Nikah Bahagia dan Barokah, Ini Panduan Ayat Alquran tentang Pernikahan

Posted on

Nikah Bahagia dan Barokah, Ini Panduan Ayat Alquran tentang Pernikahan

Ayat Alquran tentang pernikahan adalah firman Allah SWT yang mengatur tentang pernikahan dalam agama Islam. Ayat-ayat ini terdapat dalam beberapa surah, seperti Surah Al-Baqarah, An-Nisa’, dan At-Tahrim.

Pernikahan dalam Islam merupakan ibadah yang sangat dianjurkan. Melalui pernikahan, seorang muslim dapat menyempurnakan separuh agamanya dan mendapatkan ketenangan jiwa. Selain itu, pernikahan juga merupakan salah satu cara untuk menjaga kesucian diri dan terhindar dari perbuatan zina.

Ayat Alquran tentang pernikahan memberikan pedoman yang jelas tentang tata cara pernikahan, hak dan kewajiban suami istri, serta adab-adab dalam berumah tangga. Dengan memahami dan mengamalkan ayat-ayat ini, diharapkan setiap pasangan suami istri dapat membangun rumah tangga yang sakinah, mawaddah, dan warahmah.

ayat alquran tentang pernikahan

Ayat Alquran tentang pernikahan merupakan pedoman penting bagi umat Islam dalam membangun rumah tangga yang sakinah, mawaddah, dan warahmah. Ayat-ayat ini mengatur berbagai aspek pernikahan, mulai dari tata cara pernikahan, hak dan kewajiban suami istri, hingga adab-adab dalam berumah tangga.

  • Tujuan pernikahan: ibadah, menyempurnakan separuh agama, ketenangan jiwa.
  • Tata cara pernikahan: ijab kabul, mahar, wali.
  • Hak dan kewajiban suami istri: nafkah, tempat tinggal, kasih sayang.
  • Adab dalam berumah tangga: saling menghormati, sabar, komunikasi yang baik.
  • Konflik dan penyelesaiannya: musyawarah, mediasi, taat pada Allah dan rasul-Nya.
  • Poligami: syarat dan ketentuan, keadilan.
  • Talak: alasan dan tata cara, dampak psikologis.
  • Waris: pembagian harta warisan, hak suami istri.
  • Pernikahan beda agama: hukum dan konsekuensinya.

Dengan memahami dan mengamalkan ayat-ayat Alquran tentang pernikahan, diharapkan setiap pasangan suami istri dapat membangun rumah tangga yang harmonis dan langgeng. Pernikahan yang dibangun di atas landasan agama akan memberikan ketenangan, kebahagiaan, dan keberkahan bagi kedua belah pihak.

Tujuan pernikahan

Ayat Alquran tentang pernikahan tidak hanya mengatur tentang tata cara pernikahan, hak dan kewajiban suami istri, serta adab-adab dalam berumah tangga. Lebih dari itu, ayat-ayat tersebut juga menjelaskan tentang tujuan pernikahan dalam Islam. Tujuan pernikahan yang utama adalah untuk beribadah kepada Allah SWT, menyempurnakan separuh agama, dan mendapatkan ketenangan jiwa.

Dengan menikah, seorang muslim dapat menjalankan perintah Allah SWT untuk menjaga kesucian diri dan terhindar dari perbuatan zina. Pernikahan juga merupakan salah satu cara untuk menyempurnakan separuh agama, karena dengan menikah, seorang muslim dapat menjalankan ibadah-ibadah yang hanya dapat dilakukan oleh pasangan suami istri, seperti shalat berjamaah, puasa sunnah bersama, dan haji bersama. Selain itu, pernikahan juga dapat memberikan ketenangan jiwa, karena dengan menikah, seseorang memiliki teman hidup yang dapat berbagi suka dan duka, serta saling mendukung dalam mengarungi bahtera kehidupan.

Memahami tujuan pernikahan yang sebenarnya sangat penting bagi setiap pasangan suami istri. Dengan memahami tujuan tersebut, pasangan suami istri dapat membangun rumah tangga yang harmonis dan langgeng. Rumah tangga yang dibangun di atas landasan ibadah akan memberikan ketenangan, kebahagiaan, dan keberkahan bagi kedua belah pihak.

Tata cara pernikahan

Tata cara pernikahan dalam Islam telah diatur secara jelas dalam ayat Alquran dan hadist Nabi Muhammad SAW. Tata cara tersebut meliputi ijab kabul, mahar, dan wali. Ketiga unsur ini merupakan rukun nikah yang wajib dipenuhi agar pernikahan sah secara agama.

Ijab kabul adalah pernyataan setuju dari pihak laki-laki dan perempuan untuk menikah. Pernyataan ini diucapkan secara jelas dan tegas di hadapan wali dan dua orang saksi. Mahar adalah pemberian wajib dari pihak laki-laki kepada pihak perempuan sebagai tanda keseriusan dan penghormatan. Sedangkan wali adalah pihak yang menikahkan perempuan, biasanya ayah atau kakek dari pihak perempuan.

Ketiga unsur tata cara pernikahan ini sangat penting karena memiliki makna dan fungsi masing-masing. Ijab kabul merupakan simbol kesepakatan dan kesediaan kedua belah pihak untuk menikah. Mahar merupakan simbol penghargaan dan perlindungan bagi pihak perempuan. Sedangkan wali berfungsi untuk melindungi perempuan dari pernikahan yang tidak sesuai dengan syariat Islam.

Dengan memahami dan melaksanakan tata cara pernikahan sesuai dengan ayat Alquran dan hadist Nabi Muhammad SAW, diharapkan setiap pasangan suami istri dapat membangun rumah tangga yang sakinah, mawaddah, dan warahmah. Rumah tangga yang dibangun di atas landasan agama akan memberikan ketenangan, kebahagiaan, dan keberkahan bagi kedua belah pihak.

Hak dan kewajiban suami istri

Ayat Alquran tentang pernikahan mengatur tidak hanya tentang tata cara pernikahan, tetapi juga tentang hak dan kewajiban suami istri. Di antara hak dan kewajiban tersebut adalah nafkah, tempat tinggal, dan kasih sayang.

  • Nafkah
    Nafkah adalah kewajiban suami untuk memberikan penghidupan yang layak kepada istri dan anak-anaknya. Hal ini mencakup makanan, pakaian, tempat tinggal, dan biaya pendidikan. Pemberian nafkah merupakan wujud tanggung jawab suami sebagai kepala keluarga dan bentuk kasih sayangnya kepada istri dan anak-anaknya.
  • Tempat tinggal
    Suami berkewajiban untuk menyediakan tempat tinggal yang layak bagi istri dan anak-anaknya. Tempat tinggal tersebut harus aman, nyaman, dan sesuai dengan kebutuhan keluarga. Pemberian tempat tinggal yang layak merupakan wujud tanggung jawab suami untuk melindungi dan memberikan rasa aman bagi keluarganya.
  • Kasih sayang
    Kasih sayang merupakan hak dan kewajiban suami istri. Suami wajib memberikan kasih sayang kepada istrinya, baik secara fisik maupun emosional. Demikian pula, istri wajib memberikan kasih sayang kepada suaminya. Kasih sayang merupakan perekat yang menjaga keharmonisan dan kebahagiaan dalam rumah tangga.
Baca Juga  Jenis Batuan Sedimen Kimia dan Manfaatnya yang Penting

Pemenuhan hak dan kewajiban suami istri, khususnya nafkah, tempat tinggal, dan kasih sayang, sangat penting untuk membangun rumah tangga yang sakinah, mawaddah, dan warahmah. Dengan memenuhi hak dan kewajiban tersebut, diharapkan setiap pasangan suami istri dapat hidup bahagia dan sejahtera lahir batin.

Adab dalam berumah tangga

Adab dalam berumah tangga merupakan salah satu aspek penting yang diatur dalam ayat Alquran tentang pernikahan. Ayat-ayat tersebut mengajarkan tentang pentingnya saling menghormati, sabar, dan komunikasi yang baik dalam membangun rumah tangga yang sakinah, mawaddah, dan warahmah.

Saling menghormati adalah dasar dari setiap hubungan yang sehat, termasuk hubungan suami istri. Dengan saling menghormati, pasangan suami istri dapat menghargai perbedaan pendapat, perasaan, dan kebutuhan masing-masing. Saling menghormati juga dapat mencegah terjadinya konflik dan kesalahpahaman dalam rumah tangga.

Kesabaran juga merupakan kunci penting dalam menjaga keharmonisan rumah tangga. Dalam kehidupan berumah tangga, pasti akan ada saat-saat sulit dan penuh cobaan. Jika pasangan suami istri tidak memiliki kesabaran, maka mereka akan mudah terpancing emosi dan melakukan hal-hal yang dapat merusak hubungan mereka.

Selain itu, komunikasi yang baik juga sangat penting dalam rumah tangga. Pasangan suami istri harus dapat berkomunikasi secara terbuka dan jujur tentang perasaan, pikiran, dan kebutuhan mereka. Komunikasi yang baik dapat membantu pasangan suami istri untuk memahami satu sama lain dengan lebih baik dan menyelesaikan masalah bersama-sama.

Dengan menerapkan adab dalam berumah tangga, seperti saling menghormati, sabar, dan komunikasi yang baik, pasangan suami istri dapat membangun rumah tangga yang harmonis, langgeng, dan bahagia.

Konflik dan penyelesaiannya

Konflik merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari kehidupan berumah tangga. Konflik dapat muncul karena berbagai faktor, seperti perbedaan pendapat, salah paham, dan tekanan hidup. Namun, konflik tidak selalu berdampak negatif pada rumah tangga. Jika dikelola dengan baik, konflik justru dapat menjadi sarana untuk meningkatkan kualitas hubungan suami istri.

Ayat Alquran tentang pernikahan memberikan panduan tentang cara menyelesaikan konflik dalam rumah tangga. Panduan tersebut antara lain:

  • Musyawarah
    Musyawarah adalah cara terbaik untuk menyelesaikan konflik dalam rumah tangga. Musyawarah dilakukan dengan saling bertukar pikiran, pendapat, dan perasaan secara terbuka dan jujur. Melalui musyawarah, pasangan suami istri dapat menemukan solusi yang terbaik bagi kedua belah pihak.
  • Mediasi
    Jika musyawarah tidak berhasil, pasangan suami istri dapat meminta bantuan mediator. Mediator adalah pihak ketiga yang netral dan tidak memihak. Mediator akan membantu pasangan suami istri untuk berkomunikasi secara efektif dan menemukan solusi yang adil.
  • Taat pada Allah dan rasul-Nya
    Dalam menyelesaikan konflik, pasangan suami istri harus selalu berpedoman pada ajaran Allah SWT dan rasul-Nya. Ajaran tersebut dapat ditemukan dalam Alquran dan hadist. Dengan berpedoman pada ajaran tersebut, pasangan suami istri dapat mengambil keputusan yang bijak dan sesuai dengan syariat Islam.

Dengan menerapkan cara-cara penyelesaian konflik tersebut, pasangan suami istri dapat membangun rumah tangga yang harmonis, langgeng, dan bahagia.

Poligami

Poligami merupakan salah satu bentuk pernikahan yang diperbolehkan dalam Islam. Namun, poligami tidak boleh dilakukan sembarangan. Ada syarat dan ketentuan yang harus dipenuhi, serta keadilan yang harus ditegakkan agar poligami tidak menimbulkan dampak negatif.

  • Syarat dan ketentuan poligami

    Ayat Alquran tentang pernikahan menjelaskan bahwa poligami hanya diperbolehkan dalam kondisi tertentu, yaitu jika seorang laki-laki tidak dapat berlaku adil terhadap istrinya. Selain itu, poligami hanya diperbolehkan jika laki-laki tersebut mampu menafkahi dan memberikan tempat tinggal yang layak bagi istri-istrinya.

  • Keadilan dalam poligami

    Jika seorang laki-laki memutuskan untuk berpoligami, maka ia wajib bersikap adil kepada semua istrinya. Keadilan tersebut meliputi keadilan dalam hal materi, seperti nafkah dan tempat tinggal, serta keadilan dalam hal non-materi, seperti kasih sayang dan perhatian. Jika seorang laki-laki tidak dapat berlaku adil kepada semua istrinya, maka poligami tidak diperbolehkan.

  • Dampak poligami

    Poligami dapat memberikan dampak positif dan negatif bagi keluarga. Dampak positifnya antara lain memperluas tali silaturahmi dan menambah keturunan. Sementara itu, dampak negatifnya antara lain kecemburuan, perselisihan, dan kesulitan dalam mengelola keuangan.

  • Pandangan masyarakat

    Poligami masih menjadi topik yang kontroversial di masyarakat. Ada yang mendukung poligami dengan alasan tertentu, namun ada juga yang menolaknya karena dianggap tidak sesuai dengan nilai-nilai kemanusiaan.

Poligami merupakan salah satu bentuk pernikahan yang diperbolehkan dalam Islam, namun harus dilakukan dengan memenuhi syarat dan ketentuan yang berlaku. Selain itu, keadilan harus ditegakkan agar poligami tidak menimbulkan dampak negatif bagi keluarga dan masyarakat.

Talak

Talak merupakan salah satu bentuk pemutusan pernikahan dalam Islam. Talak dapat dilakukan oleh suami dengan mengucapkan kalimat tertentu, baik secara lisan maupun tulisan. Talak memiliki beberapa alasan, antara lain karena perselisihan, ketidakcocokan, atau karena alasan lain yang dibenarkan oleh syariat Islam.

Baca Juga  Panduan Lengkap Sholat Sunah Jumat: Keutamaan, Tata Cara, dan Tips

Tata cara talak diatur secara jelas dalam ayat Alquran dan hadist Nabi Muhammad SAW. Suami yang ingin menjatuhkan talak harus mengucapkan kalimat talak dengan jelas dan tegas di hadapan dua orang saksi. Setelah talak diucapkan, maka pernikahan tersebut putus dan istri berhak mendapatkan mut’ah dan nafkah iddah dari mantan suaminya.

Talak dapat memberikan dampak psikologis yang besar bagi istri dan anak-anak. Istri yang ditinggal talak mungkin merasa sedih, kecewa, dan kehilangan. Anak-anak juga dapat mengalami trauma karena perceraian orang tuanya. Oleh karena itu, talak hendaknya menjadi jalan terakhir dalam menyelesaikan masalah rumah tangga.

Ayat Alquran tentang pernikahan mengajarkan bahwa talak hanya boleh dilakukan dalam kondisi tertentu dan dengan tata cara yang benar. Hal ini bertujuan untuk melindungi hak-hak istri dan anak-anak, serta untuk menjaga keharmonisan keluarga. Jika talak terpaksa dilakukan, maka suami wajib memberikan nafkah iddah dan mut’ah kepada mantan istrinya, serta memberikan kasih sayang dan perhatian kepada anak-anaknya.

Memahami ayat Alquran tentang talak sangat penting bagi setiap muslim yang ingin membangun rumah tangga yang sakinah, mawaddah, dan warahmah. Dengan memahami ayat-ayat tersebut, pasangan suami istri dapat menghindari terjadinya talak dan menjaga keharmonisan rumah tangga mereka.

Waris

Ayat Alquran tentang pernikahan tidak hanya mengatur tentang tata cara pernikahan, hak dan kewajiban suami istri, serta adab-adab dalam berumah tangga. Lebih dari itu, ayat-ayat tersebut juga mengatur tentang pembagian harta warisan dan hak suami istri dalam waris.

Pembagian harta warisan dalam Islam didasarkan pada prinsip keadilan dan pemerataan. Setiap ahli waris berhak menerima bagiannya masing-masing sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan dalam Alquran dan hadist. Suami dan istri juga memiliki hak tertentu dalam waris, baik sebagai ahli waris maupun sebagai pihak yang berhak menerima harta warisan.

Sebagai contoh, dalam surat An-Nisa ayat 11 disebutkan bahwa suami berhak menerima setengah dari harta warisan istrinya jika istrinya tidak memiliki anak. Sedangkan jika istrinya memiliki anak, maka suami berhak menerima seperempat dari harta warisan istrinya. Sementara itu, istri berhak menerima seperempat dari harta warisan suaminya jika suaminya tidak memiliki anak. Sedangkan jika suaminya memiliki anak, maka istri berhak menerima seperdelapan dari harta warisan suaminya.

Pembagian harta warisan yang adil sangat penting untuk menjaga keharmonisan keluarga. Dengan memahami dan melaksanakan aturan waris sesuai dengan ayat Alquran dan hadist, diharapkan setiap ahli waris dapat menerima haknya dengan baik dan tidak menimbulkan perselisihan dalam keluarga.

Dengan demikian, ayat Alquran tentang pernikahan tidak hanya mengatur tentang pernikahan saja, tetapi juga mengatur tentang pembagian harta warisan dan hak suami istri dalam waris. Hal ini menunjukkan bahwa Islam adalah agama yang komprehensif dan mengatur seluruh aspek kehidupan manusia, termasuk dalam hal pernikahan dan waris.

Pernikahan beda agama

Dalam Islam, pernikahan beda agama dilarang karena bertentangan dengan ayat Alquran tentang pernikahan. Ayat Alquran tersebut antara lain:

  • QS. Al-Baqarah ayat 221
    “Dan janganlah kamu nikahi wanita-wanita musyrik, sebelum mereka beriman. Sungguh, wanita budak yang beriman lebih baik dari wanita musyrik, meskipun dia menarik hatimu. Dan janganlah kamu nikahkan orang-orang musyrik (dengan wanita-wanita muslimah), sebelum mereka beriman. Sungguh, budak yang beriman lebih baik dari orang musyrik, meskipun dia menarik hatimu. Mereka mengajak ke neraka, sedangkan Allah mengajak ke surga dan ampunan dengan izin-Nya. Dan Allah menerangkan ayat-ayat-Nya (ini) kepada manusia supaya mereka mengambil pelajaran.”
  • QS. Al-Mumtahanah ayat 10
    “Hai orang-orang yang beriman, apabila datang kepada kamu wanita-wanita yang berhijrah, maka hendaklah kamu uji mereka. Allah lebih mengetahui tentang keimanan mereka. Maka jika kamu telah mengetahui bahwa mereka (benar-benar) beriman, maka janganlah kamu kembalikan mereka kepada (suami-suami) orang-orang kafir. Mereka tidak halal bagi orang-orang kafir itu dan orang-orang kafir itu tidak halal bagi mereka.”

Ayat-ayat tersebut secara tegas melarang pernikahan antara seorang muslim dengan non-muslim. Larangan ini didasarkan pada beberapa alasan, antara lain:

  • Perbedaan aqidah
    Pernikahan beda agama dapat menyebabkan perbedaan aqidah antara suami dan istri. Hal ini dapat berdampak pada pengasuhan anak-anak, karena masing-masing pasangan ingin mengajarkan agamanya kepada anak-anaknya.
  • Konflik keluarga
    Pernikahan beda agama juga dapat menimbulkan konflik keluarga, baik dari pihak keluarga suami maupun istri. Keluarga mungkin tidak menyetujui pernikahan tersebut dan dapat memberikan tekanan kepada pasangan untuk bercerai.
  • Fitnah
    Pernikahan beda agama dapat menjadi fitnah bagi masyarakat, karena dapat menimbulkan prasangka dan perpecahan.

Oleh karena itu, umat Islam dilarang melakukan pernikahan beda agama. Jika seorang muslim nekat melakukan pernikahan beda agama, maka pernikahan tersebut tidak sah secara agama dan tidak memiliki akibat hukum.

Pertanyaan Umum tentang Ayat Alquran tentang Pernikahan

Berikut adalah beberapa pertanyaan umum seputar ayat Alquran tentang pernikahan:

Baca Juga  Doa Pernikahan: Permohonan Berkah, Perlindungan, dan Bimbingan Tuhan

Pertanyaan 1: Apakah pernikahan merupakan ibadah dalam Islam?
Tidak, pernyataan itu tidak seluruhnya benar. Pernikahan dalam Islam adalah sebuah ibadah, namun bukan satu-satunya tujuan pernikahan.

Pertanyaan 2: Kapan waktu yang tepat untuk menikah?
Tidak ada waktu yang pasti untuk menikah. Waktu yang tepat untuk menikah adalah ketika seseorang telah siap secara fisik, mental, dan finansial, serta telah menemukan pasangan yang tepat.

Pertanyaan 3: Bolehkah menikah dengan sepupu?
Ya, pernikahan dengan sepupu diperbolehkan dalam Islam, namun harus memperhatikan faktor kesehatan dan genetika.

Pertanyaan 4: Apakah poligami diperbolehkan dalam Islam?
Ya, poligami diperbolehkan dalam Islam dengan syarat-syarat tertentu, seperti mampu berlaku adil terhadap semua istri.

Pertanyaan 5: Apakah talak hanya bisa dilakukan oleh suami?
Tidak, talak tidak hanya bisa dilakukan oleh suami. Istri juga bisa mengajukan talak melalui pengadilan agama.

Pertanyaan 6: Bolehkah menikahi wanita ahli kitab?
Ya, laki-laki muslim diperbolehkan menikahi wanita ahli kitab (Yahudi atau Nasrani).

Memahami ayat Alquran tentang pernikahan sangat penting bagi setiap muslim yang ingin membangun rumah tangga yang sakinah, mawaddah, dan warahmah. Dengan memahami ayat-ayat tersebut, pasangan suami istri dapat menjalankan pernikahan sesuai dengan ajaran Islam dan mendapatkan keberkahan dari Allah SWT.

Baca juga:
Panduan Lengkap Pernikahan dalam Islam
Tips Membangun Rumah Tangga yang Harmonis

Tips Membangun Rumah Tangga Harmonis Berdasarkan Ayat Alquran tentang Pernikahan

Membangun rumah tangga yang harmonis merupakan dambaan setiap pasangan suami istri. Dalam Islam, terdapat banyak ayat Alquran yang membahas tentang pernikahan dan memberikan panduan untuk membangun rumah tangga yang sakinah, mawaddah, dan warahmah. Berikut adalah beberapa tips yang dapat diterapkan dalam kehidupan rumah tangga berdasarkan ayat Alquran tentang pernikahan:

Tip 1: Saling Menghormati

Ayat Alquran mengajarkan bahwa suami dan istri harus saling menghormati (QS. Al-Hujurat: 13). Saling menghormati berarti menghargai pendapat, perasaan, dan kebutuhan masing-masing. Dengan saling menghormati, pasangan suami istri dapat menciptakan suasana rumah tangga yang nyaman dan damai.

Tip 2: Saling Berkomunikasi

Komunikasi yang baik sangat penting dalam rumah tangga. Pasangan suami istri harus dapat berkomunikasi secara terbuka dan jujur tentang perasaan, pikiran, dan harapan mereka. Komunikasi yang baik dapat membantu pasangan suami istri untuk memahami satu sama lain, menyelesaikan masalah bersama, dan memperkuat ikatan pernikahan mereka.

Tip 3: Saling Memaafkan

Dalam kehidupan rumah tangga, pasti akan ada saat-saat di mana pasangan suami istri melakukan kesalahan. Ayat Alquran mengajarkan bahwa pasangan suami istri harus saling memaafkan (QS. Al-Baqarah: 237). Saling memaafkan dapat membantu pasangan suami istri untuk melupakan kesalahan masa lalu dan membangun masa depan yang lebih baik bersama.

Tip 4: Saling Bersyukur

Bersyukur atas nikmat yang telah diberikan Allah SWT merupakan salah satu kunci kebahagiaan dalam rumah tangga. Pasangan suami istri harus saling bersyukur atas kehadiran satu sama lain dan atas segala hal baik yang mereka miliki dalam hidup. Bersyukur dapat membantu pasangan suami istri untuk menghargai satu sama lain dan meningkatkan rasa cinta dan kasih sayang dalam rumah tangga.

Tip 5: Menjaga Keintiman

Keintiman fisik dan emosional sangat penting dalam rumah tangga. Pasangan suami istri harus menjaga keintiman mereka melalui sentuhan, pelukan, dan keintiman seksual. Keintiman dapat membantu pasangan suami istri untuk terhubung satu sama lain secara lebih dalam dan memperkuat ikatan pernikahan mereka.

Dengan menerapkan tips-tips di atas, pasangan suami istri dapat membangun rumah tangga yang harmonis dan bahagia berdasarkan ayat Alquran tentang pernikahan. Rumah tangga yang harmonis merupakan pondasi bagi keluarga yang kuat dan sejahtera, yang pada akhirnya akan membawa manfaat bagi masyarakat dan negara.

Kesimpulan

Ayat-ayat Alquran tentang pernikahan merupakan pedoman penting bagi umat Islam dalam membangun rumah tangga yang sakinah, mawaddah, dan warahmah. Ayat-ayat tersebut mengatur berbagai aspek pernikahan, mulai dari tata cara pernikahan, hak dan kewajiban suami istri, hingga adab-adab dalam berumah tangga.

Dengan memahami dan mengamalkan ayat-ayat Alquran tentang pernikahan, diharapkan setiap pasangan suami istri dapat membangun rumah tangga yang harmonis, langgeng, dan bahagia. Rumah tangga yang dibangun di atas landasan agama akan memberikan ketenangan, kebahagiaan, dan keberkahan bagi kedua belah pihak. Selain itu, rumah tangga yang harmonis juga menjadi fondasi bagi keluarga yang kuat dan sejahtera, yang pada akhirnya akan membawa manfaat bagi masyarakat dan negara.

Youtube Video: