Panduan Lengkap Syarat Wajib Puasa bagi Umat Muslim

Posted on

Panduan Lengkap Syarat Wajib Puasa bagi Umat Muslim

Syarat wajib puasa adalah rukun Islam yang keempat, di mana umat Islam wajib menahan diri dari makan, minum, dan hubungan seksual dari terbit fajar hingga terbenam matahari selama bulan Ramadan.

Puasa memiliki banyak manfaat, baik secara fisik maupun spiritual. Secara fisik, puasa dapat membantu menurunkan berat badan, membuang racun dari tubuh, dan meningkatkan kesehatan jantung. Secara spiritual, puasa dapat membantu meningkatkan kesadaran diri, disiplin, dan kesabaran.

Puasa telah dipraktikkan oleh umat Islam selama berabad-abad, dan merupakan salah satu pilar utama agama Islam. Puasa mengajarkan umat Islam untuk mengendalikan hawa nafsu, bersyukur atas apa yang mereka miliki, dan berempati terhadap mereka yang kurang beruntung.

syarat wajib puasa adalah

Rukun Islam yang keempat, puasa, memiliki syarat wajib yang harus dipenuhi agar puasa tersebut sah. Syarat-syarat tersebut mencakup berbagai aspek, di antaranya:

  • Islam: Beragama Islam
  • Baligh: Telah mencapai usia dewasa
  • Berakal: Tidak mengalami gangguan jiwa
  • Mampu: Secara fisik dan mental mampu berpuasa
  • Muqim: Berada di tempat tinggal tetap
  • Tidak sedang haid atau nifas
  • Tidak sedang sakit
  • Tidak sedang bepergian jauh
  • Niat: Berniat untuk berpuasa

Syarat-syarat tersebut saling terkait dan harus dipenuhi secara bersamaan agar puasa dapat dianggap sah. Misalnya, jika seseorang yang sedang haid berpuasa, puasanya tidak akan sah karena ia tidak memenuhi syarat tidak sedang haid atau nifas. Demikian pula, jika seseorang yang sedang sakit parah berpuasa, puasanya tidak akan sah karena ia tidak memenuhi syarat mampu berpuasa.

Islam

Syarat wajib puasa yang pertama adalah Islam, artinya hanya orang yang beragama Islam yang wajib menjalankan ibadah puasa. Hal ini dikarenakan puasa merupakan salah satu rukun Islam, dan rukun Islam hanya wajib dijalankan oleh umat Islam.

Pentingnya syarat “Islam: Beragama Islam” sebagai komponen “syarat wajib puasa adalah” terletak pada fakta bahwa puasa merupakan ibadah khusus yang diperintahkan Allah SWT kepada umat Islam. Puasa bukan hanya sekedar menahan lapar dan dahaga, tetapi juga merupakan latihan spiritual untuk meningkatkan ketakwaan dan kedekatan kepada Allah SWT.

Dalam praktiknya, syarat “Islam: Beragama Islam” ini menjadi dasar bagi umat Islam untuk menentukan apakah mereka wajib menjalankan ibadah puasa atau tidak. Orang yang belum masuk Islam atau yang telah keluar dari Islam tidak wajib menjalankan ibadah puasa.

Baligh

Syarat “Baligh: Telah mencapai usia dewasa” merupakan salah satu syarat wajib puasa yang esensial karena berkaitan dengan kemampuan seseorang untuk memahami dan melaksanakan kewajiban agama secara penuh. Baligh menandai batas antara masa kanak-kanak dan dewasa, di mana seseorang dianggap telah memiliki kematangan intelektual dan fisik untuk menjalankan ibadah.

  • Pertanggungjawaban Hukum

    Mencapai usia baligh berarti seseorang telah dianggap mampu bertanggung jawab secara hukum atas perbuatannya, termasuk dalam menjalankan ibadah. Puasa merupakan kewajiban yang harus ditunaikan oleh setiap individu yang telah baligh, sebagai bentuk pertanggungjawaban kepada Allah SWT.

  • Kemampuan Beribadah

    Baligh juga menandakan bahwa seseorang telah memiliki kemampuan untuk melaksanakan ibadah secara sah dan sempurna. Puasa membutuhkan pemahaman tentang tata cara dan hukum-hukumnya, yang hanya dapat dipahami dengan baik oleh orang yang telah baligh.

  • Kesadaran Spiritual

    Mencapai usia baligh umumnya dibarengi dengan peningkatan kesadaran spiritual dan pemahaman tentang ajaran agama. Hal ini membuat seseorang lebih termotivasi untuk menjalankan ibadah, termasuk puasa, sebagai bentuk pengabdian kepada Allah SWT.

  • Konsekuensi Hukum

    Bagi orang yang telah baligh, meninggalkan kewajiban puasa tanpa alasan yang dibenarkan dapat dikenakan sanksi atau hukuman tertentu. Hal ini menunjukkan pentingnya syarat “Baligh: Telah mencapai usia dewasa” dalam konteks “syarat wajib puasa adalah”.

Kesimpulannya, syarat “Baligh: Telah mencapai usia dewasa” dalam “syarat wajib puasa adalah” sangat krusial karena menandakan kesiapan seseorang untuk menjalankan ibadah secara penuh, memahami tanggung jawab hukum, memiliki kemampuan beribadah yang sah, memiliki kesadaran spiritual, dan menerima konsekuensi jika meninggalkan kewajiban puasa.

Berakal

Syarat wajib puasa yang ketiga adalah “Berakal: Tidak mengalami gangguan jiwa”. Artinya, orang yang mengalami gangguan jiwa atau tidak memiliki akal sehat tidak wajib menjalankan ibadah puasa. Hal ini dikarenakan puasa membutuhkan pemahaman dan kesadaran tentang kewajiban agama, yang tidak dapat dipahami dengan baik oleh orang yang mengalami gangguan jiwa.

  • Kemampuan Memahami Kewajiban

    Puasa merupakan kewajiban agama yang harus dijalankan dengan penuh kesadaran dan pemahaman. Orang yang mengalami gangguan jiwa mungkin tidak memiliki kemampuan untuk memahami kewajiban ini, sehingga tidak wajib menjalankan ibadah puasa.

  • Konsekuensi Hukum

    Meninggalkan kewajiban puasa tanpa alasan yang dibenarkan dapat dikenakan sanksi atau hukuman tertentu. Namun, orang yang mengalami gangguan jiwa tidak dapat dikenakan sanksi tersebut karena tidak memiliki kemampuan untuk bertanggung jawab secara hukum atas perbuatannya.

  • Pengaruh Obat-obatan

    Beberapa orang yang mengalami gangguan jiwa mungkin mengonsumsi obat-obatan yang dapat mempengaruhi kesadaran dan kemampuan berpikir mereka. Hal ini dapat membuat mereka tidak memenuhi syarat “Berakal: Tidak mengalami gangguan jiwa” dan tidak wajib menjalankan ibadah puasa.

  • Penilaian Dokter

    Untuk menentukan apakah seseorang mengalami gangguan jiwa atau tidak, diperlukan penilaian dari dokter atau ahli kejiwaan. Penilaian ini akan menjadi dasar untuk menentukan apakah seseorang wajib menjalankan ibadah puasa atau tidak.

Baca Juga  Panduan Lengkap Tinjauan Pustaka: Landasan Penelitian yang Kuat

Kesimpulannya, syarat “Berakal: Tidak mengalami gangguan jiwa” dalam “syarat wajib puasa adalah” sangat penting karena memastikan bahwa hanya orang yang memiliki kemampuan untuk memahami dan melaksanakan kewajiban agama dengan baik yang diwajibkan untuk menjalankan ibadah puasa.

Mampu

Dalam konteks “syarat wajib puasa adalah”, “Mampu: Secara fisik dan mental mampu berpuasa” merupakan syarat penting yang harus dipenuhi agar puasa yang dijalankan menjadi sah. Seseorang dikatakan mampu berpuasa jika memiliki kondisi fisik dan mental yang baik, tidak memiliki penyakit atau gangguan kesehatan yang menghalangi untuk berpuasa, dan tidak sedang dalam perjalanan jauh.

  • Kemampuan Fisik

    Kemampuan fisik untuk berpuasa mencakup kekuatan untuk menahan lapar, haus, dan dorongan lainnya selama waktu puasa. Orang yang sakit, lemah, atau memiliki kondisi medis yang mengharuskan konsumsi makanan atau minuman secara teratur tidak diwajibkan untuk berpuasa.

  • Kemampuan Mental

    Kemampuan mental untuk berpuasa meliputi kesadaran dan pemahaman tentang kewajiban berpuasa, serta kemampuan untuk mengendalikan diri dan menahan godaan untuk membatalkan puasa. Orang yang mengalami gangguan jiwa atau tidak memiliki akal sehat tidak diwajibkan untuk berpuasa.

  • Tidak Dalam Perjalanan Jauh

    Perjalanan jauh (safar) merupakan salah satu uzur yang membolehkan seseorang untuk tidak berpuasa. Hal ini dikarenakan perjalanan jauh dapat melelahkan secara fisik dan mental, sehingga dapat membahayakan kesehatan jika tetap dipaksakan berpuasa.

Dengan demikian, syarat “Mampu: Secara fisik dan mental mampu berpuasa” dalam “syarat wajib puasa adalah” memastikan bahwa hanya orang yang benar-benar mampu secara fisik dan mental yang diwajibkan untuk berpuasa. Syarat ini juga menunjukkan bahwa Islam memberikan keringanan bagi orang-orang yang memiliki kondisi tertentu yang menghalangi mereka untuk berpuasa.

Muqim

Syarat “Muqim: Berada di tempat tinggal tetap” dalam “syarat wajib puasa adalah” memiliki makna penting yang berkaitan dengan kewajiban berpuasa bagi umat Islam. Seseorang dikatakan muqim jika ia bertempat tinggal di suatu tempat secara menetap atau dalam jangka waktu tertentu, tidak sedang dalam perjalanan jauh (safar).

Pentingnya syarat “Muqim: Berada di tempat tinggal tetap” terletak pada kemudahan dan keringanan yang diberikan bagi umat Islam yang sedang dalam perjalanan. Perjalanan jauh dapat melelahkan secara fisik dan mental, serta dapat membahayakan kesehatan jika tetap dipaksakan berpuasa. Oleh karena itu, Islam memberikan keringanan bagi orang yang sedang bepergian jauh untuk tidak berpuasa, dan menggantinya pada hari lain setelah bulan Ramadan.

Sebagai contoh, seseorang yang bertempat tinggal di Jakarta dan melakukan perjalanan dinas ke Surabaya selama bulan Ramadan, maka ia diperbolehkan untuk tidak berpuasa selama dalam perjalanan dan selama berada di Surabaya. Ia dapat mengganti puasa tersebut setelah bulan Ramadan selesai.

Namun, jika seseorang berniat untuk menetap atau tinggal dalam jangka waktu yang lama di tempat lain, maka ia wajib memenuhi syarat “Muqim: Berada di tempat tinggal tetap” dan berkewajiban untuk berpuasa di tempat tersebut. Hal ini menunjukkan bahwa syarat “Muqim: Berada di tempat tinggal tetap” dalam “syarat wajib puasa adalah” memberikan keringanan bagi umat Islam yang sedang bepergian, namun tetap menekankan kewajiban berpuasa bagi mereka yang telah menetap di suatu tempat.

Tidak sedang haid atau nifas

Syarat “Tidak sedang haid atau nifas” dalam “syarat wajib puasa adalah” merupakan ketentuan penting yang berkaitan dengan kondisi fisiologis perempuan. Haid dan nifas adalah keadaan di mana seorang perempuan mengeluarkan darah dari rahim, yang mengharuskan mereka untuk tidak berpuasa.

  • Kewajiban Berpuasa bagi Perempuan

    Perempuan muslim yang telah baligh dan berakal wajib menjalankan ibadah puasa, sama seperti laki-laki. Namun, kewajiban ini dikecualikan bagi perempuan yang sedang mengalami haid atau nifas.

  • Haid

    Haid adalah keluarnya darah dari rahim yang terjadi secara berkala pada perempuan. Selama haid, perempuan tidak diperbolehkan untuk berpuasa karena kondisi fisik yang tidak memungkinkan dan adanya kewajiban untuk bersuci.

  • Nifas

    Nifas adalah keluarnya darah dari rahim setelah melahirkan. Sama seperti haid, perempuan yang sedang nifas tidak diperbolehkan untuk berpuasa karena kondisi fisik yang lemah dan adanya kewajiban untuk bersuci.

  • Mengganti Puasa

    Perempuan yang tidak berpuasa karena haid atau nifas wajib mengganti puasa tersebut pada hari lain setelah bulan Ramadan. Hal ini menunjukkan bahwa kewajiban berpuasa tetap berlaku, meskipun terdapat kondisi tertentu yang menghalangi untuk berpuasa pada waktu tertentu.

Jadi, syarat “Tidak sedang haid atau nifas” dalam “syarat wajib puasa adalah” memberikan keringanan bagi perempuan yang sedang mengalami kondisi fisiologis tertentu, namun tetap menekankan kewajiban berpuasa yang harus dipenuhi di kemudian hari. Hal ini menunjukkan bahwa Islam memberikan perhatian khusus terhadap kondisi perempuan dan memberikan keringanan dalam menjalankan ibadah, tanpa mengurangi pahala dan kewajiban mereka.

Baca Juga  Tujuan Utama Membayar Zakat Fitrah: Panduan Lengkap

Tidak sedang sakit

Dalam konteks “syarat wajib puasa adalah”, “Tidak sedang sakit” merupakan salah satu syarat penting yang harus dipenuhi agar puasa yang dijalankan menjadi sah. Seseorang dikatakan tidak sedang sakit jika ia dalam kondisi sehat secara fisik dan tidak memiliki penyakit atau gangguan kesehatan yang menghalangi untuk berpuasa.

Pentingnya syarat “Tidak sedang sakit” berkaitan dengan tujuan puasa itu sendiri. Puasa merupakan ibadah yang menuntut kesiapan fisik dan mental. Orang yang sedang sakit umumnya memiliki kondisi fisik yang lemah dan membutuhkan asupan makanan dan minuman untuk pemulihan. Jika tetap dipaksakan berpuasa, hal tersebut dapat memperburuk kondisi kesehatannya.

Sebagai contoh, seseorang yang menderita penyakit diabetes tidak diperbolehkan untuk berpuasa karena berisiko mengalami hipoglikemia (kadar gula darah rendah) jika tidak mengonsumsi makanan dan minuman secara teratur. Demikian pula, orang yang sedang menjalani kemoterapi atau pengobatan medis lainnya yang melemahkan kondisi fisik tidak dianjurkan untuk berpuasa.

Oleh karena itu, syarat “Tidak sedang sakit” dalam “syarat wajib puasa adalah” memberikan keringanan bagi umat Islam yang sedang sakit untuk tidak berpuasa dan mengutamakan kesehatan mereka. Syarat ini juga menunjukkan bahwa Islam memperhatikan kondisi fisik dan kesehatan umatnya, serta memberikan keringanan dalam menjalankan ibadah tanpa mengurangi pahala dan kewajiban mereka.

Tidak sedang bepergian jauh

Dalam konteks “syarat wajib puasa adalah”, “Tidak sedang bepergian jauh” merupakan salah satu syarat penting yang harus dipenuhi agar puasa yang dijalankan menjadi sah. Seseorang dikatakan tidak sedang bepergian jauh jika ia berada di tempat tinggalnya atau dalam jarak yang dekat dengan tempat tinggalnya, dan tidak melakukan perjalanan yang melelahkan.

Pentingnya syarat “Tidak sedang bepergian jauh” berkaitan dengan kondisi fisik dan mental seseorang yang sedang berpuasa. Perjalanan jauh dapat menguras tenaga dan pikiran, sehingga dapat membahayakan kesehatan jika tetap dipaksakan berpuasa. Selain itu, perjalanan jauh juga dapat menyulitkan seseorang untuk melaksanakan ibadah puasa dengan baik, seperti kesulitan untuk mendapatkan makanan dan minuman yang halal dan suci.

Sebagai contoh, seseorang yang melakukan perjalanan jauh dengan kendaraan darat selama berjam-jam tidak diperbolehkan untuk berpuasa karena dikhawatirkan akan mengalami kelelahan dan dehidrasi. Demikian pula, orang yang sedang dalam perjalanan ibadah haji atau umrah juga diperbolehkan untuk tidak berpuasa karena perjalanan tersebut sangat melelahkan dan membutuhkan kondisi fisik yang prima.

Oleh karena itu, syarat “Tidak sedang bepergian jauh” dalam “syarat wajib puasa adalah” memberikan keringanan bagi umat Islam yang sedang bepergian jauh untuk tidak berpuasa dan mengutamakan kesehatan serta keselamatan mereka. Syarat ini juga menunjukkan bahwa Islam memperhatikan kondisi fisik dan kesehatan umatnya, serta memberikan keringanan dalam menjalankan ibadah tanpa mengurangi pahala dan kewajiban mereka.

Niat

Dalam konteks “syarat wajib puasa adalah”, “Niat: Berniat untuk berpuasa” merupakan syarat penting yang harus dipenuhi agar puasa yang dijalankan menjadi sah. Niat adalah keinginan atau tekad dalam hati untuk melakukan ibadah puasa. Niat ini harus diucapkan atau dinyatakan dengan lisan pada malam hari sebelum memulai puasa.

  • Rukun Niat

    Niat merupakan salah satu rukun puasa, artinya niat menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari ibadah puasa. Tanpa niat, puasa tidak dianggap sah dan tidak mendapatkan pahala.

  • Waktu Niat

    Niat puasa harus dilakukan pada malam hari sebelum memulai puasa, yaitu setelah waktu Magrib hingga sebelum terbit fajar. Niat yang diucapkan di luar waktu tersebut tidak dianggap sah.

  • Lafadz Niat

    Lafadz niat puasa yang umum digunakan adalah: “Nawaitu shauma ghadin lillahi ta’ala” yang artinya “Aku berniat puasa esok hari karena Allah Ta’ala”.

  • Ketentuan Niat

    Niat puasa harus jelas dan spesifik, tidak boleh samar-samar atau bersyarat. Selain itu, niat juga harus ikhlas dan semata-mata karena Allah SWT.

Dengan demikian, syarat “Niat: Berniat untuk berpuasa” dalam “syarat wajib puasa adalah” sangat penting karena menunjukkan kesungguhan dan kesiapan seseorang untuk melaksanakan ibadah puasa. Niat menjadi dasar bagi diterimanya ibadah puasa dan menjadi penentu sah atau tidaknya puasa yang dijalankan.

Tanya Jawab tentang “Syarat Wajib Puasa Adalah”

Berikut ini beberapa pertanyaan umum dan jawabannya seputar “Syarat Wajib Puasa Adalah”:

Pertanyaan 1: Apa saja syarat wajib puasa?

Syarat wajib puasa meliputi Islam, baligh (dewasa), berakal, mampu (secara fisik dan mental), mukim (tidak sedang bepergian jauh), tidak sedang haid atau nifas, tidak sedang sakit, dan niat.

Pertanyaan 2: Mengapa syarat-syarat tersebut penting?

Syarat-syarat tersebut penting untuk memastikan bahwa puasa yang dilakukan sah dan diterima oleh Allah SWT. Setiap syarat memiliki alasan dan fungsi tertentu yang berkaitan dengan kemampuan, kondisi, dan kesiapan seseorang untuk menjalankan ibadah puasa.

Baca Juga  Pengertian dan Jenis-jenis Kalimat Transitif yang Benar

Pertanyaan 3: Apa yang dimaksud dengan niat dalam puasa?

Niat adalah keinginan atau tekad dalam hati untuk melakukan ibadah puasa. Niat harus diucapkan atau dinyatakan dengan lisan pada malam hari sebelum memulai puasa.

Pertanyaan 4: Apakah puasa wajib bagi semua umat Islam?

Ya, puasa wajib bagi semua umat Islam yang memenuhi syarat wajib puasa, kecuali bagi mereka yang memiliki uzur syar’i seperti sakit, bepergian jauh, atau sedang haid/nifas.

Pertanyaan 5: Bagaimana jika seseorang tidak memenuhi salah satu syarat wajib puasa?

Jika seseorang tidak memenuhi salah satu syarat wajib puasa, maka puasanya tidak sah. Namun, ia tetap wajib mengganti puasa tersebut di kemudian hari setelah bulan Ramadan.

Pertanyaan 6: Apakah ada keringanan bagi orang yang tidak bisa berpuasa?

Ya, Islam memberikan keringanan bagi orang-orang yang tidak bisa berpuasa karena alasan tertentu, seperti sakit, bepergian jauh, atau menyusui. Mereka diperbolehkan untuk tidak berpuasa dan menggantinya di kemudian hari.

Dengan memahami syarat-syarat wajib puasa dan ketentuan-ketentuan yang terkait, umat Islam dapat menjalankan ibadah puasa dengan baik dan benar, sehingga memperoleh pahala dan keberkahan dari Allah SWT.

Lanjut ke bagian selanjutnya: Hikmah Puasa

Tips Menjalankan Puasa dengan Baik dan Benar

Berikut beberapa tips yang dapat membantu umat Islam menjalankan ibadah puasa dengan baik dan benar:

1. Persiapkan Diri Secara Fisik dan Mental

Sebelum memasuki bulan Ramadan, persiapkan diri secara fisik dan mental dengan menjaga kesehatan, istirahat yang cukup, dan mengonsumsi makanan bergizi. Hal ini akan membantu menjaga kondisi tubuh tetap prima selama berpuasa.

2. Niat yang Kuat dan Ikhlas

Niat yang kuat dan ikhlas merupakan kunci utama dalam berpuasa. Ucapkan niat dengan jelas pada malam hari sebelum memulai puasa, dan pastikan niat tersebut semata-mata karena Allah SWT.

3. Sahur yang Sehat dan Bergizi

Sahur sangat penting untuk memberikan energi selama berpuasa. Konsumsi makanan yang sehat dan bergizi saat sahur, seperti buah-buahan, sayuran, dan makanan yang mengandung karbohidrat kompleks. Hindari makanan yang terlalu berlemak atau manis.

4. Berbuka dengan Takjil yang Ringan

Saat berbuka puasa, disarankan untuk mengonsumsi takjil yang ringan terlebih dahulu, seperti buah-buahan atau minuman hangat. Hal ini untuk menghindari gangguan pencernaan setelah seharian berpuasa.

5. Perbanyak Konsumsi Air Putih

Dehidrasi menjadi salah satu masalah yang sering terjadi saat berpuasa. Pastikan untuk memperbanyak konsumsi air putih, terutama saat sahur dan berbuka puasa. Hindari minuman yang mengandung kafein atau soda.

6. Jaga Kesehatan dan Istirahat yang Cukup

Meskipun sedang berpuasa, menjaga kesehatan dan istirahat yang cukup tetap penting. Hindari aktivitas fisik yang berlebihan dan pastikan untuk mendapatkan tidur yang berkualitas pada malam hari.

7. Kendalikan Emosi dan Perkataan

Puasa tidak hanya menahan lapar dan haus, tetapi juga melatih pengendalian diri. Kendalikan emosi dan perkataan agar tetap menjaga kesopanan dan menghindari perbuatan yang dapat membatalkan puasa.

8. Tingkatkan Ibadah dan Amal Saleh

Bulan Ramadan merupakan waktu yang tepat untuk meningkatkan ibadah dan memperbanyak amal saleh. Perbanyak membaca Alquran, berzikir, sedekah, dan melakukan kebaikan lainnya.

Dengan mengikuti tips-tips ini, umat Islam dapat menjalankan ibadah puasa dengan baik dan benar, sehingga dapat memperoleh pahala dan keberkahan yang melimpah dari Allah SWT.

Lanjut ke bagian selanjutnya: Hikmah Puasa

Kesimpulan Syarat Wajib Puasa

Syarat wajib puasa merupakan hal yang sangat penting untuk dipahami dan dipenuhi oleh umat Islam yang ingin menjalankan ibadah puasa dengan benar. Syarat-syarat tersebut meliputi Islam, baligh, berakal, mampu, mukim, tidak sedang haid atau nifas, tidak sedang sakit, dan niat. Setiap syarat memiliki makna dan fungsi tertentu yang berkaitan dengan kesiapan dan kemampuan seseorang untuk menjalankan ibadah puasa.

Dengan memenuhi syarat-syarat wajib puasa, umat Islam dapat memastikan bahwa puasa yang mereka lakukan sah dan diterima oleh Allah SWT. Puasa yang benar tidak hanya menahan lapar dan haus, tetapi juga melatih pengendalian diri, meningkatkan ketakwaan, dan memperkuat ukhuwah sesama muslim. Oleh karena itu, sangat penting bagi umat Islam untuk memahami syarat-syarat wajib puasa dan menjalankan ibadah puasa dengan baik dan benar agar dapat memperoleh pahala dan keberkahan yang melimpah dari Allah SWT.

Youtube Video: