Batas Usia CPNS: Panduan Lengkap untuk Pelamar

Posted on

Batas Usia CPNS: Panduan Lengkap untuk Pelamar

Batas usia CPNS adalah pembatasan umur yang ditetapkan pemerintah bagi pelamar Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS). Pembatasan ini bertujuan untuk memastikan bahwa pelamar memiliki usia yang cukup produktif untuk bekerja sebagai PNS.

Batas usia CPNS berbeda-beda tergantung pada posisi yang dilamar. Umumnya, batas usia CPNS untuk lulusan Sekolah Menengah Atas (SMA) atau sederajat adalah 18-35 tahun. Sementara itu, batas usia CPNS untuk lulusan Diploma III atau sederajat adalah 18-40 tahun, dan batas usia CPNS untuk lulusan Strata 1 atau sederajat adalah 18-45 tahun.

Bagi pelamar yang memiliki kualifikasi khusus, seperti dokter spesialis atau dosen, batas usia CPNS dapat diperpanjang hingga 50 tahun. Namun, perpanjangan batas usia ini harus mendapat persetujuan khusus dari instansi yang dilamar.

Batas Usia CPNS

Batas usia CPNS merupakan salah satu aspek penting yang perlu diperhatikan oleh pelamar Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS). Berikut adalah 9 aspek penting terkait batas usia CPNS:

  • Ketentuan umum
  • Perbedaan batas usia
  • Kualifikasi khusus
  • Persetujuan khusus
  • Persyaratan tambahan
  • Dampak pada pelamar
  • Kebijakan pemerintah
  • Tren perubahan
  • Pengecualian

Aspek-aspek tersebut saling berkaitan dan memengaruhi kebijakan batas usia CPNS. Misalnya, ketentuan umum mengenai batas usia dapat berbeda-beda tergantung pada kualifikasi khusus yang dimiliki pelamar. Selain itu, kebijakan pemerintah juga dapat memengaruhi tren perubahan batas usia CPNS dari waktu ke waktu. Pemahaman yang baik mengenai aspek-aspek ini sangat penting bagi pelamar CPNS agar dapat mempersiapkan diri dengan baik dan mengetahui peluang mereka untuk diterima menjadi PNS.

Ketentuan umum

Ketentuan umum mengenai batas usia CPNS ditetapkan dalam Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PermenPANRB) Nomor 27 Tahun 2021 tentang Pengadaan Pegawai Negeri Sipil. Peraturan ini mengatur batas usia pelamar CPNS secara umum, yaitu:

  • 18 tahun sampai dengan 35 tahun untuk lulusan SMA atau sederajat;
  • 18 tahun sampai dengan 40 tahun untuk lulusan D-III atau sederajat;
  • 18 tahun sampai dengan 45 tahun untuk lulusan S-1 atau sederajat.

Ketentuan umum ini menjadi dasar penetapan batas usia CPNS untuk seluruh instansi pemerintah. Namun, terdapat beberapa pengecualian dan ketentuan khusus yang dapat mengubah batas usia tersebut. Misalnya, untuk pelamar yang memiliki kualifikasi khusus seperti dokter spesialis atau dosen, batas usia dapat diperpanjang hingga 50 tahun. Selain itu, pemerintah juga dapat menetapkan batas usia khusus untuk posisi-posisi tertentu yang membutuhkan kualifikasi atau pengalaman tertentu.

Pemahaman yang baik mengenai ketentuan umum batas usia CPNS sangat penting bagi pelamar. Dengan memahami ketentuan ini, pelamar dapat mengetahui apakah mereka memenuhi syarat untuk melamar CPNS dan mempersiapkan diri dengan baik untuk proses seleksi.

Perbedaan batas usia

Perbedaan batas usia merupakan salah satu aspek penting dalam kebijakan batas usia CPNS. Ketentuan batas usia yang berbeda-beda ini didasarkan pada beberapa faktor, seperti tingkat pendidikan, kualifikasi khusus, dan kebutuhan instansi pemerintah.

  • Jenjang pendidikan

    Batas usia CPNS berbeda-beda tergantung pada jenjang pendidikan terakhir yang ditempuh pelamar. Umumnya, batas usia CPNS untuk lulusan SMA lebih rendah dibandingkan dengan lulusan D-III atau S-1. Perbedaan ini didasarkan pada pertimbangan bahwa lulusan dengan jenjang pendidikan yang lebih tinggi memiliki kualifikasi dan pengalaman yang lebih baik sehingga dapat lebih cepat produktif dalam bekerja sebagai PNS.

  • Kualifikasi khusus

    Bagi pelamar yang memiliki kualifikasi khusus, seperti dokter spesialis atau dosen, batas usia CPNS dapat diperpanjang hingga 50 tahun. Hal ini dikarenakan profesi-profesi tersebut membutuhkan pendidikan dan pelatihan yang lebih lama, sehingga pelamar dengan usia yang lebih tua dianggap masih memiliki kompetensi dan kemampuan yang baik untuk menjalankan tugas sebagai PNS.

  • Kebutuhan instansi

    Dalam beberapa kasus, instansi pemerintah dapat menetapkan batas usia khusus untuk posisi-posisi tertentu yang membutuhkan kualifikasi atau pengalaman tertentu. Misalnya, untuk posisi hakim atau jaksa, batas usia CPNS dapat diperpanjang hingga 55 tahun. Hal ini dikarenakan posisi-posisi tersebut membutuhkan pengalaman dan kematangan dalam pengambilan keputusan.

Perbedaan batas usia dalam kebijakan batas usia CPNS ini memberikan fleksibilitas bagi instansi pemerintah dalam mencari dan merekrut calon PNS yang sesuai dengan kebutuhan mereka. Namun, perbedaan batas usia ini juga perlu memperhatikan aspek keadilan dan kesempatan yang sama bagi seluruh pelamar.

Kualifikasi Khusus

Kualifikasi khusus merupakan salah satu faktor penting yang dapat memengaruhi batas usia CPNS. Bagi pelamar yang memiliki kualifikasi khusus, seperti dokter spesialis atau dosen, batas usia CPNS dapat diperpanjang hingga 50 tahun. Hal ini didasarkan pada pertimbangan bahwa profesi-profesi tersebut membutuhkan pendidikan dan pelatihan yang lebih lama, sehingga pelamar dengan usia yang lebih tua dianggap masih memiliki kompetensi dan kemampuan yang baik untuk menjalankan tugas sebagai PNS.

Baca Juga  Panduan Lengkap Batas Waktu Sholat Subuh agar Tidak Terlewat

Adanya kualifikasi khusus sebagai pertimbangan dalam penetapan batas usia CPNS menunjukkan bahwa pemerintah menyadari pentingnya keahlian dan pengalaman tertentu dalam menjalankan tugas-tugas tertentu sebagai PNS. Misalnya, dokter spesialis memiliki pengetahuan dan keterampilan medis yang mendalam yang tidak dapat diperoleh dalam waktu singkat. Oleh karena itu, pemerintah memperpanjang batas usia CPNS bagi pelamar dengan kualifikasi dokter spesialis agar dapat menjaring lebih banyak tenaga medis yang kompeten.

Selain itu, kualifikasi khusus juga dapat menjadi faktor penentu dalam promosi dan pengembangan karier PNS. PNS dengan kualifikasi khusus memiliki peluang yang lebih besar untuk menduduki posisi-posisi strategis dan memperoleh jenjang jabatan yang lebih tinggi. Hal ini menunjukkan bahwa pemerintah menghargai dan memberikan prioritas kepada PNS yang memiliki kompetensi dan kualifikasi khusus.

Persetujuan Khusus

Dalam konteks batas usia CPNS, persetujuan khusus merujuk pada pengecualian yang diberikan bagi pelamar yang memiliki kualifikasi atau pengalaman tertentu untuk melampaui batas usia yang telah ditetapkan. Persetujuan khusus ini diberikan oleh instansi pemerintah yang bersangkutan setelah mempertimbangkan berbagai faktor, seperti kebutuhan instansi, kualifikasi pelamar, dan kondisi khusus lainnya.

  • Kebutuhan Instansi

    Instansi pemerintah dapat memberikan persetujuan khusus bagi pelamar yang memiliki kualifikasi atau pengalaman yang sangat dibutuhkan oleh instansi tersebut. Misalnya, untuk posisi dokter spesialis atau peneliti senior, instansi dapat memperpanjang batas usia CPNS hingga 55 tahun atau bahkan lebih tinggi.

  • Kualifikasi Pelamar

    Pelamar yang memiliki kualifikasi khusus, seperti gelar doktor atau pengalaman kerja di bidang tertentu, dapat memperoleh persetujuan khusus untuk melampaui batas usia CPNS. Hal ini karena kualifikasi khusus tersebut dianggap dapat memberikan kontribusi yang signifikan bagi instansi pemerintah.

  • Kondisi Khusus

    Dalam kondisi tertentu, seperti adanya bencana alam atau perang, pemerintah dapat memberikan persetujuan khusus bagi pelamar untuk melampaui batas usia CPNS. Hal ini bertujuan untuk memastikan bahwa instansi pemerintah tetap dapat beroperasi dengan baik dan memberikan pelayanan kepada masyarakat.

  • Implikasi Persetujuan Khusus

    Persetujuan khusus untuk melampaui batas usia CPNS memberikan kesempatan bagi instansi pemerintah untuk memperoleh tenaga kerja yang kompeten dan berpengalaman. Namun, hal ini juga perlu diimbangi dengan pertimbangan keadilan dan kesempatan yang sama bagi seluruh pelamar.

Dengan demikian, persetujuan khusus dalam batas usia CPNS merupakan kebijakan yang memberikan fleksibilitas bagi instansi pemerintah dalam merekrut pegawai yang sesuai dengan kebutuhan dan kualifikasi tertentu. Namun, kebijakan ini perlu diterapkan secara transparan dan akuntabel untuk menghindari penyalahgunaan.

Persyaratan Tambahan

Persyaratan tambahan merupakan salah satu aspek penting yang perlu diperhatikan dalam kaitannya dengan batas usia CPNS. Persyaratan tambahan ini dapat berupa kualifikasi atau pengalaman tertentu yang ditetapkan oleh instansi pemerintah untuk posisi-posisi tertentu.

  • Kualifikasi Pendidikan

    Selain batas usia, instansi pemerintah dapat menetapkan kualifikasi pendidikan tambahan untuk pelamar CPNS. Misalnya, untuk posisi dokter spesialis, instansi dapat mensyaratkan pelamar memiliki gelar spesialis atau subspesialis tertentu. Kualifikasi pendidikan tambahan ini menjadi pertimbangan dalam seleksi CPNS karena dianggap dapat meningkatkan kompetensi dan kemampuan pelamar dalam menjalankan tugas.

  • Pengalaman Kerja

    Selain kualifikasi pendidikan, pengalaman kerja yang relevan juga dapat menjadi persyaratan tambahan dalam seleksi CPNS. Misalnya, untuk posisi auditor, instansi dapat mensyaratkan pelamar memiliki pengalaman kerja di bidang audit minimal 2 tahun. Pengalaman kerja ini dianggap dapat memberikan bekal dan keterampilan yang dibutuhkan untuk menjalankan tugas sebagai auditor.

  • Kemampuan Bahasa Asing

    Dalam era globalisasi saat ini, kemampuan berbahasa asing menjadi salah satu persyaratan tambahan yang seringkali dicantumkan dalam seleksi CPNS. Kemampuan berbahasa asing ini dapat menjadi nilai tambah bagi pelamar karena dapat memudahkan komunikasi dan kerja sama dengan pihak asing.

  • Keahlian Khusus

    Beberapa instansi pemerintah juga menetapkan persyaratan tambahan berupa keahlian khusus, seperti kemampuan mengoperasikan perangkat lunak tertentu atau memiliki sertifikasi profesi tertentu. Keahlian khusus ini dianggap dapat meningkatkan produktivitas dan efisiensi kerja pelamar.

Persyaratan tambahan dalam batas usia CPNS memberikan kesempatan bagi instansi pemerintah untuk mendapatkan tenaga kerja yang sesuai dengan kebutuhan dan kualifikasi tertentu. Namun, persyaratan tambahan ini juga perlu dipertimbangkan secara cermat agar tidak menimbulkan diskriminasi atau membatasi kesempatan pelamar yang memenuhi syarat.

Dampak pada Pelamar

Batas usia CPNS memiliki dampak yang signifikan terhadap pelamar. Batas usia yang terlalu ketat dapat membatasi kesempatan pelamar yang memenuhi syarat untuk melamar menjadi PNS. Hal ini dapat berdampak negatif pada kualitas dan kuantitas pelamar yang diterima, sehingga berpotensi mempengaruhi kinerja instansi pemerintah.

Selain itu, batas usia CPNS juga dapat berdampak pada perencanaan karier pelamar. Pelamar yang tidak memenuhi batas usia CPNS mungkin harus mencari alternatif karier lain, yang dapat mempengaruhi stabilitas dan kesejahteraan finansial mereka.

Baca Juga  Pentingnya "Dasanama" dalam Agama Hindu

Untuk mengatasi dampak negatif pada pelamar, pemerintah perlu mempertimbangkan dengan cermat penetapan batas usia CPNS. Pemerintah dapat mempertimbangkan untuk memperpanjang batas usia CPNS untuk posisi-posisi tertentu yang membutuhkan kualifikasi atau pengalaman khusus. Selain itu, pemerintah juga dapat memberikan kesempatan bagi pelamar yang tidak memenuhi batas usia CPNS untuk melamar posisi lain yang sesuai dengan kualifikasi mereka.

Kebijakan Pemerintah

Kebijakan pemerintah memiliki pengaruh yang signifikan terhadap batas usia CPNS. Pemerintah dapat menetapkan batas usia CPNS yang berbeda-beda untuk posisi tertentu sesuai dengan kebutuhan dan prioritas pembangunan nasional.

  • Kebutuhan Instansi

    Kebutuhan instansi menjadi salah satu faktor utama yang mempengaruhi kebijakan pemerintah dalam menetapkan batas usia CPNS. Instansi yang membutuhkan tenaga kerja dengan kualifikasi dan pengalaman khusus, seperti dokter spesialis atau peneliti senior, dapat mengajukan perpanjangan batas usia CPNS kepada pemerintah.

  • Keadilan dan Kesetaraan

    Pemerintah juga mempertimbangkan aspek keadilan dan kesetaraan dalam menetapkan batas usia CPNS. Pemerintah berusaha untuk memberikan kesempatan yang sama bagi seluruh warga negara untuk melamar menjadi PNS, tanpa memandang usia.

  • Dampak Sosial Ekonomi

    Kebijakan batas usia CPNS juga mempertimbangkan dampak sosial ekonomi. Pemerintah berusaha untuk menciptakan lapangan kerja yang layak bagi seluruh warga negara, termasuk bagi mereka yang berusia lanjut. Perpanjangan batas usia CPNS dapat memberikan kesempatan bagi pekerja senior untuk terus berkontribusi kepada negara.

  • Tren Global

    Pemerintah juga memperhatikan tren global dalam menetapkan batas usia CPNS. Di beberapa negara maju, batas usia pensiun telah diperpanjang hingga 65 tahun atau lebih. Hal ini menunjukkan bahwa pemerintah dunia menyadari pentingnya memanfaatkan pengalaman dan keterampilan pekerja senior.

Dengan mempertimbangkan berbagai faktor tersebut, pemerintah menetapkan kebijakan batas usia CPNS yang bertujuan untuk memenuhi kebutuhan instansi, menjaga keadilan dan kesetaraan, serta memberikan dampak positif bagi perekonomian dan masyarakat.

Tren Perubahan

Batas usia CPNS tidak terlepas dari tren perubahan yang terjadi di dunia ketenagakerjaan. Berikut adalah beberapa tren perubahan yang memengaruhi batas usia CPNS:

  • Peningkatan Usia Harapan Hidup

    Usia harapan hidup manusia terus meningkat seiring kemajuan teknologi dan kedokteran. Hal ini menyebabkan pemerintah mempertimbangkan untuk memperpanjang batas usia pensiun, termasuk batas usia CPNS, untuk mengakomodasi pekerja yang lebih tua dan berpengalaman.

  • Perubahan Struktur Penduduk

    Struktur penduduk Indonesia mengalami perubahan, dengan proporsi penduduk usia produktif semakin menurun. Hal ini membuat pemerintah perlu mencari cara untuk mempertahankan dan memanfaatkan tenaga kerja yang ada, salah satunya dengan memperpanjang batas usia CPNS.

  • Kebutuhan Tenaga Kerja Terampil

    Perkembangan teknologi dan globalisasi membutuhkan tenaga kerja yang terampil dan berpengalaman. Pemerintah memperpanjang batas usia CPNS untuk posisi-posisi tertentu yang membutuhkan keterampilan khusus, seperti dokter spesialis, peneliti, dan dosen.

  • Tren Global

    Pemerintah Indonesia mengikuti tren global yang memperpanjang batas usia pensiun. Hal ini dilakukan untuk meningkatkan produktivitas dan pemanfaatan tenaga kerja yang lebih tua yang masih memiliki kemampuan dan pengalaman.

Tren perubahan ini menunjukkan bahwa batas usia CPNS tidak bersifat statis dan dapat berubah seiring dengan perkembangan zaman dan kebutuhan negara. Pemerintah perlu terus memantau dan mengevaluasi tren perubahan ini untuk menetapkan kebijakan batas usia CPNS yang tepat dan sesuai dengan kebutuhan pembangunan nasional.

Pengecualian

Dalam kebijakan batas usia CPNS, terdapat beberapa pengecualian yang memungkinkan pelamar untuk melampaui batas usia yang telah ditetapkan. Pengecualian ini diberikan berdasarkan pertimbangan khusus, seperti kualifikasi, pengalaman, dan kebutuhan instansi pemerintah.

  • Kualifikasi Khusus

    Pelamar dengan kualifikasi khusus, seperti dokter spesialis, peneliti senior, atau dosen, dapat memperoleh pengecualian untuk melampaui batas usia CPNS. Kualifikasi khusus ini dianggap dapat memberikan kontribusi yang signifikan bagi instansi pemerintah, sehingga pelamar dengan usia yang lebih tua tetap dapat diterima menjadi CPNS.

  • Pengalaman Kerja

    Pelamar dengan pengalaman kerja yang relevan dan mumpuni juga dapat memperoleh pengecualian untuk melampaui batas usia CPNS. Pengalaman kerja ini dinilai dapat memberikan bekal dan keterampilan yang dibutuhkan untuk menjalankan tugas sebagai PNS, meskipun usia pelamar telah melampaui batas yang ditetapkan.

  • Kebutuhan Instansi

    Dalam kondisi tertentu, instansi pemerintah dapat mengajukan pengecualian untuk merekrut pelamar yang memiliki kualifikasi atau pengalaman yang sangat dibutuhkan oleh instansi tersebut. Misalnya, untuk posisi dokter spesialis di daerah terpencil, instansi dapat mengajukan pengecualian untuk merekrut pelamar dengan usia yang lebih tua.

  • Kondisi Khusus

    Dalam kondisi khusus, seperti bencana alam atau perang, pemerintah dapat memberikan pengecualian batas usia CPNS untuk memastikan bahwa instansi pemerintah tetap dapat beroperasi dengan baik dan memberikan pelayanan kepada masyarakat.

Pengecualian dalam batas usia CPNS memberikan kesempatan bagi instansi pemerintah untuk memperoleh tenaga kerja yang kompeten dan berpengalaman, meskipun usia pelamar telah melampaui batas yang ditetapkan. Namun, pengecualian ini perlu diberikan secara selektif dan akuntabel untuk menghindari penyalahgunaan.

Baca Juga  Panduan Lengkap: Bacaan Sholawat Nabi yang Benar dan Manfaatnya

FAQ Batas Usia CPNS

Berikut adalah beberapa pertanyaan yang sering diajukan terkait batas usia CPNS:

Pertanyaan 1: Berapa batas usia umum untuk melamar CPNS?

Batas usia umum untuk melamar CPNS adalah 18-35 tahun untuk lulusan SMA atau sederajat, 18-40 tahun untuk lulusan D-III atau sederajat, dan 18-45 tahun untuk lulusan S-1 atau sederajat.

Pertanyaan 2: Apakah ada pengecualian untuk batas usia CPNS?

Ya, terdapat beberapa pengecualian untuk batas usia CPNS, seperti bagi pelamar dengan kualifikasi khusus (misalnya dokter spesialis), pengalaman kerja yang relevan, atau kebutuhan khusus instansi pemerintah.

Pertanyaan 3: Bagaimana cara mengetahui apakah saya memenuhi syarat batas usia CPNS?

Pelamar dapat memeriksa pengumuman resmi penerimaan CPNS dari instansi yang dilamar. Pengumuman tersebut biasanya memuat informasi yang jelas tentang batas usia yang ditetapkan.

Pertanyaan 4: Apa dampak tidak memenuhi batas usia CPNS?

Pelamar yang tidak memenuhi batas usia CPNS tidak dapat melamar posisi tersebut. Namun, pelamar dapat mempertimbangkan untuk melamar posisi lain yang sesuai dengan kualifikasi dan batas usianya.

Pertanyaan 5: Apakah batas usia CPNS dapat berubah?

Ya, batas usia CPNS dapat berubah tergantung pada kebijakan pemerintah dan kebutuhan instansi pemerintah. Pelamar disarankan untuk selalu memeriksa informasi terbaru tentang batas usia CPNS sebelum melamar.

Kesimpulan

Batas usia CPNS merupakan salah satu faktor penting yang perlu diperhatikan saat melamar menjadi CPNS. Pelamar harus memahami batas usia yang ditetapkan dan pengecualian yang berlaku agar dapat mempersiapkan diri dengan baik.

Pindah ke bagian artikel selanjutnya

Tips Menghadapi Batas Usia CPNS

Batas usia CPNS menjadi salah satu faktor yang perlu diperhatikan oleh pelamar. Berikut adalah beberapa tips untuk menghadapi batas usia CPNS:

Tip 1: Ketahui Batas Usia yang Berlaku

Pelamar perlu memahami batas usia yang ditetapkan untuk setiap posisi yang dilamar. Informasi batas usia biasanya tercantum dalam pengumuman resmi penerimaan CPNS.

Tip 2: Persiapkan Kualifikasi Tambahan

Bagi pelamar yang mendekati batas usia, mempersiapkan kualifikasi tambahan seperti keterampilan khusus, pengalaman kerja yang relevan, atau sertifikasi profesi dapat meningkatkan peluang untuk mendapatkan pengecualian batas usia.

Tip 3: Cari Instansi dengan Kebutuhan Khusus

Beberapa instansi pemerintah memiliki kebutuhan khusus untuk posisi-posisi tertentu, seperti dokter spesialis atau peneliti senior. Instansi ini biasanya memberikan pengecualian batas usia bagi pelamar yang memiliki kualifikasi dan pengalaman yang dibutuhkan.

Tip 4: Manfaatkan Pengalaman Kerja

Pengalaman kerja yang relevan dan mumpuni dapat menjadi pertimbangan bagi instansi pemerintah untuk memberikan pengecualian batas usia. Pelamar dapat menyoroti pengalaman kerja mereka dalam lamaran CPNS.

Tip 5: Cari Informasi Terkini

Batas usia CPNS dapat berubah seiring dengan kebijakan pemerintah dan kebutuhan instansi. Pelamar disarankan untuk selalu mencari informasi terkini tentang batas usia CPNS sebelum melamar.

Kesimpulan

Dengan mempersiapkan diri dengan baik dan memahami tips-tips di atas, pelamar yang mendekati batas usia CPNS dapat meningkatkan peluang mereka untuk diterima menjadi PNS.

Kesimpulan Batas Usia CPNS

Batas usia CPNS merupakan salah satu aspek penting dalam proses seleksi Calon Pegawai Negeri Sipil. Pemerintah menetapkan batas usia untuk memastikan bahwa pelamar memiliki usia yang cukup produktif untuk bekerja sebagai PNS.

Namun, terdapat beberapa pengecualian dan pertimbangan khusus yang dapat mengubah batas usia CPNS. Misalnya, pelamar dengan kualifikasi khusus atau pengalaman kerja yang relevan dapat memperoleh pengecualian untuk melampaui batas usia yang telah ditetapkan. Selain itu, pemerintah juga dapat memperpanjang batas usia CPNS untuk posisi-posisi tertentu yang membutuhkan kualifikasi atau pengalaman tertentu.

Bagi pelamar yang mendekati batas usia CPNS, mempersiapkan diri dengan baik sangat penting. Pelamar dapat mempersiapkan kualifikasi tambahan, mencari instansi dengan kebutuhan khusus, memanfaatkan pengalaman kerja, dan selalu mencari informasi terkini tentang batas usia CPNS.

Dengan memahami batas usia CPNS dan mempersiapkan diri dengan baik, pelamar dapat meningkatkan peluang mereka untuk diterima menjadi PNS, meskipun usia mereka mendekati batas yang ditetapkan.

Youtube Video: