Jangan Sampai Keliru, Begini Cara Budidaya Jarak yang Benar untuk Mengoptimalkan Manfaatnya

Posted on

biotifor.or.id – Jarak adalah tanaman yang memiliki banyak manfaat, baik untuk kesehatan, kecantikan, maupun energi. Jarak dapat tumbuh di berbagai jenis tanah, bahkan di tanah yang kurang subur dan kering. Jarak juga memiliki daya tahan yang tinggi terhadap hama dan penyakit. Oleh karena itu, budidaya jarak merupakan salah satu peluang usaha yang menjanjikan.

Meski begitu, tidak semua orang mengerti bagaimana cara menanam serta merawat tanaman jarak yang benar. Berangkat dari hal itu, di kesempatan kali ini, kami akan mencoba membagikan informasi yang sudah kami kumpulkan dari berbagai sumber.

Cara Budidaya Jarak yang Benar

Cara Budidaya Jarak yang Benar

Budidaya jarak tidak memerlukan perawatan yang rumit. Berikut adalah langkah-langkah yang perlu dilakukan:

Persiapan lahan

Lahan yang digunakan untuk budidaya jarak harus bersih dari gulma dan bebas dari genangan air. Lahan juga harus dicangkul atau dibajak agar tanah menjadi gembur dan subur. Jika tanahnya kurang subur, dapat ditambahkan pupuk organik atau kompos.

Pemilihan bibit

Bibit jarak yang baik adalah bibit yang berasal dari tanaman induk yang sehat, produktif, dan berumur minimal satu tahun. Bibit jarak dapat diperoleh dari biji atau stek. Biji jarak harus disemai terlebih dahulu di dalam polybag atau bedengan sampai berkecambah. Stek jarak harus dipotong dari batang tanaman induk yang berdiameter sekitar 2 cm dan panjang sekitar 20 cm.

Penanaman

Penanaman jarak dapat dilakukan dengan cara menanam bibit langsung di lahan atau dengan cara menanam bibit yang sudah disemai atau distek terlebih dahulu di dalam polybag. Jarak dapat ditanam dengan pola tunggal atau campuran dengan tanaman lain. Jarak dapat ditanam dengan jarak antara tanaman sekitar 2-3 meter dan jarak antara baris sekitar 3-4 meter.

Baca Juga  Manfaat Buah Anggur: Khasiat yang Membuat Terpesona

Pemeliharaan

Pemeliharaan jarak meliputi penyiraman, penyiangan, pemupukan, dan pemberantasan hama dan penyakit. Penyiraman dilakukan secara rutin terutama pada saat musim kemarau. Penyiangan dilakukan untuk membersihkan gulma yang tumbuh di sekitar tanaman jarak.

Pemupukan dilakukan dengan memberikan pupuk organik atau anorganik sesuai dengan kebutuhan tanaman. Pemberantasan hama dan penyakit dilakukan dengan cara mekanis, biologis, atau kimia.

Panen

Panen jarak dapat dilakukan setelah tanaman berumur sekitar 6-8 bulan. Panen jarak dilakukan dengan cara memetik buah yang sudah masak atau mengering. Buah jarak yang dipanen harus segera dikeringkan di bawah sinar matahari agar bijinya tidak berkecambah. Biji jarak yang sudah kering dapat disimpan di tempat yang kering dan sejuk.

Cara Budidaya Jarak di dalam Pot

Untuk menanam jarak di dalam pot, Anda dapat mengikuti langkah-langkah berikut:

  1. Siapkan pot yang bersih dan berukuran cukup besar untuk menampung tanaman jarak. Pot harus memiliki lubang drainase yang baik agar air tidak menggenang di dalamnya. Anda dapat menggunakan pot dari bahan terakota, keramik, kayu, atau plastik.
  2. Isi pot dengan tanah yang subur dan gembur. Anda dapat mencampurkan tanah dengan pupuk organik atau kompos untuk meningkatkan kesuburan tanah. Jangan gunakan tanah langsung dari kebun karena dapat mengandung hama atau penyakit.
  3. Pilih bibit jarak yang sehat dan berkualitas. Anda dapat membeli bibit jarak dari toko tanaman atau mengambilnya dari tanaman induk yang sudah berumur minimal satu tahun. Anda dapat menggunakan biji atau stek sebagai bibit jarak. Jika menggunakan biji, semai terlebih dahulu di dalam polybag atau bedengan sampai berkecambah. Jika menggunakan stek, potong batang tanaman induk yang berdiameter sekitar 2 cm dan panjang sekitar 20 cm.
  4. Tanam bibit jarak di dalam pot dengan jarak antara tanaman sekitar 2-3 meter. Pastikan bibit jarak berada di tengah dan lurus. Timbun dengan tanah hingga menutupi akar atau pangkal batang bibit jarak. Tekan-tekan tanah secara perlahan agar padat dan tidak ada udara yang terperangkap di dalamnya.
  5. Siram tanaman jarak secara rutin, terutama pada saat musim kemarau. Jangan biarkan tanah menjadi terlalu kering atau basah. Berikan pupuk organik atau anorganik sesuai dengan kebutuhan tanaman setiap 2-3 bulan sekali. Pemberantasan hama dan penyakit dapat dilakukan dengan cara mekanis, biologis, atau kimia.
Baca Juga  Top Up Koin TikTok Untuk Meningkatkan Konten Anda

Tips Budidaya Jarak

Berikut adalah beberapa tips yang dapat membantu Anda dalam budidaya jarak:

  • Pilih varietas jarak yang sesuai dengan kondisi lahan dan tujuan budidaya. Ada banyak varietas jarak yang memiliki karakteristik berbeda-beda, seperti ukuran, bentuk, warna, kandungan minyak, dan produktivitas. Anda dapat memilih varietas jarak yang sesuai dengan kondisi lahan dan tujuan budidaya Anda, misalnya varietas jarak pagar, jarak kepyar, jarak cina, atau jarak murni.
  • Lakukan rotasi tanaman untuk mencegah penurunan kesuburan tanah. Jarak adalah tanaman yang dapat menyerap unsur hara dari tanah dengan cepat. Oleh karena itu, jika Anda menanam jarak secara terus-menerus di lahan yang sama, maka tanah akan menjadi miskin unsur hara dan produktivitas tanaman akan menurun. Anda dapat melakukan rotasi tanaman dengan menanam tanaman lain setelah panen jarak, misalnya kacang-kacangan, jagung, atau ubi kayu.
  • Hati-hati dalam mengolah biji jarak karena mengandung racun. Biji jarak mengandung racun yang disebut risin, yang dapat menyebabkan keracunan jika tertelan. Oleh karena itu, Anda harus hati-hati dalam mengolah biji jarak, misalnya dengan menggunakan sarung tangan, masker, dan kacamata pelindung. Anda juga harus menjauhkan biji jarak dari jangkauan anak-anak dan hewan peliharaan.

Demikianlah informasi yang bisa kami bagikan tentang budidaya jarak. Kami berharap informasi ini bisa berguna serta bermanfaat bagi Anda yang ingin memulai menanam dan mengembangkan pohon jarak.