Fungsi KPK: Upaya Berantas Korupsi di Indonesia

Posted on

Fungsi KPK: Upaya Berantas Korupsi di Indonesia

Fungsi KPK adalah singkatan dari Komisi Pemberantasan Korupsi, sebuah lembaga negara di Indonesia yang bertugas memberantas tindak pidana korupsi. KPK didirikan pada tahun 2003 berdasarkan Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2002 tentang Komisi Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

Fungsi utama KPK adalah melakukan penyelidikan, penyidikan, dan penuntutan tindak pidana korupsi. Selain itu, KPK juga bertugas melakukan pencegahan korupsi dan melakukan koordinasi dengan instansi lainnya dalam rangka pemberantasan korupsi. KPK memiliki kewenangan yang luas dalam menjalankan tugasnya, antara lain:

  • Melakukan penyadapan dan penggeledahan
  • Menahan tersangka dan menyita aset
  • Melakukan penuntutan di pengadilan
  • Melaksanakan eksekusi putusan pengadilan

KPK memainkan peran penting dalam pemberantasan korupsi di Indonesia. Sejak didirikan, KPK telah berhasil mengungkap dan menangani banyak kasus korupsi besar yang melibatkan pejabat tinggi negara, pengusaha, dan pihak lainnya. Kerja keras KPK telah membantu mengurangi tingkat korupsi di Indonesia dan meningkatkan kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah.

fungsi kpk

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memegang peranan penting dalam pemberantasan korupsi di Indonesia. Adapun 9 aspek penting dari fungsi KPK, yaitu:

  • Investigasi
  • Penyidikan
  • Penuntutan
  • Pencegahan
  • Koordinasi
  • Penyadapan
  • Penggeledahan
  • Penahanan
  • Penyitaan

Melalui fungsi-fungsi tersebut, KPK berupaya memberantas korupsi di Indonesia. KPK memiliki kewenangan luas untuk melakukan penyadapan, penggeledahan, penahanan, penyitaan, hingga penuntutan di pengadilan. KPK juga berkoordinasi dengan instansi lain untuk mencegah dan memberantas korupsi. Salah satu contoh keberhasilan KPK adalah pengungkapan kasus korupsi besar yang melibatkan pejabat tinggi negara, pengusaha, dan pihak lainnya.

Investigasi

Investigasi merupakan salah satu fungsi penting dari Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Investigasi dilakukan untuk mengungkap tindak pidana korupsi dan mengumpulkan bukti-bukti yang cukup untuk melakukan penyidikan dan penuntutan. Proses investigasi dilakukan secara rahasia dan profesional untuk menjaga kerahasiaan informasi dan keselamatan para pihak yang terlibat.

Investigasi KPK memiliki peran yang sangat penting dalam pemberantasan korupsi di Indonesia. Melalui investigasi, KPK dapat mengungkap kasus-kasus korupsi yang selama ini tersembunyi dan tidak tersentuh hukum. KPK juga dapat mengidentifikasi modus operandi baru yang digunakan oleh para pelaku korupsi sehingga dapat dilakukan langkah-langkah pencegahan yang lebih efektif.

Salah satu contoh keberhasilan investigasi KPK adalah pengungkapan kasus korupsi pengadaan helikopter angkut AW-101 di TNI AU. Melalui investigasi yang mendalam, KPK berhasil mengungkap adanya dugaan korupsi dalam pengadaan helikopter tersebut dan menetapkan beberapa tersangka, termasuk pejabat tinggi TNI AU dan pihak swasta. Kasus ini menjadi bukti bahwa KPK tidak pandang bulu dalam menindak pelaku korupsi, meskipun melibatkan pejabat tinggi negara.

Penyidikan

Penyidikan merupakan salah satu fungsi penting dari Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam rangka memberantas tindak pidana korupsi di Indonesia. Penyidikan dilakukan setelah tahap investigasi, dimana KPK telah mengumpulkan bukti-bukti yang cukup untuk meningkatkan status penanganan perkara ke tahap penyidikan.

  • Pengumpulan Bukti

    Pada tahap penyidikan, KPK berwenang untuk mengumpulkan bukti-bukti tambahan yang diperlukan untuk membuat terang suatu tindak pidana korupsi. Bukti-bukti tersebut dapat berupa dokumen, keterangan saksi, atau barang bukti lainnya yang dapat mendukung dugaan tindak pidana korupsi.

  • Pemeriksaan Tersangka

    KPK juga berwenang untuk memeriksa tersangka tindak pidana korupsi. Pemeriksaan dilakukan untuk menggali keterangan dan mengumpulkan informasi yang diperlukan untuk membuat terang suatu tindak pidana korupsi.

  • Penyitaan Aset

    Dalam rangka mengamankan proses penyidikan, KPK berwenang untuk menyita aset milik tersangka tindak pidana korupsi. Penyitaan aset dilakukan untuk mencegah tersangka mengalihkan atau menyembunyikan asetnya, serta untuk mengamankan barang bukti yang terkait dengan tindak pidana korupsi.

  • Penahanan Tersangka

    Jika terdapat cukup bukti, KPK berwenang untuk menahan tersangka tindak pidana korupsi. Penahanan dilakukan untuk mencegah tersangka melarikan diri, menghilangkan barang bukti, atau mengulangi tindak pidana.

Penyidikan merupakan tahap penting dalam proses pemberantasan tindak pidana korupsi. Melalui penyidikan, KPK dapat mengumpulkan bukti-bukti yang cukup untuk diajukan ke pengadilan dan menuntut pelaku tindak pidana korupsi.

Penuntutan

Penuntutan merupakan salah satu fungsi penting Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam rangka memberantas tindak pidana korupsi di Indonesia. Penuntutan dilakukan setelah tahap penyidikan, dimana KPK telah mengumpulkan bukti-bukti yang cukup untuk diajukan ke pengadilan.

  • Penuntutan di Pengadilan

    KPK berwenang untuk mengajukan tuntutan pidana ke pengadilan terhadap tersangka tindak pidana korupsi. Dalam proses penuntutan, KPK akan menghadirkan bukti-bukti yang telah dikumpulkan selama tahap penyidikan untuk membuktikan bahwa terdakwa telah melakukan tindak pidana korupsi.

  • Tuntutan Pidana

    Dalam tuntutan pidana, KPK akan meminta kepada pengadilan untuk menjatuhkan pidana penjara, pidana denda, atau pidana tambahan lainnya terhadap terdakwa. KPK juga akan meminta pengadilan untuk mencabut hak-hak politik terdakwa dan merampas harta kekayaan terdakwa yang diperoleh dari tindak pidana korupsi.

  • Pembuktian di Pengadilan

    Dalam proses pembuktian di pengadilan, KPK akan menghadirkan saksi-saksi, ahli, dan dokumen-dokumen yang mendukung tuntutan pidana. KPK harus dapat membuktikan bahwa terdakwa telah melakukan tindak pidana korupsi secara sah dan meyakinkan.

  • Eksekusi Putusan

    Setelah pengadilan menjatuhkan putusan pidana terhadap terdakwa, KPK berwenang untuk melaksanakan eksekusi putusan tersebut. Eksekusi putusan meliputi penahanan terpidana, penyitaan dan pelelangan harta kekayaan terpidana, serta pembayaran pidana denda.

Baca Juga  Peran Penting Fungsi Hati sebagai Alat Ekskresi

Penuntutan merupakan tahap akhir dari proses pemberantasan tindak pidana korupsi yang dilakukan oleh KPK. Melalui penuntutan, KPK berupaya untuk memberikan efek jera kepada pelaku tindak pidana korupsi dan mencegah terjadinya tindak pidana korupsi di masa yang akan datang.

Pencegahan

Pencegahan merupakan salah satu fungsi penting Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam rangka memberantas tindak pidana korupsi di Indonesia. Pencegahan dilakukan untuk mencegah terjadinya tindak pidana korupsi sebelum terjadi, sehingga dapat menghemat biaya dan sumber daya yang harus dikeluarkan untuk melakukan penindakan.

  • Pendidikan Anti Korupsi

    KPK melakukan pendidikan anti korupsi kepada masyarakat melalui berbagai kegiatan, seperti penyuluhan, seminar, dan kampanye publik. Tujuannya adalah untuk menanamkan nilai-nilai anti korupsi sejak dini dan membangun budaya anti korupsi di masyarakat.

  • Penguatan Sistem Integritas

    KPK membantu lembaga-lembaga pemerintah dan swasta untuk memperkuat sistem integritas mereka. Hal ini dilakukan melalui pendampingan penyusunan dan implementasi kode etik, penerapan sistem whistleblowing, dan peningkatan transparansi dan akuntabilitas.

  • Pemantauan dan Evaluasi

    KPK melakukan pemantauan dan evaluasi terhadap pelaksanaan program pencegahan korupsi. Hal ini dilakukan untuk memastikan bahwa program tersebut efektif dan sesuai dengan kebutuhan masyarakat.

  • Kerja Sama dengan Instansi Lain

    KPK bekerja sama dengan instansi lain, seperti pemerintah daerah, lembaga penegak hukum, dan organisasi masyarakat sipil, untuk memperkuat upaya pencegahan korupsi. Kerja sama ini dilakukan melalui berbagai kegiatan, seperti koordinasi, pertukaran informasi, dan pengembangan program bersama.

Pencegahan merupakan bagian penting dari fungsi KPK dalam memberantas tindak pidana korupsi. Melalui upaya pencegahan, KPK berupaya untuk menciptakan lingkungan yang tidak kondusif bagi terjadinya korupsi dan membangun budaya anti korupsi di masyarakat.

Koordinasi

Koordinasi merupakan salah satu fungsi penting Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam rangka memberantas tindak pidana korupsi di Indonesia. Koordinasi dilakukan untuk memastikan bahwa seluruh upaya pemberantasan korupsi dilakukan secara terpadu dan efektif, baik di tingkat pusat maupun daerah.

KPK melakukan koordinasi dengan berbagai instansi, baik di dalam maupun di luar negeri. Di dalam negeri, KPK berkoordinasi dengan lembaga penegak hukum lainnya, seperti Polri, Kejaksaan, dan BPK, untuk memastikan bahwa penanganan kasus korupsi dilakukan secara komprehensif dan tidak tumpang tindih. KPK juga berkoordinasi dengan lembaga pemerintah lainnya, seperti Kementerian Dalam Negeri, Kementerian Keuangan, dan BUMN, untuk mencegah terjadinya korupsi di sektor publik.

Selain itu, KPK juga melakukan koordinasi dengan organisasi masyarakat sipil dan masyarakat luas. KPK melibatkan masyarakat dalam upaya pencegahan dan pemberantasan korupsi melalui berbagai kegiatan, seperti kampanye publik, penyuluhan, dan penerimaan laporan pengaduan masyarakat. KPK juga bekerja sama dengan media massa untuk mengedukasi masyarakat tentang bahaya korupsi dan mendorong partisipasi masyarakat dalam upaya pemberantasan korupsi.

Koordinasi merupakan komponen penting dari fungsi KPK dalam memberantas tindak pidana korupsi. Melalui koordinasi, KPK dapat memastikan bahwa seluruh upaya pemberantasan korupsi dilakukan secara terpadu dan efektif, sehingga dapat memberikan dampak yang maksimal dalam pemberantasan korupsi di Indonesia.

Penyadapan

Penyadapan merupakan salah satu fungsi penting Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam rangka memberantas tindak pidana korupsi di Indonesia. Peny sadapan dilakukan untuk memperoleh informasi dan bukti terkait tindak pidana korupsi secara rahasia dan tidak diketahui oleh pihak yang disadap.

  • Pengumpulan Bukti

    KPK berwenang melakukan penyadapan terhadap komunikasi elektronik, seperti telepon, SMS, dan email, untuk mengumpulkan bukti tindak pidana korupsi. Penyadapan dilakukan berdasarkan perintah pengadilan dan hanya dapat dilakukan dalam waktu tertentu.

  • Pemeriksaan Saksi dan Tersangka

    Hasil penyadapan dapat digunakan untuk memeriksa saksi dan tersangka tindak pidana korupsi. Penyadapan dapat memberikan informasi penting tentang keterlibatan seseorang dalam tindak pidana korupsi, modus operandi, dan pihak-pihak yang terlibat.

  • Pencegahan Tindak Pidana Korupsi

    Informasi yang diperoleh dari penyadapan juga dapat digunakan untuk mencegah terjadinya tindak pidana korupsi. KPK dapat mengidentifikasi pihak-pihak yang berpotensi melakukan korupsi dan mengambil langkah-langkah pencegahan, seperti operasi tangkap tangan (OTT).

  • Kerja Sama dengan Instansi Lain

    KPK dapat bekerja sama dengan instansi lain, seperti Polri dan Kejaksaan, untuk melakukan penyadapan dalam rangka pemberantasan tindak pidana korupsi. Kerja sama ini dilakukan untuk memperkuat upaya pemberantasan korupsi dan mencegah terjadinya tumpang tindih dalam penanganan kasus.

Baca Juga  Kenali Fungsi Penting Batang sebagai Penopang Tumbuhan

Penyadapan merupakan alat penting bagi KPK dalam memberantas tindak pidana korupsi. Melalui penyadapan, KPK dapat memperoleh informasi dan bukti yang kuat untuk menindak pelaku korupsi dan mencegah terjadinya korupsi di masa yang akan datang.

Penggeledahan

Penggeledahan merupakan salah satu fungsi penting Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam rangka memberantas tindak pidana korupsi di Indonesia. Penggeledahan dilakukan untuk mencari dan mengumpulkan bukti-bukti tindak pidana korupsi di tempat-tempat tertentu, seperti rumah, kantor, atau kendaraan.

Penggeledahan dilakukan berdasarkan perintah pengadilan dan hanya dapat dilakukan dalam waktu tertentu. Sebelum melakukan penggeledahan, KPK harus terlebih dahulu memiliki bukti awal yang cukup untuk menduga bahwa di tempat tersebut terdapat bukti-bukti tindak pidana korupsi. KPK dapat memperoleh bukti awal tersebut dari hasil penyelidikan, penyadapan, atau laporan dari masyarakat.

Dalam melakukan penggeledahan, KPK berwenang untuk membuka dan memeriksa segala sesuatu yang ada di tempat tersebut, termasuk dokumen, barang-barang elektronik, dan uang. KPK juga berwenang untuk menyita barang-barang yang diduga sebagai bukti tindak pidana korupsi.

Penggeledahan merupakan salah satu alat penting bagi KPK dalam memberantas tindak pidana korupsi. Melalui penggeledahan, KPK dapat memperoleh bukti-bukti yang kuat untuk menindak pelaku korupsi dan mencegah terjadinya korupsi di masa yang akan datang.

Salah satu contoh keberhasilan penggeledahan KPK adalah pengungkapan kasus korupsi pengadaan helikopter angkut AW-101 di TNI AU. Melalui penggeledahan di kantor dan rumah tersangka, KPK berhasil menemukan bukti-bukti penting, seperti dokumen dan barang bukti elektronik, yang menguatkan dugaan adanya tindak pidana korupsi dalam pengadaan helikopter tersebut.

Penahanan

Penahanan merupakan salah satu fungsi penting Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam rangka memberantas tindak pidana korupsi di Indonesia. Penahanan dilakukan untuk mencegah tersangka melarikan diri, menghilangkan barang bukti, atau mengulangi tindak pidana.

KPK berwenang untuk melakukan penahanan terhadap tersangka tindak pidana korupsi setelah mendapat izin dari pengadilan. Penahanan dapat dilakukan selama maksimal 20 hari dan dapat diperpanjang untuk jangka waktu yang sama jika diperlukan.

Penahanan merupakan bagian penting dari fungsi KPK dalam memberantas tindak pidana korupsi. Melalui penahanan, KPK dapat memastikan bahwa tersangka tidak melarikan diri atau menghilangkan barang bukti, sehingga proses penyidikan dan penuntutan dapat berjalan dengan lancar. Selain itu, penahanan juga dapat memberikan efek jera kepada pelaku tindak pidana korupsi dan mencegah terjadinya tindak pidana korupsi di masa yang akan datang.

Salah satu contoh keberhasilan penahanan KPK adalah dalam kasus korupsi pengadaan helikopter angkut AW-101 di TNI AU. KPK menahan beberapa tersangka, termasuk pejabat tinggi TNI AU dan pihak swasta, untuk mencegah mereka melarikan diri dan menghilangkan barang bukti. Penahanan tersebut menjadi salah satu faktor penting dalam keberhasilan KPK mengungkap dan menuntaskan kasus korupsi tersebut.

Penyitaan

Penyitaan merupakan salah satu fungsi penting Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam rangka memberantas tindak pidana korupsi di Indonesia. Penyitaan dilakukan untuk mengamankan barang bukti dan mencegah tersangka tindak pidana korupsi menghilangkan atau mengalihkan asetnya.

KPK berwenang untuk melakukan penyitaan terhadap barang bukti yang diduga terkait dengan tindak pidana korupsi, seperti dokumen, barang elektronik, uang, dan aset lainnya. Penyitaan dilakukan berdasarkan perintah pengadilan dan dapat dilakukan di tempat-tempat tertentu, seperti rumah, kantor, atau kendaraan.

Penyitaan merupakan bagian penting dari fungsi KPK dalam memberantas tindak pidana korupsi. Melalui penyitaan, KPK dapat mengamankan barang bukti untuk memperkuat proses penyidikan dan penuntutan. Selain itu, penyitaan juga dapat mencegah tersangka menghilangkan atau mengalihkan asetnya, sehingga dapat memulihkan kerugian negara akibat tindak pidana korupsi.

Salah satu contoh keberhasilan penyitaan KPK adalah dalam kasus korupsi pengadaan helikopter angkut AW-101 di TNI AU. KPK menyita sejumlah barang bukti, termasuk dokumen dan barang elektronik, dari kantor dan rumah tersangka. Penyitaan tersebut menjadi salah satu faktor penting dalam keberhasilan KPK mengungkap dan menuntaskan kasus korupsi tersebut.

Pertanyaan yang Sering Diajukan tentang Fungsi KPK

Berikut adalah beberapa pertanyaan yang sering diajukan tentang fungsi Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Indonesia.

Pertanyaan 1: Apa saja fungsi utama KPK?

Fungsi utama KPK adalah melakukan penyelidikan, penyidikan, dan penuntutan tindak pidana korupsi. Selain itu, KPK juga bertugas melakukan pencegahan korupsi dan melakukan koordinasi dengan instansi lainnya dalam rangka pemberantasan korupsi.

Pertanyaan 2: Bagaimana KPK melakukan penyelidikan?

Penyelidikan dilakukan KPK untuk mengungkap tindak pidana korupsi dan mengumpulkan bukti-bukti yang cukup untuk melakukan penyidikan dan penuntutan. Proses penyelidikan dilakukan secara rahasia dan profesional untuk menjaga kerahasiaan informasi dan keselamatan para pihak yang terlibat.

Baca Juga  5 Manfaat yang Perlu Kamu Tahu dari Fungsi yang Seringkali Dianggap Sama

Pertanyaan 3: Apa saja kewenangan KPK dalam melakukan penyidikan?

KPK memiliki kewenangan luas dalam melakukan penyidikan, antara lain: melakukan penyadapan dan penggeledahan, menahan tersangka dan menyita aset, serta melakukan penuntutan di pengadilan.

Pertanyaan 4: Bagaimana KPK melakukan pencegahan korupsi?

KPK melakukan pencegahan korupsi melalui berbagai cara, seperti melakukan pendidikan anti korupsi kepada masyarakat, memperkuat sistem integritas di lembaga-lembaga pemerintah dan swasta, serta melakukan pemantauan dan evaluasi terhadap pelaksanaan program pencegahan korupsi.

Pertanyaan 5: Mengapa koordinasi menjadi penting bagi KPK?

Koordinasi sangat penting bagi KPK untuk memastikan bahwa seluruh upaya pemberantasan korupsi dilakukan secara terpadu dan efektif. KPK berkoordinasi dengan berbagai instansi, baik di dalam maupun di luar negeri, untuk mencegah terjadinya tumpang tindih dalam penanganan kasus dan memperkuat upaya pemberantasan korupsi.

Pertanyaan 6: Apa saja manfaat dari keberadaan KPK?

Keberadaan KPK sangat penting dalam pemberantasan korupsi di Indonesia. KPK telah berhasil mengungkap dan menangani banyak kasus korupsi besar yang melibatkan pejabat tinggi negara, pengusaha, dan pihak lainnya. Kerja keras KPK telah membantu mengurangi tingkat korupsi di Indonesia dan meningkatkan kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah.

Kesimpulannya, KPK memiliki peran yang sangat penting dalam pemberantasan korupsi di Indonesia. KPK memiliki fungsi dan kewenangan yang luas untuk melakukan penyelidikan, penyidikan, penuntutan, pencegahan, dan koordinasi dalam rangka memberantas tindak pidana korupsi.

Penting untuk diketahui bahwa informasi yang disajikan di atas hanya sebagai gambaran umum tentang fungsi KPK. Untuk informasi lebih detail, silakan merujuk ke peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Berikut tautan ke artikel selanjutnya tentang KPK:

Tips Memberantas Korupsi Bersama KPK

Berikut adalah beberapa tips memberantas korupsi bersama Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK):

Tip 1: Laporkan Tindak Pidana Korupsi

Jika mengetahui atau memiliki bukti terjadinya tindak pidana korupsi, segera laporkan kepada KPK melalui berbagai saluran yang tersedia, seperti website, email, atau hotline.

Tip 2: Dukung Program Pencegahan Korupsi

Ikut serta dalam program pencegahan korupsi yang diselenggarakan oleh KPK atau lembaga lainnya. Dengan mendukung program pencegahan, kita dapat turut serta menciptakan lingkungan yang tidak kondusif bagi terjadinya korupsi.

Tip 3: Tolak Gratifikasi

Gratifikasi merupakan salah satu bentuk korupsi. Tolak segala bentuk gratifikasi yang diberikan dengan tujuan mempengaruhi keputusan atau tindakan.

Tip 4: Awasi Penggunaan Dana Publik

Awasi penggunaan dana publik di lingkungan sekitar. Jika menemukan indikasi penyimpangan, segera laporkan kepada pihak berwenang.

Tip 5: Tingkatkan Transparansi dan Akuntabilitas

Dorong lembaga pemerintah dan swasta untuk meningkatkan transparansi dan akuntabilitas dalam pengelolaan keuangan dan pengambilan keputusan.

Tip 6: Edukasi Masyarakat tentang Bahaya Korupsi

Mendidik masyarakat tentang bahaya korupsi sangat penting untuk mencegah terjadinya korupsi di masa depan. Ajarkan generasi muda tentang nilai-nilai integritas dan anti korupsi.

Sebagai warga negara Indonesia, kita memiliki peran penting dalam memberantas korupsi. Dengan mengikuti tips di atas, kita dapat berkontribusi dalam menciptakan Indonesia yang bersih dan bebas dari korupsi.

Kesimpulan fungsi kpk

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memiliki peran penting dalam pemberantasan korupsi di Indonesia. KPK memiliki fungsi dan kewenangan yang luas untuk melakukan penyelidikan, penyidikan, penuntutan, pencegahan, dan koordinasi dalam rangka memberantas tindak pidana korupsi. KPK telah berhasil mengungkap dan menangani banyak kasus korupsi besar yang melibatkan pejabat tinggi negara, pengusaha, dan pihak lainnya. Kerja keras KPK telah membantu mengurangi tingkat korupsi di Indonesia dan meningkatkan kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah.

Pemberantasan korupsi merupakan tanggung jawab bersama seluruh elemen masyarakat. Masyarakat dapat berperan aktif dalam pemberantasan korupsi dengan melaporkan tindak pidana korupsi, mendukung program pencegahan korupsi, menolak gratifikasi, mengawasi penggunaan dana publik, meningkatkan transparansi dan akuntabilitas, serta mengedukasi masyarakat tentang bahaya korupsi. Dengan bekerja sama dengan KPK dan seluruh elemen masyarakat, Indonesia dapat menjadi negara yang bersih dan bebas dari korupsi.

Youtube Video: