Penyebab Tipes Pada Anak Dan Cara Pecegahannya

Posted on

biotifor.or.idPenyebab Tipes Pada Anak , Tipes adalah penyakit infeksi saluran pernapasan yang disebabkan oleh bakteri Salmonella Typhi. Penyakit ini dapat menular melalui kontak langsung dengan orang yang terinfeksi, atau melalui makanan atau minuman yang terkontaminasi oleh bakteri. Tipes dapat menyebabkan gejala seperti demam, sakit kepala, nyeri otot, muntah, diare, dan demam berkepanjangan. Jika tidak ditangani dengan segera dan tepat, tipes dapat menyebabkan komplikasi serius seperti anemia, dehidrasi, kerusakan hati, dan kematian.

Tipes merupakan salah satu penyakit menular di dunia, terutama di negara-negara berkembang. Menurut data WHO, sekitar 1 juta orang tipe setiap tahun di dunia. Di Indonesia, sekitar 1 juta anak tipe setiap tahun juga. Penyakit ini dapat menular dengan cepat dan luas jika tidak dicegah dan diobati dengan baik.

Macam-Macam Penyebab Tipes Pada Anak

penyebab tipes pada anak

Ada beberapa faktor yang dapat menyebabkan anak tipe, antara lain:

1. Bakteri Salmonella Typhi

Salmonella Typhi adalah bakteri penyebab utama tipes. Bakteri ini termasuk dalam kelompok Salmonella Typhi serotype Typhi (ST-T). Bakteri ini dapat hidup dalam kondisi asam lambung dan menyebar melalui saluran pencernaan hingga mencapai saluran pernapasan.

Cara penularan bakteri Salmonella Typhi antara lain:

  • Melalui kontak langsung dengan orang yang terinfeksi. Orang yang terinfeksi dapat mengeluarkan cairan dari mulut atau hidung mereka saat bersin atau batuk. Cairan ini dapat tertular oleh orang lain yang menyentuh atau menyapu mulut mereka.
  • Melalui makanan atau minuman yang terkontaminasi oleh bakteri. Bakteri dapat tumbuh pada permukaan makanan atau minuman yang tidak higienis atau disimpan dengan baik. Bakteri juga dapat masuk ke dalam tubuh melalui makanan atau minuman yang mengandung air atau udara yang tercemar oleh bakteri.
  • Melalui vaksinasi tidak lengkap atau tidak tepat waktu. Vaksinasi adalah salah satu cara pencegahan tipes yang efektif jika dilakukan sesuai dengan jadwal dan dosis yang ditentukan oleh dokter. Jika vaksinasi tidak lengkap atau tidak tepat waktu, anak dapat menjadi rentan terhadap infeksi bakteri.

Faktor-faktor yang mempengaruhi penularan bakteri Salmonella Typhi antara lain:

  • Kondisi kesehatan anak. Anak yang memiliki sistem kekebalan tubuh lemah, alergi makanan tertentu, atau gangguan pencernaan dapat lebih mudah tertular bakteri.
  • Kondisi lingkungan anak. Anak yang tinggal di daerah endemis tipes, seperti daerah perkotaan padat penduduk (KKP), daerah perkotaan padat aktivitas ekonomi (KPAE), daerah perkotaan padat aktivitas sosial (KPASS), atau daerah perkotaan padat aktivitas budaya (KPAAB), memiliki risiko lebih tinggi tertular bakteri karena adanya kontaminasi makanan dan minuman.
  • Kondisi perilaku anak. Anak yang sering bermain di luar rumah tanpa membawa masker saat bersin atau batuk, tidak menjaga kebersihan tangan dan lingkungan mereka, tidak memperhatikan higien makan dan minum mereka, atau tidak mengikuti protokol kesehatan saat bepergian ke daerah endemis tipes dapat menjadi sumber penularan bagi dirinya sendiri maupun orang lain.
Baca Juga  Cara Menghilangkan Pegal di Kaki, Cukup Di Rumah dan Mudah!

2. Kurangnya Kebersihan dan Sanitasi

Kebersihan dan sanitasi adalah dua hal penting untuk mencegah penularan penyakit seperti tipes. Kebersihan berarti menjaga kebersihan diri sendiri dan lingkungan sekitar. Sanitasi berarti memastikan bahwa lingkungan sehat dan bersih dari penyakit.

Hubungan antara sanitasi buruk dan penyakit tipes adalah sebagai berikut:

  • Sanitasi buruk dapat meningkatkan risiko penularan bakteri Salmonella Typhi melalui kontak langsung dengan orang yang terinfeksi, atau melalui makanan atau minuman yang terkontaminasi oleh bakteri.
  • Sanitasi buruk dapat menyebabkan pertumbuhan bakteri di permukaan makanan atau minuman yang tidak higienis atau disimpan dengan baik. Bakteri juga dapat masuk ke dalam tubuh melalui makanan atau minuman yang mengandung air atau udara yang tercemar oleh bakteri.
  • Sanitasi buruk dapat menyebabkan dehidrasi dan gangguan pencernaan pada anak, yang dapat memperparah gejala tipes.

Pentingnya mencuci tangan dan kebersihan lingkungan untuk mencegah penularan penyakit tipes antara lain:

  • Mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir dapat membunuh sebagian besar bakteri yang ada di tangan. Mencuci tangan dapat dilakukan sebelum dan sesudah makan, setelah buang air besar atau kecil, setelah bersin atau batuk, setelah menyentuh benda-benda kotor, dan setelah bermain di luar rumah.
  • Kebersihan lingkungan dapat mencegah kontaminasi makanan dan minuman oleh bakteri. Kebersihan lingkungan dapat dicapai dengan membersihkan permukaan makanan dan minuman dari debu, kotoran, atau benda asing lainnya. Kebersihan lingkungan juga dapat dicapai dengan menyimpan makanan dan minuman dalam wadah tertutup yang bersih dan kering.
  • Mencuci tangan dan menjaga kebersihan lingkungan dapat membantu anak untuk meningkatkan sistem kekebalannya sendiri, sehingga lebih sulit tertular bakteri.

3. Kontaminasi Makanan dan Minuman

Makanan dan minuman adalah sumber nutrisi bagi tubuh manusia. Namun, jika tidak dibersihkan dan disimpan dengan baik, makanan dan minuman dapat menjadi sumber penularan penyakit seperti tipes.

Baca Juga  Manfaat Selenium Sulfide untuk Rambut

Peran makanan dan minuman yang terkontaminasi dalam penyebaran tipes antara lain:

  • Makanan dan minuman yang terkontaminasi oleh bakteri Salmonella Typhi dapat menular melalui kontak langsung dengan orang yang terinfeksi, atau melalui vaksinasi tidak lengkap atau tidak tepat waktu.
  • Makanan dan minuman yang terkontaminasi oleh bakteri Salmonella Typhi dapat menyebabkan gejala seperti demam, sakit kepala, nyeri otot, muntah, diare, dan demam berkepanjangan pada anak.
  • Makanan dan minuman yang terkontaminasi oleh bakteri Salmonella Typhi dapat menyebabkan komplikasi serius seperti anemia, dehidrasi, kerusakan hati, dan kematian pada anak jika tidak ditangani dengan segera.

Cara mencegah kontaminasi makanan antara lain:

  • Memilih sumber makanan yang segar, bersih, dan higienis. Hindari membeli atau mengonsumsi makanan yang sudah kadaluarsa, busuk, berbau tidak sedap, atau memiliki benda asing lainnya.
  • Memasak makanan dengan suhu yang cukup lama untuk membunuh bakteri. Hindari memasak makanan dengan api rendah atau panas sekali saja.
  • Menyimpan makanan dalam wadah tertutup yang bersih dan kering. Hindari menyimpan makanan di tempat yang lembab, panas, atau terkena sinar matahari langsung.
  • Mencuci tangan sebelum dan sesudah memasak, mengolah, atau menyimpan makanan. Hindari menggunakan tangan yang kotor untuk menyentuh makanan.
  • Menghindari kontak langsung dengan orang yang terinfeksi tipes. Jika harus bersin atau batuk, gunakan masker atau handuk untuk menutup mulut dan hidung.

4. Riwayat Perjalanan dan Paparan Lingkungan

Perjalanan dan lingkungan adalah faktor-faktor yang dapat mempengaruhi risiko tertular tipes. Hal ini karena perjalanan dan lingkungan dapat menjadi sumber penularan bakteri Salmonella Typhi melalui kontak langsung dengan orang yang terinfeksi, atau melalui makanan atau minuman yang terkontaminasi oleh bakteri.

Pengaruh perjalanan dan lingkungan pada risiko tertular tipes antara lain:

  • Perjalanan ke daerah endemis tipes dapat meningkatkan risiko tertular tipes karena adanya kontaminasi makanan dan minuman oleh bakteri. Selain itu, perjalanan juga dapat meningkatkan risiko tertular tipes karena adanya kontak langsung dengan orang yang terinfeksi, atau adanya vaksinasi tidak lengkap atau tidak tepat waktu.
  • Paparan lingkungan yang tidak higienis dapat meningkatkan risiko tertular tipes karena adanya pertumbuhan bakteri di permukaan makanan atau minuman yang tidak higienis atau disimpan dengan baik. Selain itu, paparan lingkungan yang tidak higienis juga dapat meningkatkan risiko tertular tipes karena adanya kontak langsung dengan orang yang terinfeksi, atau adanya vaksinasi tidak lengkap atau tidak tepat waktu.
Baca Juga  Manfaat Pisang untuk Wajah: Rahasia Kecantikan Alami

Langkah-langkah pencegahan saat bepergian ke daerah endemis tipes antara lain:

  • Melakukan vaksinasi lengkap dan tepat waktu sebelum bepergian ke daerah endemis tipes. Vaksinasi dapat melindungi anak dari infeksi bakteri Salmonella Typhi jika dilakukan sesuai dengan jadwal dan dosis yang ditentukan oleh dokter.
  • Membawa obat-obatan resep dari dokter jika diperlukan. Obat-obatan resep dapat membantu mengobati gejala tipes jika diberikan sesuai dengan dosis dan durasi yang ditentukan oleh dokter.
  • Menjaga kebersihan diri sendiri dan lingkungan sekitar saat bepergian ke daerah endemis tipes. Kebersihan diri sendiri dapat dilakukan dengan mencuci tangan sebelum dan sesudah makan, setelah buang air besar atau kecil, setelah bersin atau batuk, setelah menyentuh benda-benda kotor, dan setelah bermain di luar rumah.

Baca Juga : Inilah Penyebab Keringat Dingin Dan Badan Lemas Yang Sering Terjadi

Kesimpulan

Tipes adalah penyakit infeksi saluran pernapasan yang disebabkan oleh bakteri Salmonella Typhi. Penyakit ini dapat menular melalui kontak langsung dengan orang yang terinfeksi, atau melalui makanan atau minuman yang terkontaminasi oleh bakteri. Tipes dapat menyebabkan gejala seperti demam, sakit kepala, nyeri otot, muntah, diare, dan demam berkepanjangan. Jika tidak ditangani dengan segera dan tepat, tipes dapat menyebabkan komplikasi serius seperti anemia, dehidrasi, kerusakan hati, dan kematian.