Pelajari Bahasa Sulawesi Selatan: Pintu Gerbang Menuju Kearifan Lokal dan Identitas Budaya

Posted on

Pelajari Bahasa Sulawesi Selatan: Pintu Gerbang Menuju Kearifan Lokal dan Identitas Budaya

Bahasa Sulawesi Selatan adalah bahasa daerah yang dituturkan oleh masyarakat di Sulawesi Selatan, Indonesia. Bahasa ini termasuk dalam rumpun bahasa Austronesia dan memiliki beberapa dialek, seperti dialek Makassar, Bugis, dan Toraja.

Bahasa Sulawesi Selatan memiliki peran penting dalam kehidupan masyarakat setempat. Bahasa ini digunakan sebagai bahasa pengantar dalam pendidikan, pemerintahan, dan perdagangan. Selain itu, bahasa ini juga menjadi bagian dari identitas budaya masyarakat Sulawesi Selatan dan digunakan dalam berbagai kegiatan adat dan keagamaan.

Belajar bahasa Sulawesi Selatan memiliki banyak manfaat. Selain dapat memperkaya pengetahuan tentang budaya Indonesia, bahasa ini juga dapat membantu dalam berkomunikasi dengan masyarakat setempat dan memahami sejarah dan perkembangan budaya Sulawesi Selatan.

Bahasa Sulawesi Selatan

Bahasa Sulawesi Selatan memiliki beberapa aspek penting yang menjadikannya unik dan kaya akan makna budaya. Berikut adalah 9 aspek kunci dari Bahasa Sulawesi Selatan:

  • Bahasa daerah
  • Rumpun Austronesia
  • Dialek Makassar
  • Dialek Bugis
  • Dialek Toraja
  • Bahasa pengantar pendidikan
  • Bahasa pengantar pemerintahan
  • Bahasa pengantar perdagangan
  • Identitas budaya

Aspek-aspek ini saling terkait dan membentuk Bahasa Sulawesi Selatan sebagai bagian integral dari kehidupan masyarakat di Sulawesi Selatan. Bahasa ini tidak hanya berfungsi sebagai alat komunikasi, tetapi juga sebagai penanda identitas budaya dan perekat sosial.

Bahasa Daerah

Bahasa daerah adalah bahasa yang digunakan oleh suatu kelompok masyarakat tertentu di suatu wilayah geografis. Bahasa daerah memiliki peran penting dalam melestarikan budaya dan identitas suatu kelompok masyarakat, serta mempererat tali persaudaraan antar masyarakat.

Bahasa daerah menjadi komponen penting dalam bahasa Sulawesi Selatan. Bahasa Sulawesi Selatan memiliki beberapa dialek, seperti dialek Makassar, Bugis, dan Toraja. Dialek-dialek ini merupakan bahasa daerah yang digunakan oleh masyarakat di wilayah masing-masing.

Sebagai contoh, dialek Makassar digunakan oleh masyarakat di wilayah Makassar dan sekitarnya. Dialek Bugis digunakan oleh masyarakat di wilayah Bone, Wajo, dan Soppeng. Sementara dialek Toraja digunakan oleh masyarakat di wilayah Tana Toraja dan Mamasa. Ketiga dialek ini merupakan bagian dari bahasa Sulawesi Selatan dan memiliki peran penting dalam melestarikan budaya dan identitas masyarakat Sulawesi Selatan.

Rumpun Austronesia

Bahasa Sulawesi Selatan termasuk dalam rumpun bahasa Austronesia. Rumpun bahasa Austronesia adalah salah satu rumpun bahasa terbesar di dunia, dengan sekitar 1.200 bahasa yang tersebar di wilayah Asia Tenggara, Oseania, dan Madagaskar. Bahasa-bahasa dalam rumpun Austronesia memiliki banyak kesamaan dalam hal tata bahasa, kosakata, dan fonologi.

Keterkaitan bahasa Sulawesi Selatan dengan rumpun bahasa Austronesia menunjukkan bahwa bahasa Sulawesi Selatan memiliki hubungan historis dengan bahasa-bahasa lain di wilayah Asia Tenggara dan Oseania. Hal ini dibuktikan dengan adanya banyak kosakata serumpun yang terdapat dalam bahasa Sulawesi Selatan dan bahasa-bahasa Austronesia lainnya.

Contohnya, kata “mata” dalam bahasa Sulawesi Selatan memiliki kemiripan dengan kata “mata” dalam bahasa Melayu, “mata” dalam bahasa Jawa, dan “mata” dalam bahasa Tagalog. Ini menunjukkan bahwa kata-kata tersebut berasal dari akar kata yang sama dalam bahasa Proto-Austronesia, bahasa nenek moyang dari semua bahasa Austronesia.

Dengan demikian, keberadaan rumpun bahasa Austronesia sebagai komponen dari bahasa Sulawesi Selatan menunjukkan bahwa bahasa Sulawesi Selatan merupakan bagian dari keluarga bahasa yang luas dan memiliki hubungan historis dengan bahasa-bahasa lain di wilayah Asia Tenggara dan Oseania.

Dialek Makassar

Dialek Makassar merupakan salah satu dialek dari bahasa Sulawesi Selatan. Dialek ini digunakan oleh masyarakat di wilayah Makassar dan sekitarnya, seperti Gowa, Takalar, dan Jeneponto. Dialek Makassar memiliki beberapa kekhasan dalam hal pelafalan, tata bahasa, dan kosakata, yang membedakannya dari dialek-dialek bahasa Sulawesi Selatan lainnya.

Dialek Makassar memiliki peran penting dalam perkembangan bahasa Sulawesi Selatan. Dialek ini menjadi dasar bagi pembentukan bahasa Melayu Makassar, yang digunakan sebagai lingua franca di Sulawesi Selatan pada masa lalu. Selain itu, dialek Makassar juga banyak memengaruhi perkembangan bahasa Indonesia di Sulawesi Selatan.

Sebagai contoh, banyak kosakata dalam bahasa Indonesia yang berasal dari dialek Makassar, seperti kata “cobek” (alat untuk menghaluskan bumbu), “katinting” (perahu layar), dan “songkolo” (makanan khas Sulawesi Selatan). Pengaruh dialek Makassar dalam bahasa Indonesia menunjukkan peran penting dialek ini dalam khazanah bahasa Indonesia.

Dialek Bugis

Dialek Bugis adalah salah satu dialek dari bahasa Sulawesi Selatan yang digunakan oleh masyarakat di wilayah Sulawesi Selatan bagian selatan, seperti Bone, Wajo, Soppeng, dan Barru. Dialek Bugis memiliki kekhasan tersendiri dalam hal pelafalan, tata bahasa, dan kosakata, yang membedakannya dari dialek-dialek bahasa Sulawesi Selatan lainnya.

  • Pengaruh dalam Bahasa Indonesia

    Dialek Bugis memiliki pengaruh yang cukup besar terhadap perkembangan bahasa Indonesia di Sulawesi Selatan. Hal ini terlihat dari banyaknya kosakata bahasa Indonesia yang berasal dari dialek Bugis, seperti “passampek” (salah satu jenis makanan khas Sulawesi Selatan), “songkok” (topi tradisional Bugis), dan “bajoe” (baju tradisional Bugis).

  • Penggunaan dalam Sastra

    Dialek Bugis juga banyak digunakan dalam karya sastra, terutama karya sastra daerah Sulawesi Selatan. Sastrawan besar asal Sulawesi Selatan, A.A. Navis, banyak menggunakan dialek Bugis dalam karya-karyanya, seperti novel “Ronggeng Dukuh Paruk” dan “Kemarau”.

  • Pelestarian Budaya

    Dialek Bugis memainkan peran penting dalam pelestarian budaya masyarakat Bugis. Dialek ini digunakan dalam berbagai kegiatan adat dan keagamaan, serta dalam pengajaran bahasa dan budaya Bugis kepada generasi muda.

  • Identitas Budaya

    Dialek Bugis merupakan salah satu identitas budaya masyarakat Bugis. Dialek ini menjadi penanda asal-usul dan kebanggaan masyarakat Bugis, serta menjadi perekat yang mempererat hubungan antar masyarakat Bugis.

Baca Juga  Cari Tahu Sekarang: Bulan ke-12 Adalah Bulan Apa?

Dengan demikian, dialek Bugis merupakan bagian penting dari bahasa Sulawesi Selatan yang memiliki peran penting dalam perkembangan bahasa Indonesia, sastra daerah, pelestarian budaya, dan identitas budaya masyarakat Bugis.

Dialek Toraja

Dialek Toraja merupakan salah satu dialek dari bahasa Sulawesi Selatan yang digunakan oleh masyarakat di wilayah Tana Toraja dan Mamasa. Dialek Toraja memiliki kekhasan tersendiri dalam hal pelafalan, tata bahasa, dan kosakata, yang membedakannya dari dialek-dialek bahasa Sulawesi Selatan lainnya.

  • Pengaruh Budaya

    Dialek Toraja memiliki pengaruh yang kuat terhadap budaya masyarakat Toraja. Dialek ini digunakan dalam berbagai kegiatan adat dan keagamaan, serta dalam pengajaran bahasa dan budaya Toraja kepada generasi muda.

  • Kekayaan Kosakata

    Dialek Toraja memiliki kekayaan kosakata yang unik, terutama dalam hal terminologi adat dan budaya. Kosakata-kosakata ini mencerminkan kekayaan budaya masyarakat Toraja dan menjadikannya sebagai bagian penting dari identitas budaya masyarakat Toraja.

  • Pelestarian Tradisi

    Dialek Toraja berperan penting dalam pelestarian tradisi dan budaya masyarakat Toraja. Dialek ini digunakan dalam berbagai upacara adat dan ritual, serta dalam penyampaian cerita rakyat dan legenda yang menjadi bagian dari warisan budaya masyarakat Toraja.

  • Identitas Budaya

    Dialek Toraja merupakan salah satu identitas budaya masyarakat Toraja. Dialek ini menjadi penanda asal-usul dan kebanggaan masyarakat Toraja, serta menjadi perekat yang mempererat hubungan antar masyarakat Toraja.

Dengan demikian, dialek Toraja merupakan bagian penting dari bahasa Sulawesi Selatan yang memiliki peran penting dalam pelestarian budaya, kekayaan kosakata, kearifan lokal, dan identitas budaya masyarakat Toraja.

Bahasa Pengantar Pendidikan

Bahasa pengantar pendidikan merupakan salah satu komponen penting dalam bahasa Sulawesi Selatan. Bahasa pengantar pendidikan adalah bahasa yang digunakan sebagai bahasa pengantar dalam proses belajar mengajar di lembaga pendidikan. Di Sulawesi Selatan, bahasa Sulawesi Selatan digunakan sebagai bahasa pengantar pendidikan di berbagai jenjang pendidikan, mulai dari pendidikan dasar hingga pendidikan tinggi.

Penggunaan bahasa Sulawesi Selatan sebagai bahasa pengantar pendidikan memiliki beberapa manfaat. Pertama, dapat membantu peserta didik dalam memahami materi pelajaran dengan lebih baik. Hal ini karena peserta didik dapat belajar menggunakan bahasa ibu mereka, sehingga mereka dapat lebih mudah memahami konsep-konsep yang diajarkan. Kedua, penggunaan bahasa Sulawesi Selatan sebagai bahasa pengantar pendidikan dapat membantu melestarikan dan mengembangkan bahasa Sulawesi Selatan. Hal ini karena bahasa Sulawesi Selatan akan terus digunakan dan diturunkan dari generasi ke generasi melalui proses pendidikan.

Tantangan dalam penggunaan bahasa Sulawesi Selatan sebagai bahasa pengantar pendidikan adalah ketersediaan sumber daya pendidikan, seperti buku teks dan bahan ajar lainnya, yang menggunakan bahasa Sulawesi Selatan. Selain itu, perlu adanya tenaga pendidik yang kompeten dalam menggunakan bahasa Sulawesi Selatan sebagai bahasa pengantar pendidikan. Namun, tantangan-tantangan ini dapat diatasi dengan kerja sama antara pemerintah, akademisi, dan masyarakat.

Bahasa pengantar pemerintahan

Bahasa pengantar pemerintahan adalah salah satu komponen penting dalam bahasa Sulawesi Selatan. Bahasa pengantar pemerintahan adalah bahasa yang digunakan dalam penyelenggaraan pemerintahan, baik dalam dokumen resmi, komunikasi antar instansi pemerintah, maupun dalam pelayanan publik.

  • Fungsi Bahasa Sulawesi Selatan dalam Pemerintahan

    Bahasa Sulawesi Selatan memiliki fungsi yang penting dalam penyelenggaraan pemerintahan di Sulawesi Selatan. Bahasa Sulawesi Selatan digunakan dalam berbagai dokumen resmi, seperti peraturan daerah, keputusan gubernur, dan surat-surat resmi lainnya. Selain itu, bahasa Sulawesi Selatan juga digunakan dalam komunikasi antar instansi pemerintah, baik dalam rapat-rapat maupun dalam korespondensi resmi.

  • Peran Bahasa Sulawesi Selatan dalam Pelayanan Publik

    Bahasa Sulawesi Selatan juga memiliki peran yang penting dalam pelayanan publik di Sulawesi Selatan. Bahasa Sulawesi Selatan digunakan dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat, baik dalam bentuk lisan maupun tulisan. Hal ini dilakukan untuk memastikan bahwa masyarakat dapat memahami dan mengakses informasi dan layanan yang diberikan oleh pemerintah.

  • Tantangan Penggunaan Bahasa Sulawesi Selatan dalam Pemerintahan

    Meskipun memiliki fungsi yang penting, penggunaan bahasa Sulawesi Selatan dalam pemerintahan juga menghadapi beberapa tantangan. Salah satu tantangannya adalah kurangnya sumber daya manusia yang kompeten dalam menggunakan bahasa Sulawesi Selatan dalam penulisan dokumen resmi dan dalam memberikan pelayanan publik.

  • Upaya Pelestarian Bahasa Sulawesi Selatan dalam Pemerintahan

    Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan telah melakukan berbagai upaya untuk melestarikan dan mengembangkan bahasa Sulawesi Selatan dalam pemerintahan. Upaya-upaya tersebut antara lain dengan menerbitkan peraturan daerah tentang penggunaan bahasa Sulawesi Selatan dalam pemerintahan, menyelenggarakan pelatihan bahasa Sulawesi Selatan bagi aparatur sipil negara, dan menyediakan kamus bahasa Sulawesi Selatan.

Baca Juga  Cari Tau, Kode Bank Lampung yang Bikin Transaksi Mudah dan Cepat

Dengan demikian, bahasa Sulawesi Selatan memiliki peran yang penting dalam penyelenggaraan pemerintahan dan pelayanan publik di Sulawesi Selatan. Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan terus berupaya untuk melestarikan dan mengembangkan bahasa Sulawesi Selatan dalam pemerintahan, sehingga bahasa Sulawesi Selatan dapat terus digunakan dan diturunkan dari generasi ke generasi.

Bahasa Pengantar Perdagangan

Bahasa pengantar perdagangan merupakan salah satu komponen penting dalam bahasa Sulawesi Selatan. Bahasa pengantar perdagangan adalah bahasa yang digunakan dalam kegiatan perdagangan, baik dalam transaksi jual beli, negosiasi bisnis, maupun dalam pembuatan kontrak dagang. Di Sulawesi Selatan, bahasa Sulawesi Selatan banyak digunakan sebagai bahasa pengantar perdagangan, baik dalam perdagangan tradisional maupun perdagangan modern.

Penggunaan bahasa Sulawesi Selatan sebagai bahasa pengantar perdagangan memiliki beberapa manfaat. Pertama, dapat membantu memperlancar komunikasi antara pelaku usaha. Hal ini karena pelaku usaha dapat menggunakan bahasa ibu mereka dalam bertransaksi, sehingga mereka dapat lebih mudah memahami maksud dan tujuan dari transaksi yang dilakukan. Kedua, penggunaan bahasa Sulawesi Selatan sebagai bahasa pengantar perdagangan dapat membantu melestarikan dan mengembangkan bahasa Sulawesi Selatan. Hal ini karena bahasa Sulawesi Selatan akan terus digunakan dan diturunkan dari generasi ke generasi melalui kegiatan perdagangan.

Tantangan dalam penggunaan bahasa Sulawesi Selatan sebagai bahasa pengantar perdagangan adalah ketersediaan sumber daya perdagangan, seperti dokumen perdagangan dan bahan promosi lainnya, yang menggunakan bahasa Sulawesi Selatan. Selain itu, perlu adanya pelaku usaha yang kompeten dalam menggunakan bahasa Sulawesi Selatan sebagai bahasa pengantar perdagangan. Namun, tantangan-tantangan ini dapat diatasi dengan kerja sama antara pemerintah, pelaku usaha, dan masyarakat.

Identitas Budaya

Bahasa Sulawesi Selatan memiliki peran penting dalam membentuk identitas budaya masyarakat Sulawesi Selatan. Bahasa Sulawesi Selatan digunakan dalam berbagai kegiatan budaya, seperti upacara adat, pertunjukan seni, dan sastra daerah. Bahasa Sulawesi Selatan juga digunakan sebagai bahasa pengantar dalam pendidikan dan pemerintahan di Sulawesi Selatan.

  • Bahasa Ibu

    Bahasa Sulawesi Selatan merupakan bahasa ibu bagi masyarakat Sulawesi Selatan. Bahasa ini dituturkan sejak kecil dalam lingkungan keluarga dan masyarakat. Bahasa Sulawesi Selatan menjadi bagian dari identitas diri dan kebudayaan masyarakat Sulawesi Selatan.

  • Penanda Asal-usul

    Bahasa Sulawesi Selatan juga menjadi penanda asal-usul seseorang. Dialek yang digunakan seseorang dapat menunjukkan daerah asal dan latar belakang budayanya. Misalnya, seseorang yang menggunakan dialek Makassar cenderung berasal dari daerah Makassar atau sekitarnya.

  • Perekat Sosial

    Bahasa Sulawesi Selatan menjadi perekat sosial yang mempererat hubungan antar masyarakat Sulawesi Selatan. Bahasa ini digunakan dalam berbagai kegiatan sosial, seperti gotong royong, pertemuan adat, dan pesta rakyat. Bahasa Sulawesi Selatan membantu membangun rasa kebersamaan dan solidaritas di antara masyarakat Sulawesi Selatan.

  • Sumber Kearifan Lokal

    Bahasa Sulawesi Selatan merupakan sumber kearifan lokal yang berisi nilai-nilai budaya dan adat istiadat masyarakat Sulawesi Selatan. Bahasa ini menyimpan pengetahuan tentang pengobatan tradisional, pertanian, dan cara hidup masyarakat Sulawesi Selatan. Kearifan lokal ini diwariskan secara turun-temurun melalui bahasa Sulawesi Selatan.

Dengan demikian, bahasa Sulawesi Selatan memiliki peran yang sangat penting dalam membentuk identitas budaya masyarakat Sulawesi Selatan. Bahasa ini menjadi bahasa ibu, penanda asal-usul, perekat sosial, dan sumber kearifan lokal yang memperkaya budaya masyarakat Sulawesi Selatan.

FAQ Bahasa Sulawesi Selatan

Berikut adalah beberapa pertanyaan umum dan jawabannya mengenai bahasa Sulawesi Selatan:

Pertanyaan 1: Apa itu bahasa Sulawesi Selatan?

Jawaban: Bahasa Sulawesi Selatan adalah bahasa daerah yang dituturkan oleh masyarakat di Sulawesi Selatan, Indonesia. Bahasa ini termasuk dalam rumpun bahasa Austronesia dan memiliki beberapa dialek, seperti dialek Makassar, Bugis, dan Toraja.

Baca Juga  Panduan Lengkap Cara Transfer Paket Data Telkomsel untuk Berbagi Kuota Mudah

Pertanyaan 2: Mengapa bahasa Sulawesi Selatan penting?

Jawaban: Bahasa Sulawesi Selatan memiliki peran penting dalam kehidupan masyarakat setempat. Bahasa ini digunakan sebagai bahasa pengantar dalam pendidikan, pemerintahan, dan perdagangan. Selain itu, bahasa ini juga menjadi bagian dari identitas budaya masyarakat Sulawesi Selatan dan digunakan dalam berbagai kegiatan adat dan keagamaan.

Pertanyaan 3: Apa manfaat mempelajari bahasa Sulawesi Selatan?

Jawaban: Belajar bahasa Sulawesi Selatan memiliki banyak manfaat. Selain dapat memperkaya pengetahuan tentang budaya Indonesia, bahasa ini juga dapat membantu dalam berkomunikasi dengan masyarakat setempat dan memahami sejarah dan perkembangan budaya Sulawesi Selatan.

Pertanyaan 4: Apa saja dialek yang terdapat dalam bahasa Sulawesi Selatan?

Jawaban: Bahasa Sulawesi Selatan memiliki beberapa dialek, di antaranya dialek Makassar, Bugis, Toraja, Konjo, Mandar, dan Luwu.

Pertanyaan 5: Bagaimana cara melestarikan bahasa Sulawesi Selatan?

Jawaban: Ada beberapa cara untuk melestarikan bahasa Sulawesi Selatan, di antaranya dengan menggunakan bahasa Sulawesi Selatan dalam kehidupan sehari-hari, mengajarkan bahasa Sulawesi Selatan kepada generasi muda, dan mendukung kegiatan pelestarian bahasa Sulawesi Selatan.

Kesimpulan: Bahasa Sulawesi Selatan merupakan bahasa yang kaya dan beragam yang memiliki peran penting dalam kehidupan masyarakat Sulawesi Selatan. Bahasa ini perlu dilestarikan dan dikembangkan sehingga dapat terus digunakan dan diwariskan kepada generasi mendatang.

Transisi ke bagian artikel berikutnya: Mari kita bahas lebih dalam tentang sejarah dan perkembangan bahasa Sulawesi Selatan.

Tips Mengenal Bahasa Sulawesi Selatan

Bahasa Sulawesi Selatan adalah bahasa daerah yang kaya dan beragam yang memiliki banyak manfaat untuk dipelajari. Berikut adalah beberapa tips untuk mengenal bahasa Sulawesi Selatan:

Tip 1: Mendengarkan Percakapan Sehari-hari

Salah satu cara terbaik untuk mengenal bahasa Sulawesi Selatan adalah dengan mendengarkan percakapan sehari-hari. Coba dengarkan orang yang berbicara bahasa Sulawesi Selatan di pasar, di transportasi umum, atau di acara-acara sosial. Perhatikan kata-kata, frasa, dan intonasi yang mereka gunakan.

Tip 2: Menonton Film dan Televisi Berbahasa Sulawesi Selatan

Menonton film dan televisi berbahasa Sulawesi Selatan dapat membantu Anda mengenal kosakata dan tata bahasa bahasa Sulawesi Selatan. Carilah film dan acara televisi yang berlatar di Sulawesi Selatan atau yang menampilkan aktor dan aktris yang berbicara bahasa Sulawesi Selatan.

Tip 3: Membaca Buku dan Koran Berbahasa Sulawesi Selatan

Membaca buku dan koran berbahasa Sulawesi Selatan dapat membantu Anda mengembangkan keterampilan membaca dan menulis dalam bahasa Sulawesi Selatan. Carilah buku dan koran yang sesuai dengan tingkat kemahiran Anda, dan jangan takut untuk menggunakan kamus jika diperlukan.

Tip 4: Berinteraksi dengan Penutur Asli

Berinteraksi dengan penutur asli bahasa Sulawesi Selatan adalah cara terbaik untuk melatih keterampilan bahasa Anda. Cobalah berbicara dengan orang yang Anda kenal, atau bergabunglah dengan kelompok belajar bahasa Sulawesi Selatan. Semakin banyak Anda berinteraksi dengan penutur asli, semakin cepat Anda akan belajar.

Tip 5: Belajar Secara Teratur

Belajar bahasa Sulawesi Selatan secara teratur akan membantu Anda membuat kemajuan yang konsisten. Sisihkan waktu setiap hari untuk belajar, dan fokus pada satu keterampilan pada satu waktu. Misalnya, Anda bisa fokus pada kosakata pada satu hari, dan tata bahasa pada hari berikutnya.

Kesimpulan: Dengan mengikuti tips ini, Anda dapat mulai mengenal bahasa Sulawesi Selatan dan menikmati manfaatnya yang banyak.

Kesimpulan

Bahasa Sulawesi Selatan adalah bahasa daerah yang kaya dan beragam yang memiliki peran penting dalam kehidupan masyarakat Sulawesi Selatan. Bahasa ini digunakan dalam berbagai aspek kehidupan, mulai dari pendidikan, pemerintahan, perdagangan, hingga budaya. Bahasa Sulawesi Selatan juga menjadi bagian dari identitas budaya masyarakat Sulawesi Selatan dan merupakan sumber kearifan lokal.

Pelestarian dan pengembangan bahasa Sulawesi Selatan sangat penting untuk menjaga keberagaman budaya Indonesia. Pemerintah, akademisi, dan masyarakat memiliki peran penting dalam upaya pelestarian dan pengembangan bahasa Sulawesi Selatan. Dengan melestarikan dan mengembangkan bahasa Sulawesi Selatan, kita juga turut melestarikan dan mengembangkan budaya Indonesia yang kaya dan beragam.

Youtube Video: