Macam-Macam Obat Sakit Pinggang Di Apotik Dan Harganya

biotifor.or.id – Obat Sakit Pinggang Di Apotik , Sakit pinggang adalah salah satu keluhan yang sering dialami oleh banyak orang, terutama yang bekerja di bidang fisik atau olahraga. Sakit pinggang bisa disebabkan oleh berbagai faktor, seperti cedera, kelelahan, stres, postur tubuh yang buruk, atau penyakit kronis. Gejalanya bisa berupa nyeri, bengkak, kaku, atau kesemutan pada area pinggang.

Sakit pinggang tidak hanya mengganggu kenyamanan dan kesejahteraan kita, tetapi juga bisa berdampak negatif bagi kesehatan dan aktivitas sehari-hari kita. Sakit pinggang bisa menyebabkan gangguan tidur, penurunan produktivitas kerja, kesulitan bergerak, atau bahkan kecelakaan. Oleh karena itu, kita perlu mengetahui cara mengatasi sakit pinggang dengan tepat dan aman.

Salah satu cara yang bisa kita lakukan adalah dengan menggunakan obat sakit pinggang di apotik. Obat sakit pinggang adalah obat yang digunakan untuk meredakan nyeri dan peradangan pada area pinggang. Obat sakit pinggang biasanya termasuk dalam golongan anti-inflamasi non steroid (NSAID), yaitu obat yang bekerja dengan menghambat produksi prostaglandin atau zat kimia yang menyebabkan nyeri dan peradangan.

Namun, tidak semua obat sakit pinggang cocok untuk semua orang. Ada beberapa hal yang perlu kita perhatikan sebelum memilih obat sakit pinggang di apotik, seperti kandungan, indikasi, kontraindikasi, dosis, dan harga.

Nama-Nama Obat Sakit Pinggang Di Apotik 

obat sakit pinggang di apotik

Berikut adalah beberapa contoh obat sakit pinggang yang bisa Anda pilih sesuai dengan kondisi dan kebutuhan Anda:

1. Ibuprofen

Ibuprofen adalah salah satu obat NSAID yang paling populer dan banyak digunakan oleh masyarakat. Obat ini bisa meredakan nyeri otot, nyeri sendi, dan pegal linu akibat cedera atau kelelahan. Obat ini juga bisa digunakan untuk meredakan nyeri haid pada wanita menjelang atau saat haid.

Kandungan: Ibuprofen mengandung asam ibuprofen sebagai bahan aktifnya. Asam ibuprofen adalah zat kimia yang memiliki sifat anti-inflamasi dan analgesik (meredakan nyeri).

Indikasi: Ibuprofen bisa digunakan untuk meredakan nyeri otot dan sendi akibat cedera atau kelelahan. Obat ini juga bisa digunakan untuk meredakan nyeri haid pada wanita menjelang atau saat haid.

Kontraindikasi: Ibuprofen tidak boleh digunakan oleh orang yang alergi terhadap asam ibuprofen atau zat kimia lainnya dalam golongan NSAID. Obat ini juga tidak boleh digunakan oleh orang yang memiliki riwayat penyakit hati atau ginjal berisiko tinggi. Obat ini juga harus dihindari oleh orang yang sedang hamil atau menyusui tanpa anjuran dokter.

Baca Juga  Apa itu Stoikisme? Konsep Dasar, Praktik sehari-hari & Dampaknya

Dosis: Dosis konsumsi ibuprofen adalah 200mg setiap 4-6 jam sekali atau mungkin saja ditingkatkan menjadi 400mg setiap konsumsi sesuai dengan dosis resep dokter.

Harga: Harga ibuprofen bervariasi tergantung pada merek dan tempat pembelian. Namun secara umum harga ibuprofen berkisar antara Rp 10.000 hingga Rp 50.000 per botol 200mg.

2. Asam Mefenamat

Asam mefenamat adalah obat NSAID lainnya yang juga bisa meredakan nyeri otot dan sendi akibat cedera atau kelelahan. Obat ini juga bisa digunakan untuk meredakan nyeri pada tubuh termasuk sakit pinggang pada wanita menjelang atau saat haid.

Kandungan: Asam mefenamat mengandung asam mefenamat sebagai bahan aktifnya. Asam mefenamat adalah zat kimia yang memiliki sifat anti-inflamasi dan analgesik (meredakan nyeri).

Indikasi: Asam mefenamat bisa digunakan untuk meredakan nyeri otot dan sendi akibat cedera atau kelelahan. Obat ini juga bisa digunakan untuk meredakan nyeri pada tubuh termasuk sakit pinggang pada wanita menjelang atau saat haid.

Kontraindikasi: Asam mefenamat tidak boleh digunakan oleh orang yang alergi terhadap asam mefenamat atau zat kimia lainnya dalam golongan NSAID. Obat ini juga tidak boleh digunakan oleh orang yang memiliki riwayat penyakit hati atau ginjal berisiko tinggi. Obat ini juga harus dihindari oleh orang yang sedang hamil atau menyusui tanpa anjuran dokter.

Dosis: Dosis konsumsi asam mefenamat adalah 500 mg untuk 3 kali sehari atau sesuai petunjuk dari dokter.

Harga: Harga asam mefenamat bervariasi tergantung pada merek dan tempat pembelian. Namun secara umum harga asam mefenamat berkisar antara Rp 15.000 hingga Rp 50.000 per botol 500mg.

3. Natrium Diklofenak

Natrium diklofenak adalah obat NSAID lainnya yang juga bisa meredakan nyeri otot dan sendi akibat cedera atau kelelahan. Obat ini juga bisa digunakan untuk meredakan nyeri pada tubuh termasuk sakit pinggang pada wanita menjelang atau saat haid.

Kandungan: Natrium diklofenak mengandung natrium diklofenak sebagai bahan aktifnya. Natrium diklofenak adalah zat kimia yang memiliki sifat anti-inflamasi dan analgesik (meredakan nyeri).

Indikasi: Natrium diklofenak bisa digunakan untuk meredakan nyeri otot dan sendi akibat cedera atau kelelahan. Obat ini juga bisa digunakan untuk meredakan nyeri pada tubuh termasuk sakit pinggang pada wanita menjelang atau saat haid.

Baca Juga  Manfaat Menangis untuk Kesehatan Mental: Air Mata sebagai Obat Jiwa

Kontraindikasi: Natrium diklofenak tidak boleh digunakan oleh orang yang alergi terhadap natrium diklofenak atau zat kimia lainnya dalam golongan NSAID. Obat ini juga tidak boleh digunakan oleh orang yang memiliki riwayat penyakit hati, ginjal, jantung, darah, atau pembuluh darah tinggi berisiko tinggi. Obat ini juga harus dihindari oleh orang yang sedang hamil, menyusui, memiliki gangguan darah, atau menggunakan obat-obatan tertentu seperti antikoagulan (menghambat pembekuan darah), antidepresan, antihistamin, atau antihipertensi.

Dosis: Dosis konsumsi natrium diklofenak adalah 50-100 mg setiap 4-6 jam sekali atau sesuai petunjuk dari dokter.

Harga: Harga natrium diklofenak bervariasi tergantung pada merek dan tempat pembelian. Namun secara umum harga natrium diklofenak berkisar antara Rp 20.000 hingga Rp 100.000 per botol 50mg.

4. Neo Rheumacyl

Neo rheumacyl adalah obat NSAID lainnya yang juga bisa meredakan nyeri otot, nyeri sendi, dan pegal linu akibat cedera atau kelelahan. Obat ini juga bisa digunakan untuk meredakan nyeri haid pada wanita.

Kandungan: Neo rheumacyl mengandung asam ibuprofen dan parasetamol sebagai bahan aktifnya. Asam ibuprofen adalah zat kimia yang memiliki sifat anti-inflamasi dan analgesik (meredakan nyeri). Parasetamol adalah zat kimia yang memiliki sifat antipiretik (menurunkan suhu tubuh) dan analgesik (meredakan nyeri).

Indikasi: Neo rheumacyl bisa digunakan untuk meredakan nyeri otot, nyeri sendi, dan pegal linu akibat cedera atau kelelahan. Obat ini juga bisa digunakan untuk meredakan nyeri haid pada wanita.

Kontraindikasi: Neo rheumacyl tidak boleh digunakan oleh orang yang alergi terhadap asam ibuprofen, parasetamol, atau zat kimia lainnya dalam golongan NSAID. Obat ini juga tidak boleh digunakan oleh orang yang memiliki riwayat penyakit hati, ginjal, jantung, darah, atau pembuluh darah tinggi berisiko tinggi. Obat ini juga harus dihindari oleh orang yang sedang hamil, menyusui, memiliki gangguan darah, atau menggunakan obat-obatan tertentu seperti antikoagulan (menghambat pembekuan darah), antidepresan, antihistamin, atau antihipertensi.

Dosis: Dosis konsumsi neo rheumacyl adalah 200-400 mg setiap 4-6 jam sekali atau sesuai petunjuk dari dokter.

Harga: Harga neo rheumacyl bervariasi tergantung pada merek dan tempat pembelian. Namun secara umum harga neo rheumacyl berkisar antara Rp 25.000 hingga Rp 100.000 per botol 200mg.

5. Painkila Cream

Painkila cream adalah krim anti-inflamasi non steroid (NSAID) yang bekerja dengan menghambat prostaglandin dalam tubuh dan mengurangi rasa nyeri. Krim ini bisa meredakan nyeri otot akibat cedera atau kelelahan. Krim ini juga bisa digunakan untuk meredakan nyeri haid pada wanita.

Baca Juga  Kerupuk Ikan Tenggiri: Cara Membuat, Dan Keistimewaannya

Kandungan: Painkila cream mengandung asam ibuprofen dan mentol sebagai bahan aktifnya. Asam ibuprofen adalah zat kimia yang memiliki sifat anti-inflamasi dan analgesik (meredakan nyeri). Mentol adalah zat kimia yang memiliki sifat dingin dan menenangkan.

Indikasi: Painkila cream bisa digunakan untuk meredakan nyeri otot akibat cedera atau kelelahan. Obat ini juga bisa digunakan untuk meredakan nyeri haid pada wanita.

Kontraindikasi: Painkila cream tidak boleh digunakan oleh orang yang alergi terhadap asam ibuprofen, mentol, atau zat kimia lainnya dalam golongan NSAID. Obat ini juga tidak boleh digunakan oleh orang yang memiliki riwayat penyakit hati, ginjal, jantung, darah, atau pembuluh darah tinggi berisiko tinggi. Obat ini juga harus dihindari oleh orang yang sedang hamil, menyusui, memiliki gangguan darah, atau menggunakan obat-obatan tertentu seperti antikoagulan (menghambat pembekuan darah), antidepresan, antihistamin, atau antihipertensi.

Dosis: Cara penggunaan painkila cream adalah dengan mengoleskan krim secara tipis pada area yang sakit selama 15-20 menit sekali sehari.

Harga: Harga painkila cream bervariasi tergantung pada merek dan tempat pembelian. Namun secara umum harga painkila cream berkisar antara Rp 10.000 hingga Rp 50.000 per botol 50ml.

Kesimpulan

Obat sakit pinggang di apotik adalah obat yang bisa membantu kita mengatasi sakit pinggang dengan cepat dan efektif. Namun sebelum memilih obat sakit pinggang di apotik, kita harus memperhatikan beberapa hal seperti kandungan, indikasi, kontraindikasi, dosis, dan harga obat tersebut. Selain itu kita juga harus menggunakan obat sakit pinggang dengan benar dan aman sesuai dengan petunjuk dari dokter atau ahli kesehatan.

Semoga artikel ini bermanfaat bagi Anda yang sedang mencari informasi tentang obat sakit pinggang di apotik.