Perbedaan Kencur dan Jahe dari Segi Warna & Cara Penggunaan

Posted on

biotifor.or.id – Kencur dan jahe adalah dua jenis rempah-rempah yang sering digunakan dalam masakan Indonesia. Keduanya memiliki bentuk yang mirip, yaitu berupa rimpang atau akar yang berbuku-buku. Tetapi, apakah Anda tahu apa saja perbedaan kencur dan jahe dari segi warna, aroma, rasa, manfaat, dan cara penggunaannya?

Artikel ini akan menjelaskan perbedaan kencur dan jahe secara lengkap dan mudah dipahami. Anda juga akan mengetahui beberapa tips dan trik untuk memilih, menyimpan, dan mengolah kencur dan jahe dengan baik.

Perbedaan Kencur dan Jahe dari Segi Warna

Perbedaan Kencur dan Jahe dari Segi Warna

Salah satu cara untuk membedakan kencur dan jahe adalah dengan melihat warna kulit dan dagingnya. Kencur memiliki kulit yang berwarna cokelat muda, sedangkan jahe memiliki kulit yang berwarna cokelat tua. Kencur juga memiliki daging yang berwarna putih di bagian tengah dan cokelat kekuningan di pinggirannya, sedangkan jahe memiliki daging yang berwarna putih kekuningan dengan serat-serat lembut.

Warna kulit dan daging kencur dan jahe dipengaruhi oleh jenis tanah, iklim, dan cara panen yang digunakan. Kencur biasanya tumbuh di tanah yang subur dan lembab, sedangkan jahe biasanya tumbuh di tanah yang kering dan gembur. Kencur juga lebih mudah dipanen karena ukurannya yang lebih kecil dan lebih tipis, sedangkan jahe lebih sulit dipanen karena ukurannya yang lebih besar dan lebih tebal.

Untuk memilih kencur dan jahe yang berkualitas, Anda bisa melihat warna kulit dan dagingnya. Kencur yang baik memiliki kulit yang bersih, halus, dan tidak berjamur, serta daging yang padat, renyah, dan tidak berlubang.

Jahe yang baik memiliki kulit yang bersih, kencang, dan tidak berkerut, serta daging yang padat, renyah, dan tidak berlubang. Anda juga bisa mencium aroma kencur dan jahe untuk mengetahui kesegarannya. Kencur yang segar memiliki aroma yang kuat dan menyengat, sedangkan jahe yang segar memiliki aroma yang tajam dan harum.

Perbedaan Kencur dan Jahe dari Segi Aroma

Kencur dan jahe juga memiliki aroma yang berbeda. Kencur memiliki aroma yang segar dan sedikit asam, sedangkan jahe memiliki aroma yang pedas dan hangat. Aroma kencur lebih kuat daripada jahe, sehingga kencur sering digunakan sebagai bahan pembuat jamu atau minuman tradisional. Jahe lebih sering digunakan sebagai bumbu masak atau campuran teh.

Aroma kencur dan jahe dipengaruhi oleh kandungan senyawa kimia yang terdapat di dalamnya. Kencur memiliki kandungan gingerol, zingiberen, dan flavonoid, yang memberikan aroma yang segar dan asam. Jahe memiliki kandungan gingerol, shogaol, zingeron, dan zingiberin, yang memberikan aroma yang pedas dan hangat.

Baca Juga  Manfaat Telur Ayam Kampung Mentah Untuk Kesehatan

Untuk menyimpan kencur dan jahe agar aromanya tetap terjaga, Anda bisa mengikuti beberapa tips berikut ini. Pertama, Anda bisa membungkus kencur dan jahe dengan kertas koran atau plastik, lalu simpan di dalam kulkas. Cara ini bisa membuat kencur dan jahe tahan hingga dua minggu. Kedua, Anda bisa mengiris atau memarut kencur dan jahe, lalu simpan di dalam wadah kedap udara, dan masukkan ke dalam freezer.

Cara ini bisa membuat kencur dan jahe tahan hingga enam bulan. Ketiga, Anda bisa mengeringkan kencur dan jahe dengan cara dijemur di bawah sinar matahari atau di oven, lalu simpan di dalam wadah kedap udara, dan taruh di tempat yang sejuk dan kering. Cara ini bisa membuat kencur dan jahe tahan hingga satu tahun.

Perbedaan Kencur dan Jahe dari Segi Rasa

Kencur dan jahe juga memiliki rasa yang berbeda. Kencur memiliki rasa yang pedas, asam, dan pahit, sedangkan jahe memiliki rasa yang pedas, manis, dan hangat. Kencur lebih cocok digunakan untuk masakan yang berkuah atau berbumbu, seperti soto, rawon, atau gudeg. Jahe lebih cocok digunakan untuk masakan yang kering atau gorengan, seperti ayam goreng, rendang, atau opor.

Rasa kencur dan jahe dipengaruhi oleh kandungan senyawa kimia yang terdapat di dalamnya. Kencur memiliki kandungan gingerol, zingiberen, dan flavonoid, yang memberikan rasa yang pedas, asam, dan pahit. Jahe memiliki kandungan gingerol, shogaol, zingeron, dan zingiberin, yang memberikan rasa yang pedas, manis, dan hangat.

Untuk mengolah kencur dan jahe agar rasanya tetap terasa, Anda bisa mengikuti beberapa tips berikut ini. Pertama, Anda bisa mengiris atau memarut kencur dan jahe sesuai dengan kebutuhan, lalu masukkan ke dalam masakan pada saat akhir memasak. Cara ini bisa membuat rasa kencur dan jahe lebih meresap ke dalam masakan.

Kedua, Anda bisa menggeprek atau memblender kencur dan jahe bersama dengan bahan lain, seperti bawang putih, bawang merah, kemiri, kunyit, atau cabai, lalu tumis hingga harum. Cara ini bisa membuat rasa kencur dan jahe lebih kuat dan gurih.

Ketiga, Anda bisa merebus kencur dan jahe bersama dengan bahan lain, seperti gula, garam, asam, atau daun salam, lalu saring dan dinginkan. Cara ini bisa membuat rasa kencur dan jahe lebih segar dan asam.

Baca Juga  Cara Mendapatkan 1000 Subscriber Gratis, Strategi Efektif

Perbedaan Kencur dan Jahe dari Segi Manfaat

Kencur dan jahe juga memiliki manfaat yang berbeda bagi kesehatan. Kencur memiliki kandungan gingerol, zingiberen, dan flavonoid, yang bermanfaat untuk mengatasi masalah pencernaan, pernapasan, nyeri otot, dan radang sendi. Jahe memiliki kandungan gingerol, shogaol, zingeron, dan zingiberin, yang bermanfaat untuk mengatasi mual, batuk, demam, flu, dan infeksi.

Manfaat kencur dan jahe bagi kesehatan dipengaruhi oleh kandungan senyawa kimia yang terdapat di dalamnya. Kencur memiliki kandungan gingerol, yang memiliki sifat anti-inflamasi, antioksidan, dan antijamur, yang bisa mengurangi peradangan, melindungi sel dari kerusakan, dan mencegah pertumbuhan jamur.

Kencur juga memiliki kandungan zingiberen, yang memiliki sifat antispasmodik, yang bisa mengurangi kejang otot dan kram perut. Kencur juga memiliki kandungan flavonoid, yang memiliki sifat antialergi, yang bisa mengurangi reaksi alergi dan gatal-gatal. Jahe memiliki kandungan gingerol, yang memiliki sifat antiemetik, yang bisa mengurangi mual dan muntah.

Jahe juga memiliki kandungan shogaol, yang memiliki sifat antipiretik, yang bisa menurunkan demam dan menghangatkan tubuh. Jahe juga memiliki kandungan zingeron, yang memiliki sifat antibakteri, yang bisa membunuh bakteri penyebab infeksi. Jahe juga memiliki kandungan zingiberin, yang memiliki sifat antiviral, yang bisa menghambat virus penyebab flu.

Untuk mendapatkan manfaat kencur dan jahe bagi kesehatan, Anda bisa mengonsumsinya dengan beberapa cara berikut ini.

  1. Pertama, Anda bisa meminum air rebusan kencur atau jahe yang dicampur dengan madu, jeruk nipis, atau kayu manis. Cara ini bisa membantu mengatasi masalah pencernaan, pernapasan, dan imunitas.
  2. Kedua, Anda bisa mengoleskan minyak kencur atau jahe yang dicampur dengan minyak kelapa, minyak zaitun, atau minyak esensial lainnya pada bagian tubuh yang nyeri atau bengkak. Cara ini bisa membantu mengatasi masalah nyeri otot, radang sendi, dan sirkulasi darah.
  3. Ketiga, Anda bisa mengunyah kencur atau jahe yang dicampur dengan garam, gula, atau cuka. Cara ini bisa membantu mengatasi masalah mulut, gigi, dan tenggorokan.

Perbedaan Kencur dan Jahe dari Segi Cara Penggunaan

Kencur dan jahe juga memiliki cara penggunaan yang berbeda. Kencur biasanya digunakan dalam bentuk segar, iris, atau parut, sedangkan jahe biasanya digunakan dalam bentuk segar, iris, potong, atau geprek. Kencur juga bisa diolah menjadi bubuk, minyak, atau ekstrak, sedangkan jahe juga bisa diolah menjadi bubuk, minyak, atau sirup.

Cara penggunaan kencur dan jahe dipengaruhi oleh jenis masakan, minuman, atau obat yang ingin dibuat. Kencur biasanya digunakan untuk membuat jamu, seperti kunyit asam, beras kencur, atau kencur asem. Kencur juga bisa digunakan untuk membuat sambal, seperti sambal kencur, sambal bajak, atau sambal terasi.

Baca Juga  Buah yang Mengandung Kolesterol Tinggi Yang Perlu Anda Tau Untuk Program Diet

Kencur juga bisa digunakan untuk membuat keripik, seperti keripik kencur, keripik singkong, atau keripik pisang. Jahe biasanya digunakan untuk membuat teh, seperti teh jahe, teh susu, atau teh tarik. Jahe juga bisa digunakan untuk membuat kue, seperti kue jahe, kue lapis, atau kue bolu. Jahe juga bisa digunakan untuk membuat dodol, seperti dodol jahe, dodol garut, atau dodol betawi.

Untuk mengolah kencur dan jahe dengan baik, Anda bisa mengikuti beberapa tips berikut ini. Pertama, Anda bisa mencuci kencur dan jahe dengan air mengalir, lalu kupas kulitnya dengan pisau atau sendok. Cara ini bisa membuat kencur dan jahe lebih bersih dan mudah diiris atau diparut.

Kedua, Anda bisa mengeringkan kencur dan jahe dengan cara dijemur di bawah sinar matahari atau di oven, lalu haluskan dengan blender atau cobek. Cara ini bisa membuat kencur dan jahe lebih awet dan mudah dijadikan bubuk, minyak, atau ekstrak. Ketiga, Anda bisa merebus kencur dan jahe dengan air, gula, dan garam, lalu saring dan dinginkan. Cara ini bisa membuat kencur dan jahe lebih segar dan mudah dijadikan sirup.

Kesimpulan

Kencur dan jahe adalah dua jenis rempah-rempah yang memiliki banyak perbedaan. Perbedaan kencur dan jahe meliputi warna, aroma, rasa, manfaat, dan cara penggunaannya. Kencur memiliki warna yang lebih muda, aroma yang lebih segar, rasa yang lebih asam, manfaat yang lebih berkaitan dengan pencernaan, dan cara penggunaan yang lebih beragam daripada jahe.

Jahe memiliki warna yang lebih tua, aroma yang lebih pedas, rasa yang lebih manis, manfaat yang lebih berkaitan dengan pernapasan, dan cara penggunaan yang lebih sederhana daripada kencur. Keduanya memiliki khasiat yang baik bagi kesehatan dan bisa digunakan untuk berbagai macam masakan.