa Qunut

    Tata cara membaca doa qunut pada shalat jamak qashar sama dengan tata cara membaca doa qunut pada shalat witir atau shalat subuh biasa. Doa qunut dimulai dengan membaca ta’awudz dan surat Al-Ikhlas, Al-Falaq, dan An-Nas. Kemudian dilanjutkan dengan membaca doa qunut.

  • Manfaat Membaca Doa Qunut

    Membaca doa qunut pada shalat jamak qashar memiliki beberapa manfaat, di antaranya:

    • Mendapat pahala sunnah.
    • Menambah kekhusyukan dalam shalat.
    • Memohon perlindungan dan pertolongan kepada Allah SWT.

Dengan memahami waktu, tata cara, dan manfaat membaca doa qunut pada shalat jamak qashar, diharapkan dapat melaksanakan shalat jamak qashar dengan benar dan sesuai dengan tuntunan syariat.

Pertanyaan Umum tentang Tata Cara Shalat Jamak Qashar

Berikut adalah beberapa pertanyaan umum tentang tata cara shalat jamak qashar:

Pertanyaan 1: Apa saja syarat untuk melakukan shalat jamak qashar?

Jawaban: Syarat untuk melakukan shalat jamak qashar adalah:

  • Sedang dalam perjalanan jauh (safar).
  • Jarak perjalanan minimal 81 km.
  • Tidak memungkinkan untuk melaksanakan shalat tepat waktu.

Pertanyaan 2: Berapa rakaat shalat yang boleh dijamak qashar?

Jawaban: Shalat yang boleh dijamak qashar adalah shalat Zuhur, Ashar, Maghrib, dan Isya.

Baca Juga  9 Hal Penting Dihadapi Saat "Mami Popon Meninggal"

Pertanyaan 3: Bagaimana tata cara shalat jamak qashar?

Jawaban: Tata cara shalat jamak qashar adalah sebagai berikut:

  1. Niat jamak qashar sebelum memulai shalat.
  2. Mengerjakan shalat pertama dengan sempurna, termasuk membaca surat Al-Fatihah dan surat pendek.
  3. Setelah salam pada rakaat terakhir shalat pertama, langsung berdiri untuk mengerjakan shalat kedua tanpa duduk tahiyat akhir.
  4. Mengerjakan shalat kedua dengan sempurna, termasuk membaca surat Al-Fatihah dan surat pendek.
  5. Setelah salam pada rakaat terakhir shalat kedua, membaca doa qunut (jika pada shalat Subuh) dan diakhiri dengan salam.

Pertanyaan 4: Apa saja keutamaan shalat jamak qashar?

Jawaban: Keutamaan shalat jamak qashar adalah:

  • Menghemat waktu, terutama bagi orang yang sedang dalam perjalanan jauh.
  • Meringankan beban bagi orang yang sedang sakit atau dalam keadaan darurat.
  • Memperoleh pahala sunnah bagi orang yang melaksanakannya.

Pertanyaan 5: Apakah shalat jamak qashar dapat dilakukan pada hari Jumat?

Jawaban: Shalat jamak qashar tidak dapat dilakukan pada hari Jumat karena shalat Jumat memiliki ketentuan tersendiri.

Pertanyaan 6: Apakah shalat jamak qashar dapat dilakukan pada saat bepergian menggunakan pesawat?

Jawaban: Shalat jamak qashar tidak dapat dilakukan pada saat bepergian menggunakan pesawat karena pesawat tidak termasuk dalam kategori perjalanan darat yang memenuhi syarat untuk shalat jamak qashar.

Dengan memahami tata cara dan ketentuan shalat jamak qashar, diharapkan dapat memudahkan umat Islam dalam melaksanakan ibadah shalat, khususnya ketika sedang dalam perjalanan jauh.

Baca Juga: Panduan Lengkap Shalat Jamak Takhir

Tips Melaksanakan Shalat Jamak Qashar

Shalat jamak qashar adalah ibadah shalat yang digabungkan dengan shalat lainnya dalam satu waktu karena adanya uzur perjalanan. Berikut adalah beberapa tips untuk melaksanakan shalat jamak qashar dengan benar:

Tip 1: Pastikan Memenuhi Syarat
Pastikan Anda memenuhi syarat untuk melaksanakan shalat jamak qashar, yaitu sedang dalam perjalanan jauh dengan jarak minimal 81 km dan tidak memungkinkan untuk melaksanakan shalat tepat waktu.

Tip 2: Niat yang Jelas
Sebelum memulai shalat, niatkan dengan jelas bahwa Anda akan melaksanakan shalat jamak qashar. Niat ini diucapkan dalam hati sebelum takbiratul ihram.

Tip 3: Shalat Pertama Sempurna
Laksanakan shalat pertama dengan sempurna, termasuk membaca surat Al-Fatihah dan surat pendek pada setiap rakaat. Setelah salam pada rakaat terakhir, langsung berdiri untuk mengerjakan shalat kedua tanpa duduk tahiyat akhir.

Tip 4: Shalat Kedua Satu Rakaat
Shalat kedua pada shalat jamak qashar hanya terdiri dari satu rakaat. Kerjakan shalat kedua dengan sempurna, termasuk membaca surat Al-Fatihah dan surat pendek. Setelah salam, baca doa qunut (jika pada shalat Subuh) dan akhiri dengan salam.

Tip 5: Hemat Waktu dan Ringankan Beban
Shalat jamak qashar dapat menghemat waktu dan meringankan beban bagi orang yang sedang dalam perjalanan jauh atau dalam keadaan darurat. Ibadah ini juga bernilai sunnah dan mendatangkan pahala.

Dengan mengikuti tips ini, diharapkan dapat melaksanakan shalat jamak qashar dengan benar dan sesuai dengan tuntunan syariat.

Baca Juga: Panduan Lengkap Shalat Jamak Takhir

Kesimpulan

Shalat jamak qashar merupakan salah satu bentuk keringanan yang diberikan oleh Allah SWT kepada umat Islam yang sedang dalam perjalanan jauh atau dalam keadaan darurat. Dengan melaksanakan shalat jamak qashar, umat Islam dapat menghemat waktu dan meringankan beban, tanpa mengurangi keabsahan dan pahala shalat.

Dalam melaksanakan shalat jamak qashar, terdapat beberapa ketentuan yang perlu diperhatikan, seperti niat yang jelas, shalat pertama yang sempurna, shalat kedua yang terdiri dari satu rakaat, dan diakhiri dengan salam. Dengan memahami dan melaksanakan tata cara shalat jamak qashar dengan benar, umat Islam dapat memperoleh manfaat dan pahala yang telah dijanjikan Allah SWT.

Youtube Video: