Panduan Niat Sholat Tarawih yang Benar dan Sah

Posted on

Panduan Niat Sholat Tarawih yang Benar dan Sah

Niat sholat tarawih adalah keinginan atau tekad untuk melaksanakan sholat tarawih. Niat ini diucapkan dalam hati sebelum memulai sholat tarawih dan merupakan syarat sahnya sholat tarawih.

Niat sholat tarawih sangat penting karena merupakan penentu diterimanya sholat tarawih oleh Allah SWT. Selain itu, niat juga berfungsi untuk membedakan sholat tarawih dengan sholat lainnya, seperti sholat witir atau sholat tahajud.

Adapun bacaan niat sholat tarawih adalah sebagai berikut:

“Ushalli sunnatan tarawihi rak’ataini lillahi ta’ala.”

Artinya: “Saya niat sholat sunnah tarawih dua rakaat karena Allah ta’ala.”

Selain bacaan niat di atas, terdapat juga bacaan niat sholat tarawih yang lebih panjang, yaitu:

“Ushalli sunnatan tarawihi ma’al imami lillahi ta’ala.”

Artinya: “Saya niat sholat sunnah tarawih berjamaah dengan imam karena Allah ta’ala.”

Bacaan niat sholat tarawih yang lebih panjang ini biasanya digunakan ketika sholat tarawih dilaksanakan secara berjamaah.

niat sholat terawih

Niat sholat terawih adalah salah satu aspek penting dalam pelaksanaan sholat tarawih. Niat ini merupakan syarat sah sholat tarawih dan membedakannya dengan sholat lainnya. Berikut adalah 10 aspek penting terkait niat sholat terawih:

  • Ikhlas
  • Benar
  • Tepat
  • Waktu
  • Tempat
  • Imam
  • Makmum
  • Rakaat
  • Sunnah
  • Fardhu

Kesepuluh aspek tersebut saling berkaitan dan mempengaruhi keabsahan sholat tarawih. Misalnya, niat yang ikhlas akan menghasilkan sholat tarawih yang diterima oleh Allah SWT. Niat yang benar akan memastikan bahwa sholat tarawih dilaksanakan sesuai dengan tuntunan syariat. Niat yang tepat akan membedakan sholat tarawih dengan sholat lainnya. Niat yang diucapkan pada waktu yang tepat akan membuat sholat tarawih menjadi sah. Niat yang diucapkan di tempat yang tepat akan membuat sholat tarawih menjadi lebih afdal. Niat yang mengikuti imam akan membuat sholat tarawih menjadi sholat berjamaah. Niat yang mengikuti makmum akan membuat sholat tarawih menjadi lebih ringan. Niat yang sesuai dengan jumlah rakaat akan membuat sholat tarawih menjadi sempurna. Niat yang sesuai dengan sunnah akan membuat sholat tarawih menjadi lebih utama. Niat yang sesuai dengan fardhu akan membuat sholat tarawih menjadi wajib.

Ikhlas

Ikhlas adalah salah satu aspek penting dalam niat sholat terawih. Ikhlas berarti melakukan sesuatu hanya karena Allah SWT, tanpa mengharapkan imbalan atau pujian dari manusia. Ikhlas dalam beribadah akan membuat ibadah tersebut menjadi lebih bernilai dan diterima oleh Allah SWT.

Dalam konteks niat sholat terawih, ikhlas berarti melaksanakan sholat tarawih semata-mata karena Allah SWT, tanpa mengharapkan imbalan atau pujian dari manusia. Ikhlas juga berarti tidak membeda-bedakan antara sholat tarawih yang dilaksanakan di masjid besar atau di masjid kecil, antara sholat tarawih yang dilaksanakan bersama imam terkenal atau imam biasa. Yang terpenting adalah sholat tarawih dilaksanakan dengan khusyuk dan ikhlas karena Allah SWT.

Contoh nyata ikhlas dalam niat sholat terawih adalah ketika seseorang melaksanakan sholat tarawih di rumahnya sendiri, tanpa diketahui oleh orang lain. Orang tersebut melaksanakan sholat tarawih semata-mata karena Allah SWT, tanpa mengharapkan imbalan atau pujian dari manusia.

Memahami hubungan antara ikhlas dan niat sholat terawih sangatlah penting. Hal ini karena ikhlas merupakan salah satu syarat diterimanya sholat tarawih oleh Allah SWT. Selain itu, ikhlas juga akan membuat sholat tarawih menjadi lebih bernilai dan bermakna.

Benar

Benar merupakan salah satu aspek penting dalam niat sholat terawih. Benar dalam konteks ini berarti sesuai dengan tuntunan syariat Islam. Niat sholat terawih yang benar akan membuat sholat tarawih menjadi sah dan diterima oleh Allah SWT.

Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan agar niat sholat terawih menjadi benar, antara lain:

  1. Niat harus diucapkan dalam hati.
  2. Niat harus diucapkan sebelum memulai sholat.
  3. Niat harus sesuai dengan jumlah rakaat yang akan dikerjakan.
  4. Niat harus sesuai dengan waktu pelaksanaan sholat tarawih.

Contoh nyata niat sholat terawih yang benar adalah sebagai berikut:

“Ushalli sunnatan tarawihi ma’al imami lillahi ta’ala.”

Artinya: “Saya niat sholat sunnah tarawih berjamaah dengan imam karena Allah ta’ala.”

Niat sholat terawih yang benar sangat penting karena akan menentukan sah atau tidaknya sholat tarawih yang dikerjakan. Selain itu, niat yang benar juga akan membuat sholat tarawih menjadi lebih bernilai dan bermakna.

Tepat

Tepat merupakan salah satu aspek penting dalam niat sholat terawih. Tepat dalam konteks ini berarti sesuai dengan tuntunan syariat Islam dan dilaksanakan pada waktu yang tepat.

  • Waktu Pelaksanaan

    Sholat tarawih dilaksanakan pada waktu malam, setelah sholat Isya hingga menjelang waktu sholat Subuh. Niat sholat tarawih harus diucapkan sebelum memulai sholat dan pada waktu yang tepat, yaitu pada saat akan melaksanakan sholat tarawih.

  • Jumlah Rakaat

    Sholat tarawih dilaksanakan dengan jumlah rakaat yang genap, minimal 2 rakaat dan maksimal 20 rakaat. Niat sholat tarawih harus sesuai dengan jumlah rakaat yang akan dikerjakan, misalnya jika akan melaksanakan sholat tarawih 8 rakaat, maka niatnya adalah “Ushalli sunnatan tarawihi tsamaniyata raka’atin lillahi ta’ala”.

  • Tempat Pelaksanaan

    Sholat tarawih dapat dilaksanakan di masjid, musholla, atau tempat lain yang bersih dan suci. Niat sholat tarawih harus sesuai dengan tempat pelaksanaannya, misalnya jika akan melaksanakan sholat tarawih di masjid, maka niatnya adalah “Ushalli sunnatan tarawihi fi masjid lillahi ta’ala”.

  • Makmum dan Imam

    Sholat tarawih dapat dilaksanakan secara berjamaah atau sendiri-sendiri. Jika dilaksanakan secara berjamaah, maka niat makmum harus sesuai dengan niat imam, yaitu mengikuti imam dalam jumlah rakaat dan bacaan sholat.

Baca Juga  Bacaan Lengkap Setelah Sholat Fardhu: Panduan untuk Pahala Berlipat

Niat sholat terawih yang tepat sangat penting karena akan menentukan sah atau tidaknya sholat tarawih yang dikerjakan. Selain itu, niat yang tepat juga akan membuat sholat tarawih menjadi lebih bernilai dan bermakna.

Waktu

Waktu merupakan salah satu aspek penting dalam niat sholat terawih. Waktu pelaksanaan sholat tarawih mempengaruhi sah atau tidaknya sholat tarawih yang dikerjakan. Niat sholat terawih harus diucapkan pada waktu yang tepat, yaitu pada saat akan melaksanakan sholat tarawih.

Sholat tarawih dilaksanakan pada waktu malam, setelah sholat Isya hingga menjelang waktu sholat Subuh. Jika niat sholat tarawih diucapkan sebelum sholat Isya atau setelah waktu sholat Subuh, maka sholat tarawih tersebut tidak sah. Selain itu, niat sholat tarawih juga harus sesuai dengan jumlah rakaat yang akan dikerjakan. Misalnya, jika seseorang berniat melaksanakan sholat tarawih 8 rakaat, maka niatnya harus diucapkan sebelum memulai rakaat pertama.

Memahami hubungan antara waktu dan niat sholat terawih sangatlah penting. Hal ini karena waktu merupakan salah satu syarat sahnya sholat tarawih. Selain itu, memahami hubungan ini juga akan membantu kita untuk melaksanakan sholat tarawih dengan lebih baik dan khusyuk.

Tempat

Tempat merupakan salah satu aspek penting dalam niat sholat terawih. Tempat pelaksanaan sholat tarawih mempengaruhi sah atau tidaknya sholat tarawih yang dikerjakan. Niat sholat terawih harus sesuai dengan tempat pelaksanaannya.

  • Masjid

    Sholat tarawih dapat dilaksanakan di masjid. Niat sholat tarawih di masjid adalah “Ushalli sunnatan tarawihi fi masjid lillahi ta’ala”.

  • Musholla

    Sholat tarawih dapat dilaksanakan di musholla. Niat sholat tarawih di musholla adalah “Ushalli sunnatan tarawihi fi musholla lillahi ta’ala”.

  • Rumah

    Sholat tarawih dapat dilaksanakan di rumah. Niat sholat tarawih di rumah adalah “Ushalli sunnatan tarawihi fi bayti lillahi ta’ala”.

  • Tempat Lain yang Bersih dan Suci

    Sholat tarawih dapat dilaksanakan di tempat lain yang bersih dan suci, seperti lapangan atau aula. Niat sholat tarawih di tempat lain yang bersih dan suci adalah “Ushalli sunnatan tarawihi fi makanin nadhifin lillahi ta’ala”.

Memahami hubungan antara tempat dan niat sholat terawih sangatlah penting. Hal ini karena tempat merupakan salah satu syarat sahnya sholat tarawih. Selain itu, memahami hubungan ini juga akan membantu kita untuk melaksanakan sholat tarawih dengan lebih baik dan khusyuk.

Imam

Imam adalah salah satu aspek penting dalam niat sholat terawih. Imam merupakan orang yang memimpin sholat tarawih dan makmum mengikuti gerakan dan bacaan imam.

Dalam konteks niat sholat terawih, niat makmum harus sesuai dengan niat imam. Artinya, makmum harus mengikuti jumlah rakaat dan bacaan sholat yang dibacakan oleh imam. Hal ini dikarenakan sholat tarawih berjamaah merupakan satu kesatuan ibadah yang dipimpin oleh imam.

Jika makmum tidak mengikuti niat imam, maka sholat tarawih yang dilakukannya tidak sah. Oleh karena itu, penting bagi makmum untuk memperhatikan niat imam sebelum memulai sholat tarawih.

Berikut adalah contoh nyata hubungan antara imam dan niat sholat terawih:

  • Imam berniat melaksanakan sholat tarawih 8 rakaat. Makmum yang mengikuti imam juga harus berniat melaksanakan sholat tarawih 8 rakaat.
  • Imam membaca surat Al-Fatihah dan surat pendek pada rakaat pertama. Makmum yang mengikuti imam juga harus membaca surat Al-Fatihah dan surat pendek pada rakaat pertama.

Memahami hubungan antara imam dan niat sholat terawih sangatlah penting. Hal ini karena imam merupakan salah satu syarat sahnya sholat tarawih berjamaah. Selain itu, memahami hubungan ini juga akan membantu kita untuk melaksanakan sholat tarawih dengan lebih baik dan khusyuk.

Makmum

Makmum adalah orang yang mengikuti imam dalam sholat berjamaah. Dalam konteks niat sholat terawih, niat makmum harus sesuai dengan niat imam. Artinya, makmum harus mengikuti jumlah rakaat dan bacaan sholat yang dibacakan oleh imam. Hal ini dikarenakan sholat tarawih berjamaah merupakan satu kesatuan ibadah yang dipimpin oleh imam.

Baca Juga  Rahasia Menggapai Keutamaan Doa Usai Sholat Dhuha

Jika makmum tidak mengikuti niat imam, maka sholat tarawih yang dilakukannya tidak sah. Oleh karena itu, penting bagi makmum untuk memperhatikan niat imam sebelum memulai sholat tarawih.

Berikut adalah contoh nyata hubungan antara makmum dan niat sholat terawih:

  • Imam berniat melaksanakan sholat tarawih 8 rakaat. Makmum yang mengikuti imam juga harus berniat melaksanakan sholat tarawih 8 rakaat.
  • Imam membaca surat Al-Fatihah dan surat pendek pada rakaat pertama. Makmum yang mengikuti imam juga harus membaca surat Al-Fatihah dan surat pendek pada rakaat pertama.

Memahami hubungan antara makmum dan niat sholat terawih sangatlah penting. Hal ini karena makmum merupakan salah satu syarat sahnya sholat tarawih berjamaah. Selain itu, memahami hubungan ini juga akan membantu kita untuk melaksanakan sholat tarawih dengan lebih baik dan khusyuk.

Rakaat

Rakaat merupakan salah satu unsur penting dalam niat sholat tarawih. Rakaat adalah satuan gerakan dalam sholat, yang terdiri dari berdiri, rukuk, sujud, dan duduk. Jumlah rakaat dalam sholat tarawih mempengaruhi sah atau tidaknya sholat tarawih yang dikerjakan.

  • Jumlah Minimal

    Jumlah minimal rakaat dalam sholat tarawih adalah 2 rakaat. Jika seseorang melaksanakan sholat tarawih kurang dari 2 rakaat, maka sholat tarawih tersebut tidak sah.

  • Jumlah Maksimal

    Jumlah maksimal rakaat dalam sholat tarawih adalah 20 rakaat. Jika seseorang melaksanakan sholat tarawih lebih dari 20 rakaat, maka sholat tarawih tersebut juga tidak sah.

  • Kelipatan Genap

    Jumlah rakaat dalam sholat tarawih harus genap. Artinya, seseorang tidak boleh melaksanakan sholat tarawih dengan jumlah rakaat ganjil, seperti 3 rakaat atau 5 rakaat.

  • Niat Sesuai Rakaat

    Niat dalam sholat tarawih harus sesuai dengan jumlah rakaat yang akan dikerjakan. Misalnya, jika seseorang berniat melaksanakan sholat tarawih 8 rakaat, maka niatnya adalah “Ushalli sunnatan tarawihi tsamaniyata raka’atin lillahi ta’ala”.

Memahami hubungan antara rakaat dan niat sholat tarawih sangatlah penting. Hal ini karena rakaat merupakan salah satu syarat sahnya sholat tarawih. Selain itu, memahami hubungan ini juga akan membantu kita untuk melaksanakan sholat tarawih dengan lebih baik dan khusyuk.

Sunnah

Sholat tarawih merupakan salah satu ibadah sunnah yang sangat dianjurkan untuk dilaksanakan pada bulan Ramadhan. Sholat tarawih biasa dilaksanakan secara berjamaah di masjid atau musholla, namun juga dapat dilaksanakan secara sendiri-sendiri di rumah. Niat sholat tarawih sangat penting karena merupakan syarat sahnya sholat tarawih. Niat sholat tarawih harus diucapkan dalam hati sebelum memulai sholat dan harus sesuai dengan jumlah rakaat yang akan dikerjakan.

  • Waktu Pelaksanaan

    Sholat tarawih dilaksanakan pada waktu malam, setelah sholat Isya hingga menjelang waktu sholat Subuh. Niat sholat tarawih harus diucapkan sebelum memulai sholat dan pada waktu yang tepat, yaitu pada saat akan melaksanakan sholat tarawih.

  • Jumlah Rakaat

    Sholat tarawih dilaksanakan dengan jumlah rakaat yang genap, minimal 2 rakaat dan maksimal 20 rakaat. Niat sholat tarawih harus sesuai dengan jumlah rakaat yang akan dikerjakan, misalnya jika akan melaksanakan sholat tarawih 8 rakaat, maka niatnya adalah “Ushalli sunnatan tarawihi tsamaniyata raka’atin lillahi ta’ala”.

  • Tempat Pelaksanaan

    Sholat tarawih dapat dilaksanakan di masjid, musholla, atau tempat lain yang bersih dan suci. Niat sholat tarawih harus sesuai dengan tempat pelaksanaannya, misalnya jika akan melaksanakan sholat tarawih di masjid, maka niatnya adalah “Ushalli sunnatan tarawihi fi masjid lillahi ta’ala”.

Memahami hubungan antara sunnah dan niat sholat tarawih sangatlah penting. Hal ini karena sunnah merupakan salah satu dasar hukum pelaksanaan sholat tarawih. Selain itu, memahami hubungan ini juga akan membantu kita untuk melaksanakan sholat tarawih dengan lebih baik dan khusyuk.

Fardhu

Sholat fardhu adalah sholat yang wajib dilaksanakan oleh setiap muslim yang sudah baligh dan berakal. Sholat fardhu terdiri dari 5 waktu, yaitu sholat Subuh, sholat Dzuhur, sholat Ashr, sholat Maghrib, dan sholat Isya. Niat sholat fardhu sangat penting karena merupakan syarat sahnya sholat fardhu. Niat sholat fardhu harus diucapkan dalam hati sebelum memulai sholat dan harus sesuai dengan waktu sholat yang akan dilaksanakan.

Sholat fardhu memiliki beberapa keutamaan, di antaranya adalah:

  • Menghapus dosa-dosa kecil.
  • Menjadi salah satu syarat masuk surga.
  • Mempererat hubungan antara hamba dengan Allah SWT.

Memahami hubungan antara fardhu dan niat sholat fardhu sangatlah penting. Hal ini karena fardhu merupakan salah satu dasar hukum pelaksanaan sholat fardhu. Selain itu, memahami hubungan ini juga akan membantu kita untuk melaksanakan sholat fardhu dengan lebih baik dan khusyuk.

Baca Juga  Niat Salat Maghrib di Waktu Isya: Panduan Lengkap

Pertanyaan Umum tentang Niat Sholat Tarawih

Berikut adalah beberapa pertanyaan umum yang sering diajukan tentang niat sholat tarawih beserta jawabannya:

Pertanyaan 1: Apa itu niat sholat tarawih?

Niat sholat tarawih adalah keinginan atau tekad untuk melaksanakan sholat tarawih. Niat ini diucapkan dalam hati sebelum memulai sholat tarawih dan merupakan syarat sahnya sholat tarawih.

Pertanyaan 2: Kapan niat sholat tarawih diucapkan?

Niat sholat tarawih diucapkan dalam hati sebelum memulai sholat tarawih.

Pertanyaan 3: Bagaimana cara mengucapkan niat sholat tarawih?

Bacaan niat sholat tarawih adalah sebagai berikut:

“Ushalli sunnatan tarawihi rak’ataini lillahi ta’ala.”

Artinya: “Saya niat sholat sunnah tarawih dua rakaat karena Allah ta’ala.”

Pertanyaan 4: Apakah niat sholat tarawih harus diucapkan dengan suara keras?

Tidak, niat sholat tarawih tidak harus diucapkan dengan suara keras. Niat sholat tarawih diucapkan dalam hati.

Pertanyaan 5: Apakah niat sholat tarawih harus sesuai dengan jumlah rakaat yang akan dikerjakan?

Ya, niat sholat tarawih harus sesuai dengan jumlah rakaat yang akan dikerjakan. Misalnya, jika akan melaksanakan sholat tarawih 8 rakaat, maka niatnya adalah “Ushalli sunnatan tarawihi tsamaniyata raka’atin lillahi ta’ala”.

Pertanyaan 6: Apa hukumnya jika niat sholat tarawih tidak diucapkan?

Jika niat sholat tarawih tidak diucapkan, maka sholat tarawih tersebut tidak sah.

Demikianlah beberapa pertanyaan umum tentang niat sholat tarawih beserta jawabannya. Semoga bermanfaat.

Untuk informasi lebih lanjut tentang sholat tarawih, silakan merujuk ke artikel berikut: Artikel tentang Sholat Tarawih

Tips Niat Sholat Tarawih

Niat merupakan salah satu unsur penting dalam sholat tarawih. Niat yang benar dan sesuai dengan ketentuan akan membuat sholat tarawih menjadi sah dan diterima oleh Allah SWT.

Berikut adalah beberapa tips niat sholat tarawih yang dapat membantu:

Tip 1: Ikhlaskan Niat

Niat sholat tarawih harus ikhlas karena Allah SWT. Hindari niat yang bercampur dengan tujuan duniawi, seperti ingin dipuji atau ingin terlihat rajin beribadah.

Tip 2: Niat yang Benar

Niat sholat tarawih harus sesuai dengan ketentuan syariat Islam. Bacaan niat yang benar adalah “Ushalli sunnatan tarawihi rak’ataini lillahi ta’ala” (Saya niat sholat sunnah tarawih dua rakaat karena Allah ta’ala).

Tip 3: Niat yang Tepat

Niat sholat tarawih harus tepat waktu dan sesuai dengan jumlah rakaat yang akan dikerjakan. Niat diucapkan sebelum memulai sholat dan harus sesuai dengan jumlah rakaat yang akan dikerjakan.

Tip 4: Perhatikan Makmum dan Imam

Bagi makmum, niat harus sesuai dengan niat imam. Ikuti jumlah rakaat dan bacaan sholat yang dibacakan oleh imam.

Tip 5: Pahami Tempat Sholat

Niat sholat tarawih harus sesuai dengan tempat pelaksanaannya. Jika sholat tarawih dilaksanakan di masjid, niatkan “Ushalli sunnatan tarawihi fi masjid lillahi ta’ala” (Saya niat sholat sunnah tarawih di masjid karena Allah ta’ala”).

Kesimpulan

Niat sholat tarawih yang benar dan sesuai dengan ketentuan akan membuat sholat tarawih menjadi sah dan diterima oleh Allah SWT. Oleh karena itu, penting untuk memperhatikan niat sebelum memulai sholat tarawih.

Penutup

Niat sholat tarawih merupakan salah satu aspek penting dalam pelaksanaan ibadah sholat tarawih. Niat yang benar dan sesuai dengan ketentuan syariat Islam akan membuat sholat tarawih menjadi sah dan diterima oleh Allah SWT.

Melalui artikel ini, kita telah mengeksplorasi berbagai aspek penting terkait niat sholat tarawih, mulai dari definisi, syarat, hingga tips untuk melaksanakan niat sholat tarawih dengan benar. Dengan memahami dan mengamalkan niat sholat tarawih yang benar, kita dapat meningkatkan kualitas ibadah sholat tarawih kita dan memperoleh pahala yang berlimpah dari Allah SWT.

Semoga artikel ini bermanfaat dan menjadi pedoman bagi kita semua dalam melaksanakan ibadah sholat tarawih di bulan Ramadhan yang penuh berkah ini.

Youtube Video: