Panduan Lengkap Hukum Rajam: Dasar Hukum, Pelaksanaan, dan Perdebatan

Posted on

Panduan Lengkap Hukum Rajam: Dasar Hukum, Pelaksanaan, dan Perdebatan

Hukum rajam adalah hukum pidana Islam yang mengharuskan seseorang yang melakukan zina dihukum rajam sampai mati. Hukuman ini didasarkan pada firman Allah dalam Al-Qur’an surat An-Nur ayat 2.

Hukum rajam memiliki beberapa manfaat, di antaranya adalah untuk mencegah terjadinya zina, memberikan efek jera bagi pelaku zina, dan menegakkan nilai-nilai moralitas dalam masyarakat. Hukum ini juga memiliki dasar historis yang kuat, karena telah diterapkan pada zaman Nabi Muhammad SAW dan para sahabatnya.

Namun, penerapan hukum rajam di era modern masih menjadi perdebatan. Ada sebagian pihak yang berpendapat bahwa hukum ini terlalu kejam dan tidak sesuai dengan nilai-nilai kemanusiaan. Sementara itu, pihak lain berpendapat bahwa hukum rajam tetap harus diterapkan untuk menjaga nilai-nilai moralitas dan mencegah terjadinya zina.

Hukum rajam

Hukum rajam merupakan hukum pidana Islam yang mengharuskan seseorang yang melakukan zina dihukum rajam sampai mati. Hukum ini memiliki beberapa aspek penting, antara lain:

  • Dasar hukum
  • Tujuan hukum
  • Pelaksanaan hukum
  • Dampak hukum
  • Perdebatan hukum
  • Penerapan hukum
  • Hukuman alternatif
  • Nilai moral
  • Sejarah hukum
  • Relevansi hukum

Kesepuluh aspek tersebut saling berkaitan dan membentuk pemahaman yang komprehensif tentang hukum rajam. Misalnya, dasar hukum rajam terdapat dalam Al-Qur’an dan hadis, yang menjadi landasan teologis dan yuridis bagi penerapan hukum ini. Tujuan hukum rajam adalah untuk mencegah terjadinya zina dan memberikan efek jera bagi pelaku zina, sehingga berdampak pada penegakan nilai-nilai moralitas dalam masyarakat. Namun, penerapan hukum rajam di era modern masih menjadi perdebatan, sehingga muncul wacana tentang hukuman alternatif yang lebih sesuai dengan nilai-nilai kemanusiaan.

Dasar hukum

Dasar hukum bagi hukum rajam adalah Al-Qur’an dan hadis. Dalam Al-Qur’an, hukum rajam disebutkan dalam surat An-Nur ayat 2, yang berbunyi:

“Perempuan yang berzina dan laki-laki yang berzina, maka cambuklah tiap-tiap seorang dari keduanya seratus kali pukulan. Dan janganlah belas kasihan kepada keduanya mencegah kamu untuk (menjalankan) agama Allah, jika kamu beriman kepada Allah dan hari kemudian; dan hendaklah (pelaksanaan) hukuman mereka disaksikan oleh sekumpulan dari orang-orang yang beriman.”

Sementara itu, dalam hadis, hukum rajam diriwayatkan oleh beberapa sahabat Nabi, seperti Ali bin Abi Thalib, Ibnu Abbas, dan Aisyah. Hadis-hadis tersebut menjelaskan bahwa Nabi Muhammad SAW pernah merajam seorang wanita yang telah berzina.

  • Al-Qur’an

    Al-Qur’an merupakan sumber hukum tertinggi dalam Islam, termasuk hukum rajam. Ayat 2 surat An-Nur menjadi dasar teologis bagi penerapan hukum rajam, yang menegaskan bahwa zina merupakan dosa besar yang harus dihukum dengan keras.

  • Hadis

    Hadis merupakan sumber hukum kedua dalam Islam setelah Al-Qur’an. Hadis-hadis tentang hukum rajam memperkuat dasar hukum rajam yang terdapat dalam Al-Qur’an dan menjelaskan bagaimana hukum tersebut diterapkan pada zaman Nabi Muhammad SAW.

  • Ijma’

    Ijma’ merupakan konsensus para ulama dalam menetapkan hukum Islam. Para ulama telah bersepakat bahwa hukum rajam adalah salah satu hukum yang telah ditetapkan dalam Islam, berdasarkan dalil-dalil dari Al-Qur’an dan hadis.

  • Qiyas

    Qiyas merupakan metode penetapan hukum Islam dengan cara menganalogikan kasus yang belum ada hukumnya dengan kasus yang sudah ada hukumnya. Hukum rajam dapat ditetapkan dengan menggunakan qiyas, yaitu dengan menganalogikan zina dengan kasus-kasus lain yang telah ditetapkan hukumannya dalam Al-Qur’an dan hadis.

Dengan demikian, dasar hukum bagi hukum rajam sangat kuat, baik dari segi teologis maupun yuridis. Hukum rajam merupakan salah satu hukum yang telah ditetapkan dalam Islam dan wajib dilaksanakan oleh umat Islam.

Tujuan hukum

Hukum rajam memiliki beberapa tujuan, di antaranya:

  • Mencegah terjadinya zina

    Hukum rajam bertujuan untuk mencegah terjadinya zina dengan memberikan efek jera bagi pelaku zina. Hukuman yang berat diharapkan dapat membuat orang takut untuk melakukan zina, sehingga dapat mengurangi angka zina dalam masyarakat.

  • Memberikan efek jera bagi pelaku zina

    Hukum rajam juga bertujuan untuk memberikan efek jera bagi pelaku zina. Hukuman yang berat diharapkan dapat membuat pelaku zina jera dan tidak mengulangi perbuatannya lagi.

  • Menegakkan nilai-nilai moralitas dalam masyarakat

    Hukum rajam juga bertujuan untuk menegakkan nilai-nilai moralitas dalam masyarakat. Zina merupakan perbuatan yang bertentangan dengan nilai-nilai moralitas, sehingga hukuman rajam diharapkan dapat menegakkan nilai-nilai moralitas dalam masyarakat.

Dengan demikian, tujuan hukum rajam adalah untuk mencegah terjadinya zina, memberikan efek jera bagi pelaku zina, dan menegakkan nilai-nilai moralitas dalam masyarakat.

Pelaksanaan hukum

Pelaksanaan hukum rajam harus dilakukan dengan sesuai dengan syariat Islam. Pelaksanaan hukum rajam harus memenuhi beberapa syarat, di antaranya:

  • Pelaku zina harus berakal sehat

    Pelaku zina harus berakal sehat dan mengerti tentang hukum rajam. Jika pelaku zina tidak berakal sehat, maka hukuman rajam tidak dapat dilaksanakan.

  • Pelaku zina harus baligh

    Pelaku zina harus sudah baligh, yaitu sudah mencapai usia dewasa. Jika pelaku zina belum baligh, maka hukuman rajam tidak dapat dilaksanakan.

  • Pelaku zina harus melakukan zina secara sukarela

    Pelaku zina harus melakukan zina secara sukarela. Jika pelaku zina dipaksa atau terpaksa melakukan zina, maka hukuman rajam tidak dapat dilaksanakan.

  • Ada empat orang saksi yang melihat pelaku zina

    Harus ada empat orang saksi yang melihat pelaku zina secara langsung. Jika tidak ada empat orang saksi, maka hukuman rajam tidak dapat dilaksanakan.

  • Pelaku zina mengakui perbuatannya

    Pelaku zina harus mengakui perbuatannya. Jika pelaku zina tidak mengakui perbuatannya, maka hukuman rajam tidak dapat dilaksanakan.

Baca Juga  Panduan Lengkap Aturan Minum Omeprazole untuk Kesehatan Pencernaan yang Optimal

Jika semua syarat di atas terpenuhi, maka hukuman rajam dapat dilaksanakan. Pelaksanaan hukum rajam harus dilakukan dengan cara yang sesuai dengan syariat Islam, yaitu dengan melempari pelaku zina dengan batu sampai mati.

Dampak hukum

Hukum rajam merupakan hukum yang memiliki dampak yang besar bagi individu, masyarakat, dan negara. Dampak hukum rajam dapat dilihat dari berbagai aspek, antara lain:

  • Dampak bagi individu

    Hukum rajam memberikan dampak yang besar bagi individu yang melakukan zina. Hukuman mati yang dijatuhkan dapat menghilangkan nyawa pelaku zina dan mengakhiri hidupnya. Selain itu, hukuman rajam juga dapat memberikan dampak psikologis yang mendalam bagi pelaku zina, seperti rasa bersalah, malu, dan penyesalan.

  • Dampak bagi masyarakat

    Hukum rajam juga memberikan dampak bagi masyarakat. Hukuman mati yang dijatuhkan dapat memberikan efek jera bagi masyarakat untuk tidak melakukan zina. Selain itu, hukum rajam juga dapat membantu menjaga nilai-nilai moralitas dalam masyarakat dan mencegah terjadinya perzinaan.

  • Dampak bagi negara

    Hukum rajam juga memberikan dampak bagi negara. Hukuman mati yang dijatuhkan dapat memberikan efek jera bagi warga negara untuk tidak melakukan zina. Selain itu, hukum rajam juga dapat membantu menjaga ketertiban dan keamanan negara.

Dengan demikian, hukum rajam memiliki dampak yang besar bagi individu, masyarakat, dan negara. Dampak-dampak tersebut harus dipertimbangkan dengan matang sebelum memutuskan untuk menerapkan hukum rajam.

Perdebatan hukum

Perdebatan hukum merupakan bagian dari hukum rajam yang tidak dapat dipisahkan. Perdebatan hukum ini muncul karena adanya perbedaan pendapat di kalangan ulama mengenai penerapan hukum rajam. Ada beberapa kelompok yang berpendapat bahwa hukum rajam harus diterapkan secara tegas, sementara kelompok lainnya berpendapat bahwa hukum rajam harus dihapuskan atau diganti dengan hukuman yang lebih ringan.

Perdebatan hukum mengenai hukum rajam ini sangat penting karena menyangkut nyawa manusia. Hukum rajam merupakan hukuman yang sangat berat, yaitu hukuman mati. Oleh karena itu, penerapan hukum rajam harus dilakukan dengan sangat hati-hati dan mempertimbangkan berbagai aspek, baik aspek hukum, sosial, maupun kemanusiaan.

Dalam praktiknya, penerapan hukum rajam sangat jarang dilakukan. Hal ini menunjukkan bahwa perdebatan hukum mengenai hukum rajam masih terus berlangsung dan belum mencapai titik temu. Namun, adanya perdebatan hukum ini merupakan hal yang positif karena menunjukkan bahwa hukum rajam masih menjadi perhatian dan bahan kajian bagi para ulama dan akademisi.

Dengan demikian, perdebatan hukum merupakan bagian penting dari hukum rajam. Perdebatan hukum ini menunjukkan bahwa hukum rajam masih menjadi tema yang aktual dan relevan untuk dibahas. Perdebatan hukum ini juga dapat menjadi bahan masukan bagi para pembuat kebijakan dalam mengambil keputusan mengenai penerapan hukum rajam di masa depan.

Penerapan hukum

Penerapan hukum merupakan bagian penting dari hukum rajam. Hukum rajam harus diterapkan dengan benar dan sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan dalam syariat Islam. Penerapan hukum rajam yang salah dapat menyebabkan ketidakadilan dan pelanggaran hak asasi manusia.

  • Syarat penerapan hukum rajam

    Terdapat beberapa syarat yang harus dipenuhi sebelum hukum rajam dapat diterapkan. Syarat-syarat tersebut antara lain:

    • Pelaku zina harus berakal sehat.
    • Pelaku zina harus baligh.
    • Pelaku zina harus melakukan zina secara sukarela.
    • Ada empat orang saksi yang melihat pelaku zina.
    • Pelaku zina mengakui perbuatannya.
  • Cara pelaksanaan hukum rajam

    Hukum rajam dilaksanakan dengan cara melempari pelaku zina dengan batu sampai mati. Pelaksanaan hukum rajam harus dilakukan oleh algojo yang ditunjuk oleh pemerintah.

  • Dampak penerapan hukum rajam

    Penerapan hukum rajam dapat menimbulkan dampak positif dan negatif. Dampak positifnya antara lain dapat mencegah terjadinya zina dan memberikan efek jera bagi pelaku zina. Sedangkan dampak negatifnya antara lain dapat menimbulkan rasa takut dan trauma bagi masyarakat.

  • Perdebatan mengenai penerapan hukum rajam

    Penerapan hukum rajam masih menjadi perdebatan di kalangan ulama. Ada yang berpendapat bahwa hukum rajam harus diterapkan secara tegas, sementara ada pula yang berpendapat bahwa hukum rajam harus dihapuskan atau diganti dengan hukuman yang lebih ringan.

Dengan demikian, penerapan hukum rajam merupakan bagian penting dari hukum rajam yang harus dilakukan dengan benar dan sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan. Penerapan hukum rajam yang salah dapat menyebabkan ketidakadilan dan pelanggaran hak asasi manusia.

Hukuman alternatif

Hukuman alternatif merupakan hukuman yang diberikan kepada pelaku tindak pidana sebagai pengganti hukuman pokok, yaitu hukuman mati, penjara, atau kurungan. Hukuman alternatif dapat berupa pidana denda, pidana pengawasan, atau pidana kerja sosial. Pemberian hukuman alternatif didasarkan pada pertimbangan bahwa pelaku tindak pidana masih memiliki peluang untuk kembali ke masyarakat dan menjadi warga negara yang baik.

Baca Juga  Landasan Hukum Komisi Yudisial: Menjaga Marwah Peradilan

Dalam kasus hukum rajam, hukuman alternatif dapat diterapkan sebagai pengganti hukuman mati. Hal ini karena hukuman mati merupakan hukuman yang sangat berat dan tidak sesuai dengan nilai-nilai kemanusiaan. Hukuman alternatif yang dapat diterapkan dalam kasus hukum rajam antara lain pidana denda, pidana pengawasan, atau pidana kerja sosial. Pemberian hukuman alternatif tersebut diharapkan dapat memberikan efek jera kepada pelaku dan mencegah terjadinya tindak pidana zina di kemudian hari.

Penerapan hukuman alternatif dalam kasus hukum rajam masih menjadi perdebatan di kalangan ulama. Ada yang berpendapat bahwa hukuman alternatif tidak dapat diterapkan karena hukum rajam merupakan hukuman yang telah ditetapkan dalam Al-Qur’an dan hadis. Namun, ada juga yang berpendapat bahwa hukuman alternatif dapat diterapkan dengan mempertimbangkan nilai-nilai kemanusiaan dan perkembangan zaman. Penerapan hukuman alternatif dalam kasus hukum rajam perlu dikaji lebih lanjut dengan mempertimbangkan berbagai aspek, baik aspek hukum, sosial, maupun kemanusiaan.

Nilai moral

Nilai moral merupakan suatu ajaran atau prinsip yang dianggap baik dan benar oleh masyarakat. Nilai moral ini menjadi pedoman bagi manusia dalam bertingkah laku dan berinteraksi dengan orang lain. Dalam konteks hukum rajam, nilai moral memiliki peran yang sangat penting.

  • Keadilan

    Hukum rajam merupakan bentuk hukuman yang sangat berat, yaitu hukuman mati. Hukuman ini hanya dapat diterapkan jika terdapat bukti yang kuat dan jelas bahwa pelaku telah melakukan zina. Nilai keadilan mengharuskan bahwa hukuman yang diberikan harus sesuai dengan tingkat kesalahan yang dilakukan.

  • Kesucian

    Zina merupakan perbuatan yang dianggap sebagai perbuatan yang tidak bermoral dan dapat merusak kesucian masyarakat. Hukum rajam bertujuan untuk menjaga kesucian masyarakat dengan memberikan hukuman yang berat kepada pelaku zina.

  • Penjeraan

    Hukum rajam juga bertujuan untuk memberikan efek jera kepada masyarakat agar tidak melakukan zina. Hukuman yang berat diharapkan dapat membuat masyarakat takut untuk melakukan zina dan menjaga kesucian masyarakat.

  • Perlindungan masyarakat

    Hukum rajam juga bertujuan untuk melindungi masyarakat dari pelaku zina. Pelaku zina dapat membahayakan masyarakat, baik secara fisik maupun moral. Hukum rajam dapat memberikan perlindungan kepada masyarakat dari pelaku zina.

Dengan demikian, nilai moral memiliki peran yang sangat penting dalam hukum rajam. Nilai moral menjadi dasar bagi penerapan hukum rajam dan menjadi tujuan yang ingin dicapai melalui penerapan hukum rajam.

Sejarah hukum

Sejarah hukum merupakan salah satu komponen penting dalam memahami hukum rajam. Hukum rajam memiliki sejarah yang panjang dan telah diterapkan di berbagai negara dan budaya. Sejarah hukum rajam dapat membantu kita memahami asal-usul, perkembangan, dan penerapan hukum rajam dalam konteks masyarakat yang berbeda.

Salah satu contoh penting dalam sejarah hukum rajam adalah penerapannya di masa Nabi Muhammad SAW. Pada masa itu, hukum rajam diterapkan sebagai salah satu bentuk hukuman bagi pelaku zina. Penerapan hukum rajam pada masa Nabi Muhammad SAW menjadi salah satu dasar bagi penerapan hukum rajam dalam hukum Islam hingga saat ini.

Selain itu, sejarah hukum rajam juga menunjukkan adanya perbedaan pandangan dan interpretasi mengenai penerapan hukum rajam di kalangan ulama. Perbedaan pandangan ini menyebabkan adanya variasi dalam penerapan hukum rajam di berbagai negara dan budaya. Di beberapa negara, hukum rajam masih diterapkan sebagai salah satu bentuk hukuman bagi pelaku zina, sementara di negara lain hukum rajam telah dihapuskan atau diganti dengan hukuman yang lebih ringan.

Memahami sejarah hukum rajam dapat memberikan kita wawasan yang lebih komprehensif mengenai hukum rajam dan penerapannya dalam konteks masyarakat yang berbeda. Sejarah hukum rajam dapat membantu kita memahami alasan di balik penerapan hukum rajam, serta tantangan dan kontroversi yang terkait dengan penerapan hukum rajam.

Relevansi hukum

Relevansi hukum dalam hukum rajam sangatlah penting. Relevansi hukum menunjukkan sejauh mana hukum rajam masih sesuai dan relevan dengan kondisi masyarakat saat ini. Hukum rajam sebagai salah satu bentuk hukuman bagi pelaku zina telah menjadi perdebatan panjang di kalangan ulama dan masyarakat. Ada yang berpendapat bahwa hukum rajam masih relevan dan harus diterapkan, sementara ada pula yang berpendapat bahwa hukum rajam sudah tidak relevan dan harus dihapuskan atau diganti dengan hukuman yang lebih ringan.

Para pendukung hukum rajam berpendapat bahwa hukum rajam masih relevan karena dapat memberikan efek jera bagi para pelaku zina. Hukuman yang berat diharapkan dapat membuat masyarakat takut untuk melakukan zina, sehingga dapat mengurangi angka zina dalam masyarakat. Selain itu, hukum rajam juga dianggap sebagai bentuk penegakan nilai-nilai moral dan agama dalam masyarakat.

Sementara itu, para penentang hukum rajam berpendapat bahwa hukum rajam sudah tidak relevan karena tidak sesuai dengan nilai-nilai kemanusiaan. Hukuman mati yang dijatuhkan dalam hukum rajam dianggap terlalu kejam dan tidak manusiawi. Selain itu, hukum rajam juga dianggap diskriminatif karena hanya diterapkan kepada pelaku zina yang sudah menikah, sementara pelaku zina yang belum menikah tidak dikenakan hukuman yang sama.

Baca Juga  Makna Simbolis Perlengkapan Tedak Siten dalam Tradisi Jawa

Perdebatan mengenai relevansi hukum rajam masih terus berlanjut hingga saat ini. Belum ada konsensus yang jelas mengenai apakah hukum rajam masih relevan atau sudah tidak relevan. Namun, perdebatan ini menunjukkan bahwa hukum rajam masih menjadi tema yang aktual dan relevan untuk dibahas.

Tanya Jawab Hukum Rajam

Berikut adalah beberapa pertanyaan dan jawaban umum tentang hukum rajam:

Pertanyaan 1: Apa itu hukum rajam?

Hukum rajam adalah hukum pidana Islam yang mewajibkan seseorang yang melakukan zina dihukum rajam sampai mati.

Pertanyaan 2: Apa dasar hukum rajam?

Dasar hukum rajam terdapat dalam Al-Qur’an surat An-Nur ayat 2 dan hadis-hadis Nabi Muhammad SAW.

Pertanyaan 3: Apa tujuan hukum rajam?

Tujuan hukum rajam antara lain untuk mencegah terjadinya zina, memberikan efek jera bagi pelaku zina, dan menegakkan nilai-nilai moralitas dalam masyarakat.

Pertanyaan 4: Bagaimana hukum rajam dilaksanakan?

Hukum rajam dilaksanakan dengan cara melempari pelaku zina dengan batu sampai mati.

Pertanyaan 5: Apa dampak hukum rajam?

Hukum rajam memiliki dampak yang besar bagi individu, masyarakat, dan negara, baik dampak positif maupun negatif.

Pertanyaan 6: Apakah hukum rajam masih relevan?

Relevansi hukum rajam masih menjadi perdebatan di kalangan ulama dan masyarakat. Ada yang berpendapat bahwa hukum rajam masih relevan, sementara ada pula yang berpendapat bahwa hukum rajam sudah tidak relevan.

Demikian beberapa pertanyaan dan jawaban umum tentang hukum rajam. Semoga bermanfaat.

Artikel terkait:

Tips Memahami Hukum Rajam

Memahami hukum rajam dengan baik sangatlah penting, baik bagi umat Islam maupun non-Muslim. Berikut adalah beberapa tips untuk membantu Anda memahami hukum rajam secara lebih komprehensif:

Pelajari sumber-sumber hukum rajam.

Sumber utama hukum rajam adalah Al-Qur’an dan hadis. Pelajari ayat-ayat Al-Qur’an dan hadis-hadis yang membahas tentang hukum rajam untuk mendapatkan pemahaman yang mendalam tentang dasar hukumnya.

Pahami tujuan hukum rajam.

Hukum rajam memiliki beberapa tujuan, antara lain untuk mencegah terjadinya zina, memberikan efek jera bagi pelaku zina, dan menegakkan nilai-nilai moralitas dalam masyarakat. Memahami tujuan hukum rajam akan membantu Anda melihat alasan di balik penerapannya.

Ketahui syarat-syarat penerapan hukum rajam.

Hukum rajam hanya dapat diterapkan jika terpenuhi beberapa syarat, seperti pelaku zina harus berakal sehat, baligh, melakukan zina secara sukarela, ada empat orang saksi yang melihat pelaku zina, dan pelaku zina mengakui perbuatannya. Memahami syarat-syarat ini akan membantu Anda mengetahui kapan hukum rajam dapat diterapkan.

Pelajari sejarah hukum rajam.

Hukum rajam memiliki sejarah yang panjang dan telah diterapkan di berbagai negara dan budaya. Memahami sejarah hukum rajam akan membantu Anda mengetahui asal-usul, perkembangan, dan penerapan hukum rajam dalam konteks masyarakat yang berbeda.

Pahami perdebatan mengenai hukum rajam.

Penerapan hukum rajam masih menjadi perdebatan di kalangan ulama dan masyarakat. Ada yang berpendapat bahwa hukum rajam harus diterapkan secara tegas, sementara ada pula yang berpendapat bahwa hukum rajam harus dihapuskan atau diganti dengan hukuman yang lebih ringan. Memahami perdebatan ini akan membantu Anda mengetahui berbagai perspektif mengenai hukum rajam.

Dengan mengikuti tips-tips di atas, Anda dapat meningkatkan pemahaman Anda tentang hukum rajam secara lebih komprehensif. Pemahaman yang baik tentang hukum rajam akan membantu Anda mengambil sikap yang tepat dalam menyikapi isu-isu terkait hukum rajam.

Artikel terkait:

Kesimpulan

Hukum rajam merupakan salah satu hukum pidana dalam Islam yang masih menjadi perdebatan di kalangan ulama dan masyarakat. Ada yang berpendapat bahwa hukum rajam harus diterapkan secara tegas, sementara ada pula yang berpendapat bahwa hukum rajam harus dihapuskan atau diganti dengan hukuman yang lebih ringan. Perdebatan ini menunjukkan bahwa hukum rajam masih menjadi tema yang aktual dan relevan untuk dibahas.

Dalam artikel ini, kita telah mengeksplorasi hukum rajam dari berbagai aspek, mulai dari dasar hukum, tujuan hukum, pelaksanaan hukum, hingga dampak hukum dan perdebatan hukum. Kita juga melihat sejarah hukum rajam dan relevansinya dengan kondisi masyarakat saat ini. Pemahaman yang komprehensif tentang hukum rajam akan membantu kita mengambil sikap yang tepat dalam menyikapi isu-isu terkait hukum rajam.

Youtube Video: