Apa itu Eksistensialisme: Pengertian, Sejarah, Tokoh, dan Filsafat

Posted on

Biotifor.or.idApa itu Eksistensialisme. Dalam bidang filsafat, ada satu gerakan yang menonjol karena eksplorasinya yang mendalam terhadap eksistensi dan individualitas manusia – Eksistensialisme. Aliran pemikiran filosofis ini menggali inti dari apa artinya menjadi manusia, mempertanyakan keberadaan, kebebasan, dan esensi kehidupan itu sendiri.

Dalam artikel ini, kita akan memulai perjalanan untuk memahami Eksistensialisme secara komprehensif, menelusuri definisinya, konteks sejarah, tokoh-tokoh berpengaruh, dan prinsip filosofis yang mendasarinya.

Pengantar Apa itu Eksistensialisme?

Eksistensialisme, sering dieja sebagai Eksistensialisme dalam bahasa Inggris, adalah sebuah gerakan filosofis yang muncul pada abad ke-19 dan ke-20, terutama di Eropa. Aliran pemikiran ini berkisar pada eksplorasi keberadaan manusia dan kebebasan memilih individu di dunia yang tampaknya acuh tak acuh dan tidak masuk akal.

Latar Belakang Sejarah

Akar Eksistensialisme dapat ditelusuri kembali ke karya filsuf Denmark Søren Kierkegaard pada abad ke-19. Tulisan Kierkegaard meletakkan dasar bagi eksplorasi subjektivitas individu dan peran pilihan pribadi dalam mendefinisikan keberadaan seseorang.

Tokoh Penting Eksistensialisme

Berikut bebarapa tokoh penting Eksistensialisme

1. Jean-Paul Sartre

Salah satu tokoh Eksistensialisme yang paling menonjol adalah filsuf Perancis Jean-Paul Sartre. Ia terkenal dengan konsepnya tentang “Eksistensi Mendahului Esensi”, yang menyatakan bahwa individu dilahirkan tanpa tujuan yang telah ditentukan dan harus menciptakan makna hidupnya sendiri melalui pilihan dan tindakannya.

2. Søren Kierkegaard

Seperti disebutkan sebelumnya, tulisan-tulisan filosofis Kierkegaard banyak mempengaruhi perkembangan Eksistensialisme. Dia menekankan pentingnya pilihan dan keaslian individu dalam menjalani kehidupan yang bermakna.

3. Albert Camus

Albert Camus, seorang filsuf Aljazair-Prancis, berkontribusi pada Eksistensialisme dengan eksplorasinya terhadap “Absurd.” Ia berpendapat bahwa hidup pada dasarnya tidak rasional dan tidak bermakna, namun setiap individu harus menghadapi absurditas ini dan menemukan tujuan mereka sendiri.

Baca Juga  Bahaya Buah Mengkudu, Resiko dan Manfaatnya

Konsep Inti Eksistensialisme

Berikut Konsep Inti Eksostensisme, antara lain sebagai berikut:

1. Eksistensi Mendahului Esensi

Konsep mendasar yang diperkenalkan oleh Jean-Paul Sartre ini menyatakan bahwa manusia tidak dilahirkan dengan esensi atau tujuan yang telah ditentukan sebelumnya. Sebaliknya, mereka ada terlebih dahulu dan menentukan esensi mereka melalui pilihan dan tindakan mereka.

2. Kebebasan dan Tanggung Jawab

Eksistensialisme sangat menekankan kebebasan manusia. Namun, kebebasan ini disertai dengan tanggung jawab untuk membuat pilihan otentik yang sejalan dengan nilai dan keyakinan seseorang.

3. Kecemasan dan Absurditas

Eksistensialisme mengakui kegelisahan dan ketakutan eksistensial yang bisa muncul ketika individu bergulat dengan absurditas hidup dan beban kebebasan mereka sendiri.

Keaslian

Hidup secara otentik adalah prinsip inti Eksistensialisme. Hal ini melibatkan pengambilan pilihan yang sesuai dengan nilai-nilai dan keyakinan seseorang, bukannya menyesuaikan diri dengan ekspektasi masyarakat.

Eksistensialisme Sastra dan Seni

Eksistensialisme mempunyai dampak besar pada sastra, teater, dan seni. Karya penulis seperti Franz Kafka dan drama seperti “Waiting for Godot” karya Samuel Beckett mengeksplorasi tema keterasingan, absurditas, dan pencarian makna.

Baca Juga | Apa itu Stoikisme? Konsep Dasar, Praktik sehari-hari & Dampaknya

Kritik dan Kontroversi

Meskipun Eksistensialisme mendapat banyak perhatian, namun juga mendapat kritik. Ada yang berpendapat bahwa hal ini dapat mengarah pada nihilisme atau rasa putus asa, sementara ada pula yang mempertanyakan sejauh mana individu dapat benar-benar bebas dalam masyarakat yang kompleks.

Relevansi Eksistensialisme Modern

Eksistensialisme tetap relevan di dunia modern, di mana individu bergulat dengan pertanyaan tentang identitas, tujuan, dan makna hidup. Ini memberikan kerangka untuk introspeksi dan penemuan diri.

Pengaruh Eksistensialisme Terhadap Psikologi

Selain dampaknya terhadap filsafat dan seni, Eksistensialisme juga meninggalkan pengaruhnya pada psikologi. Psikologi eksistensial, salah satu cabang psikologi yang dipengaruhi oleh Eksistensialisme, berfokus pada pengalaman batin dan perjuangan individu saat mereka bergulat dengan makna hidup dan pilihan yang mereka buat.

Baca Juga  Cara Mengeluarkan Duri di Tangan Tips dan Trik untuk Masalah Ini

Psikolog eksistensial seperti Viktor Frankl telah mengeksplorasi bagaimana individu menemukan tujuan dan makna, bahkan dalam situasi yang paling menantang sekalipun. Karya Frankl tentang logoterapi menekankan pentingnya mengidentifikasi tujuan hidup seseorang sebagai cara untuk mengatasi kesulitan dan penderitaan.

Eksistensialisme dalam Budaya Populer

Tema eksistensialisme tentang keaslian, kebebasan, dan pencarian makna telah meresap dalam budaya populer. Tidak jarang kita menemukan referensi Eksistensialisme dalam film, acara televisi, dan musik.

Misalnya, film seperti “The Matrix” menimbulkan pertanyaan tentang hakikat realitas dan pilihan individu, serta mengusung tema Eksistensialis. Lirik musik sering kali mendalami pertanyaan-pertanyaan eksistensial, merenungkan tujuan hidup dan kondisi manusia.

Eksistensialisme dan Etika

Pertimbangan etis merupakan bagian integral dari Eksistensialisme. Meskipun filosofi ini menekankan kebebasan individu, filosofi ini juga menyoroti tanggung jawab moral yang menyertainya. Etika eksistensialis mendorong individu untuk bertindak dengan cara yang otentik dan selaras dengan nilai-nilai mereka, bahkan ketika menghadapi tekanan masyarakat.

Eksistensialisme dalam Pendidikan

Fokus eksistensialisme pada individualitas dan otentisitas berimplikasi pada pendidikan. Beberapa pendidik memasukkan prinsip-prinsip Eksistensialis ke dalam metode pengajaran mereka, menekankan pemikiran kritis, penemuan diri, dan pertumbuhan pribadi. Pendekatan ini mendorong siswa untuk bertanya, mengeksplorasi, dan mengambil pilihan yang mencerminkan jati dirinya.

Tantangan Eksistensialisme

Meskipun Eksistensialisme menawarkan wawasan berharga mengenai pengalaman manusia, hal ini bukannya tanpa kritik. Beberapa orang berpendapat bahwa hal ini bisa jadi terlalu individualistis dan mengabaikan pentingnya komunitas dan ikatan sosial. Yang lain mempertanyakan apakah filsafat dapat memberikan panduan praktis untuk menavigasi kompleksitas kehidupan modern.

Eksistensialisme di Era Digital

Di era digital, dimana teknologi semakin menghubungkan kita, Eksistensialisme tetap relevan. Individu masih bergulat dengan pertanyaan tentang identitas, keaslian, dan pencarian makna di dunia yang penuh dengan gangguan dan kebisingan. Eksistensialisme mendorong kita untuk berhenti sejenak, merenung, dan mengambil pilihan secara sadar dalam kehidupan online dan offline.

Baca Juga  Penyebab Amandel Pengertian Amandel dan Masalah Kesehatan

Kesimpulan

Kesimpulannya, Eksistensialisme adalah gerakan filosofis yang terus menginspirasi introspeksi, kreativitas, dan eksplorasi mendalam terhadap kondisi manusia. Pengaruhnya melampaui filsafat hingga ke psikologi, etika, pendidikan, dan budaya populer. Saat kita menavigasi kompleksitas dunia modern, wawasan Eksistensialisme berfungsi sebagai pengingat untuk merangkul individualitas kita, membuat pilihan otentik, dan mencari makna dalam hidup kita.

Apa itu Eksistensialisme? Dengan demikian, Eksistensialisme adalah gerakan filosofis yang mengajak kita untuk menghadapi pertanyaan mendasar tentang keberadaan manusia. Ini menekankan kebebasan individu, tanggung jawab, dan pencarian makna otentik dalam dunia yang tampaknya kacau.