5 Sayuran Yang Mengandung Zat Besi Untuk Tubuh Sehat dan Bugar

biotifor.or.idSayuran Yang Mengandung Zat Besi , Zat besi adalah salah satu mineral penting yang dibutuhkan oleh tubuh kita. Zat besi berperan dalam pembentukan hemoglobin, yaitu protein yang mengangkut oksigen ke seluruh tubuh. Zat besi juga membantu menjaga sistem kekebalan tubuh, metabolisme, dan fungsi otak kita.

Sayangnya, banyak orang yang mengalami defisiensi zat besi, yaitu kondisi di mana kadar zat besi dalam darah terlalu rendah. Defisiensi zat besi bisa menyebabkan anemia, yaitu kondisi di mana tubuh tidak memiliki cukup sel darah merah yang sehat. Gejala-gejala anemia antara lain lemas, pucat, sesak napas, pusing, dan mudah terserang infeksi.

Untuk mencegah defisiensi zat besi, kita perlu mengonsumsi makanan yang mengandung zat besi secara cukup. Salah satu sumber zat besi yang baik adalah sayuran. Sayuran tidak hanya kaya akan zat besi, tetapi juga mengandung serat, vitamin, mineral, dan antioksidan lainnya yang bermanfaat untuk kesehatan.

Macam-Macam Sayuran Yang Mengandung Zat Besi 

sayuran yang mengandung zat besi

Nah, apa saja sih sayuran yang kaya akan zat besi? Berikut ini adalah lima sayuran yang bisa Anda masukkan ke dalam menu harian Anda untuk meningkatkan asupan zat besi Anda.

1. Bayam

Bayam adalah sayuran hijau yang sangat populer dan mudah ditemukan. Bayam mengandung zat besi sekitar 2,7 mg per 100 gram. Selain itu, bayam juga kaya akan vitamin A, C, K, folat, kalsium, magnesium, dan kalium.

Mengonsumsi bayam bisa membantu meningkatkan produksi sel darah merah, mencegah anemia, menjaga kesehatan mata, kulit, tulang, dan jantung, serta melindungi tubuh dari radikal bebas.

Untuk memaksimalkan penyerapan zat besi dari bayam, ada beberapa tips yang bisa Anda lakukan, antara lain:

  • Cuci bayam dengan baik sebelum memasaknya.
  • Masak bayam dengan sedikit air dan jangan terlalu lama, agar zat besinya tidak hilang.
  • Tambahkan sumber vitamin C, seperti jeruk, lemon, atau tomat, ke dalam masakan bayam Anda, agar zat besinya lebih mudah diserap oleh tubuh.
  • Hindari mengonsumsi bayam bersamaan dengan makanan yang mengandung kalsium, seperti susu atau keju, karena kalsium bisa menghambat penyerapan zat besi.
Baca Juga  12+ Cemilan untuk Radang Tenggorokan, Aman dan Meredakan!

Anda bisa mengonsumsi bayam dengan berbagai cara, misalnya sebagai salad, tumis, sup, atau smoothie.

2. Brokoli

Brokoli adalah sayuran yang termasuk ke dalam keluarga kubis-kubisan. Brokoli mengandung zat besi sekitar 0,7 mg per 100 gram. Meskipun tidak sebanyak bayam, brokoli juga memiliki banyak manfaat kesehatan lainnya, seperti:

  • Mengandung vitamin C yang tinggi, yaitu sekitar 89 mg per 100 gram, yang bisa membantu penyerapan zat besi dan meningkatkan sistem kekebalan tubuh.
  • Mengandung vitamin K yang penting untuk pembekuan darah dan kesehatan tulang.
  • Mengandung folat yang baik untuk perkembangan otak dan sel darah.
  • Mengandung antioksidan yang bisa mencegah kerusakan sel akibat stres oksidatif dan inflamasi.
  • Mengandung senyawa sulforafan yang bisa melawan kanker, diabetes, dan penyakit jantung.

Untuk mempertahankan kandungan zat besi dan nutrisi lainnya dalam brokoli, Anda bisa memasaknya dengan cara:

  • Kukus brokoli selama 3-5 menit, atau sampai warnanya menjadi hijau cerah dan teksturnya masih renyah.
  • Jangan merebus brokoli terlalu lama, karena bisa mengurangi kandungan zat besi dan vitamin C-nya.
  • Tambahkan bumbu-bumbu seperti bawang putih, jahe, atau cabai, untuk menambah rasa dan manfaat kesehatan brokoli Anda.

Anda bisa mengonsumsi brokoli sebagai lauk, salad, atau campuran sup dan pasta.

3. Kacang-kacangan

Kacang-kacangan adalah kelompok makanan yang terdiri dari berbagai jenis kacang, seperti kacang merah, kacang hitam, kacang kedelai, kacang tanah, dan lain-lain. Kacang-kacangan adalah sumber zat besi yang baik, terutama untuk vegetarian atau vegan, karena tidak mengandung kolesterol atau lemak jenuh.

Kandungan zat besi dalam kacang-kacangan bervariasi, tergantung pada jenisnya. Misalnya, kacang merah mengandung zat besi sekitar 2,6 mg per 100 gram, kacang hitam sekitar 2,1 mg per 100 gram, dan kacang kedelai sekitar 5,1 mg per 100 gram.

Selain zat besi, kacang-kacangan juga mengandung protein, serat, karbohidrat kompleks, folat, magnesium, kalium, dan antioksidan. Mengonsumsi kacang-kacangan bisa membantu menurunkan tekanan darah, kolesterol, gula darah, dan risiko penyakit jantung, diabetes, dan kanker.

Baca Juga  Cara Sederhana untuk Meningkatkan Kesehatan Keluarga: Panduan Sederhana

Untuk memaksimalkan manfaat kacang-kacangan, ada beberapa tips yang bisa Anda lakukan, antara lain:

  • Rendam kacang-kacangan selama beberapa jam atau semalaman sebelum memasaknya, untuk mengurangi kandungan asam fitat yang bisa menghambat penyerapan zat besi.
  • Rebus kacang-kacangan sampai empuk, atau gunakan kacang kalengan yang sudah dimasak, untuk memudahkan pencernaan dan penyerapan nutrisinya.
  • Tambahkan sumber vitamin C, seperti jeruk, lemon, atau tomat, ke dalam masakan kacang-kacangan Anda, untuk meningkatkan penyerapan zat besi.
  • Variasikan jenis kacang-kacangan yang Anda konsumsi, untuk mendapatkan berbagai nutrisi yang berbeda.

Anda bisa mengonsumsi kacang-kacangan dengan berbagai cara, misalnya sebagai sup, salad, burger, hummus, atau tempe dan tahu.

4. Wortel

Wortel adalah sayuran berwarna oranye yang memiliki rasa manis dan renyah. Wortel mengandung zat besi sekitar 0,3 mg per 100 gram. Meskipun tidak terlalu tinggi, wortel juga memiliki banyak manfaat kesehatan lainnya, seperti:

  • Mengandung vitamin A yang tinggi, yaitu sekitar 835 mcg per 100 gram, yang bisa membantu menjaga kesehatan mata, kulit, dan sistem kekebalan tubuh.
  • Mengandung beta-karoten, yaitu pigmen yang memberikan warna oranye pada wortel, yang bisa berubah menjadi vitamin A di dalam tubuh.
  • Mengandung serat yang bisa membantu pencernaan dan menurunkan kolesterol.
  • Mengandung antioksidan yang bisa mencegah kerusakan sel akibat radikal bebas dan inflamasi.

Untuk menikmati wortel secara kreatif, Anda bisa memasaknya dengan cara:

  • Membuat jus wortel dengan menambahkan jeruk, apel, atau nanas, untuk mendapatkan vitamin C yang bisa meningkatkan penyerapan zat besi.
  • Membuat kue wortel dengan menambahkan kismis, kenari, atau kayu manis, untuk mendapatkan rasa yang lezat dan nutrisi yang seimbang.
  • Membuat salad wortel dengan menambahkan yogurt, madu, atau mustard, untuk mendapatkan rasa yang segar dan krimi.
  • Membuat tumis wortel dengan menambahkan bawang putih, jahe, atau kecap, untuk mendapatkan rasa yang gurih dan pedas.

5. Kentang

Kentang adalah sayuran yang berasal dari Amerika Selatan dan sekarang sudah menjadi makanan pokok di banyak negara. Kentang mengandung zat besi sekitar 0,8 mg per 100 gram. Selain itu, kentang juga mengandung karbohidrat, protein, serat, vitamin C, B6, potasium, dan fosfor.

Baca Juga  Cara Memasak Ketupat: Resep Tradisional yang Lezat dan Praktis

Mengonsumsi kentang bisa membantu memberikan energi, menjaga kesehatan otot dan saraf, menurunkan tekanan darah, dan mencegah batu ginjal.

Untuk mempertahankan kandungan zat besi dan nutrisi lainnya dalam kentang, Anda bisa memasaknya dengan cara:

  • Mencuci kentang dengan baik sebelum memasaknya, dan tidak mengupas kulitnya, karena kulit kentang mengandung banyak zat besi dan serat.
  • Merebus kentang dengan sedikit air dan jangan terlalu lama, agar zat besinya tidak larut ke dalam air.
  • Menggoreng kentang dengan minyak yang sehat, seperti minyak zaitun atau minyak kelapa, dan menambahkan bumbu-bumbu seperti garam, merica, atau paprika, untuk menambah rasa dan kesehatan kentang Anda.
  • Membuat mashed potato dengan menambahkan susu, mentega, atau keju, untuk mendapatkan tekstur yang lembut dan krimi.
  • Anda bisa mengonsumsi kentang dengan berbagai cara, misalnya sebagai lauk, snack, atau campuran sup dan salad.

Kesimpulan

Zat besi adalah mineral yang sangat penting untuk tubuh kita, karena berperan dalam pembentukan hemoglobin, sistem kekebalan tubuh, metabolisme, dan fungsi otak. Defisiensi zat besi bisa menyebabkan anemia, yang ditandai dengan gejala-gejala seperti lemas, pucat, sesak napas, pusing, dan mudah terserang infeksi.

Beberapa sayuran yang kaya akan zat besi adalah bayam, brokoli, kacang-kacangan, wortel, dan kentang. Anda bisa mengonsumsi sayuran-sayuran ini dengan berbagai cara, seperti salad, tumis, sup, smoothie, atau kue. Anda juga bisa menambahkan sumber vitamin C, seperti jeruk, lemon, atau tomat, ke dalam masakan sayuran Anda, untuk meningkatkan penyerapan zat besi.