Mengenal Al-Qur'an: Pedoman Hidup dan Sumber Hukum Islam

Posted on

Mengenal Al-Qur'an: Pedoman Hidup dan Sumber Hukum Islam

Al-Qur’an adalah kitab suci umat Islam yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad SAW melalui Malaikat Jibril. Al-Qur’an berisi firman-firman Allah SWT yang menjadi pedoman hidup bagi umat Islam.

Al-Qur’an memiliki banyak keistimewaan, di antaranya:

  • Sebagai mukjizat terbesar Nabi Muhammad SAW
  • Memuat ajaran-ajaran pokok Islam
  • Menjadi sumber hukum Islam
  • Mengandung nilai-nilai universal yang dapat diamalkan oleh seluruh umat manusia

Al-Qur’an diturunkan secara bertahap selama 23 tahun, dimulai pada malam Nuzulul Qur’an hingga wafatnya Nabi Muhammad SAW. Al-Qur’an terdiri dari 114 surat yang terbagi menjadi 30 juz dan 6.236 ayat.

Al-Qur’an memiliki peran yang sangat penting dalam kehidupan umat Islam. Al-Qur’an menjadi pedoman hidup, sumber hukum, dan petunjuk bagi umat Islam dalam menjalankan ibadah dan kehidupan sehari-hari. Selain itu, Al-Qur’an juga menjadi sumber ilmu pengetahuan dan kebudayaan bagi umat Islam.

apa itu al quran

Al-Qur’an adalah kitab suci umat Islam yang menjadi pedoman hidup dan sumber hukum. Al-Qur’an memiliki banyak aspek penting, di antaranya:

  • Wahyu Allah SWT
  • Mukjizat Nabi Muhammad SAW
  • Pedoman hidup umat Islam
  • Sumber hukum Islam
  • Nilai-nilai universal
  • Diturunkan secara bertahap
  • Terdiri dari 114 surat
  • Sumber ilmu pengetahuan
  • Sumber kebudayaan Islam

Semua aspek tersebut saling terkait dan menjadikan Al-Qur’an sebagai kitab suci yang sangat penting bagi umat Islam. Al-Qur’an bukan hanya sekedar pedoman hidup, tetapi juga sumber hukum, ilmu pengetahuan, dan kebudayaan. Al-Qur’an juga menjadi bukti kenabian Muhammad SAW dan mukjizat terbesar yang diberikan kepadanya.

Wahyu Allah SWT

Wahyu Allah SWT merupakan firman-firman Allah SWT yang disampaikan kepada para nabi dan rasul-Nya. Al-Qur’an adalah salah satu bentuk wahyu Allah SWT yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW.

  • Al-Qur’an sebagai Wahyu Tertulis
    Al-Qur’an merupakan bentuk wahyu tertulis yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad SAW melalui Malaikat Jibril. Al-Qur’an berisi firman-firman Allah SWT yang menjadi pedoman hidup bagi umat Islam.
  • Al-Qur’an sebagai Mukjizat Nabi Muhammad SAW
    Al-Qur’an adalah mukjizat terbesar yang diberikan kepada Nabi Muhammad SAW. Al-Qur’an memiliki keindahan bahasa dan kandungan ilmu pengetahuan yang luar biasa, sehingga tidak ada seorang pun yang dapat menandinginya.
  • Al-Qur’an sebagai Pedoman Hidup Umat Islam
    Al-Qur’an berisi ajaran-ajaran pokok Islam, seperti aqidah, ibadah, muamalah, dan akhlak. Al-Qur’an menjadi pedoman hidup bagi umat Islam dalam menjalankan kehidupan sehari-hari.
  • Al-Qur’an sebagai Sumber Hukum Islam
    Al-Qur’an merupakan sumber hukum Islam yang pertama dan utama. Al-Qur’an berisi prinsip-prinsip dasar hukum Islam yang kemudian dikembangkan melalui sunnah Nabi Muhammad SAW dan ijtihad para ulama.

Keempat aspek tersebut menunjukkan bahwa Wahyu Allah SWT memiliki peran yang sangat penting dalam Al-Qur’an. Al-Qur’an merupakan bentuk wahyu tertulis, mukjizat Nabi Muhammad SAW, pedoman hidup umat Islam, dan sumber hukum Islam. Oleh karena itu, memahami Wahyu Allah SWT merupakan kunci untuk memahami Al-Qur’an dan ajaran-ajaran Islam.

Mukjizat Nabi Muhammad SAW

Al-Qur’an adalah mukjizat terbesar yang diberikan kepada Nabi Muhammad SAW. Mukjizat ini menjadi bukti kenabian beliau dan kebenaran ajaran Islam. Berikut adalah beberapa aspek Mukjizat Nabi Muhammad SAW dalam kaitannya dengan Al-Qur’an:

  • Keindahan Bahasa
    Al-Qur’an memiliki keindahan bahasa yang luar biasa. Susunan kata-katanya sangat indah dan harmonis, sehingga mudah dipahami dan diingat. Keindahan bahasa Al-Qur’an menjadi salah satu bukti bahwa Al-Qur’an adalah wahyu dari Allah SWT.
  • Kandungan Ilmu Pengetahuan
    Al-Qur’an juga mengandung banyak ilmu pengetahuan, baik yang sudah diketahui pada masa Nabi Muhammad SAW maupun yang baru ditemukan pada masa modern. Kandungan ilmu pengetahuan dalam Al-Qur’an menunjukkan bahwa Al-Qur’an adalah wahyu dari Allah SWT yang mengetahui segala sesuatu.
  • Tidak Ada yang Dapat Menandinginya
    Sepanjang sejarah, banyak orang yang mencoba menandingi Al-Qur’an, tetapi tidak ada seorang pun yang berhasil. Hal ini menunjukkan bahwa Al-Qur’an adalah mukjizat yang luar biasa dan tidak dapat ditiru oleh manusia.

Ketiga aspek tersebut menunjukkan bahwa Mukjizat Nabi Muhammad SAW dalam bentuk Al-Qur’an memiliki peran yang sangat penting dalam membuktikan kebenaran Islam. Al-Qur’an adalah kitab suci yang luar biasa dan tidak dapat ditandingi, sehingga menjadi bukti yang nyata bahwa Muhammad SAW adalah nabi dan rasul Allah SWT.

Pedoman Hidup Umat Islam

Al-Qur’an adalah pedoman hidup bagi umat Islam. Al-Qur’an berisi ajaran-ajaran pokok Islam, seperti aqidah, ibadah, muamalah, dan akhlak. Ajaran-ajaran tersebut menjadi dasar bagi umat Islam dalam menjalankan kehidupan sehari-hari.

Baca Juga  Ketahui Profil Singkat 5 Rasul Ulul Azmi, Sosok Penuh Keteladanan

  • Aqidah

    Aqidah adalah keyakinan dasar dalam Islam. Al-Qur’an mengajarkan tentang keesaan Allah SWT, kenabian Muhammad SAW, dan hari akhir. Keyakinan-keyakinan ini menjadi dasar bagi umat Islam dalam menjalankan ibadah dan kehidupan sehari-hari.

  • Ibadah

    Ibadah adalah segala bentuk pengabdian kepada Allah SWT. Al-Qur’an mengajarkan tentang berbagai macam ibadah, seperti shalat, puasa, zakat, dan haji. Ibadah-ibadah ini menjadi sarana bagi umat Islam untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT.

  • Muamalah

    Muamalah adalah hubungan antar manusia dalam kehidupan bermasyarakat. Al-Qur’an mengajarkan tentang prinsip-prinsip muamalah yang adil dan berakhlak. Prinsip-prinsip ini menjadi dasar bagi umat Islam dalam berinteraksi dengan sesama manusia.

  • Akhlak

    Akhlak adalah perilaku atau karakter manusia. Al-Qur’an mengajarkan tentang akhlak yang mulia, seperti kejujuran, amanah, dan kasih sayang. Akhlak yang mulia menjadi cerminan dari keimanan seorang Muslim.

Keempat aspek tersebut menunjukkan bahwa Al-Qur’an sebagai pedoman hidup umat Islam memiliki peran yang sangat penting. Al-Qur’an mengajarkan tentang keyakinan, ibadah, muamalah, dan akhlak yang menjadi dasar bagi umat Islam dalam menjalankan kehidupan sehari-hari.

Sumber hukum Islam

Al-Qur’an merupakan sumber hukum Islam yang pertama dan utama. Di dalamnya terkandung prinsip-prinsip dasar hukum Islam yang kemudian dikembangkan melalui sunnah Nabi Muhammad SAW dan ijtihad para ulama.

Prinsip-prinsip dasar hukum Islam tersebut meliputi:

  • Keadilan
  • Maslahah (kemaslahatan)
  • Persamaan
  • Kebebasan
  • Tanggung jawab

Prinsip-prinsip tersebut menjadi dasar bagi pengembangan hukum Islam dalam berbagai bidang, seperti ibadah, muamalah, pidana, dan keluarga. Hukum Islam yang dikembangkan berdasarkan prinsip-prinsip tersebut bertujuan untuk mengatur kehidupan umat Islam agar sesuai dengan ajaran Islam dan membawa kemaslahatan bagi seluruh anggota masyarakat.

Sebagai contoh, dalam bidang ibadah, hukum Islam mengatur tata cara shalat, puasa, zakat, dan haji. Tujuan dari pengaturan ini adalah untuk memastikan bahwa ibadah tersebut dilaksanakan dengan benar dan sesuai dengan tuntunan syariat. Dalam bidang muamalah, hukum Islam mengatur tentang jual beli, sewa menyewa, dan utang piutang. Tujuan dari pengaturan ini adalah untuk menciptakan transaksi yang adil dan saling menguntungkan bagi kedua belah pihak.

Dengan demikian, “Sumber hukum Islam” merupakan salah satu aspek penting dari “apa itu al quran”. Al-Qur’an sebagai sumber hukum Islam memberikan landasan bagi pengembangan hukum Islam yang adil, maslahah, dan sesuai dengan ajaran Islam.

Nilai-nilai universal

Al-Qur’an mengandung nilai-nilai universal yang dapat diamalkan oleh seluruh umat manusia, regardless of agama atau latar belakang budaya. Nilai-nilai tersebut meliputi:

  • Keadilan
  • Kejujuran
  • Integritas
  • Belas kasih
  • Pengampunan

Nilai-nilai ini merupakan landasan bagi kehidupan bermasyarakat yang harmonis dan damai.

Sebagai contoh, nilai keadilan mengajarkan kita untuk memperlakukan orang lain dengan adil dan tidak memihak. Nilai kejujuran mengajarkan kita untuk selalu berkata benar dan tidak berbohong. Nilai integritas mengajarkan kita untuk selalu memegang teguh prinsip dan tidak korupsi. Nilai belas kasih mengajarkan kita untuk peduli terhadap sesama dan membantu mereka yang membutuhkan. Nilai pengampunan mengajarkan kita untuk memaafkan kesalahan orang lain dan tidak menyimpan dendam.

Nilai-nilai universal dalam Al-Qur’an sangat penting karena memberikan pedoman moral bagi umat manusia. Nilai-nilai ini membantu kita untuk membedakan antara benar dan salah, serta menunjukkan jalan menuju kehidupan yang baik dan bermakna. Dengan mengamalkan nilai-nilai universal dalam Al-Qur’an, kita dapat menciptakan dunia yang lebih adil, damai, dan harmonis.

Diturunkan secara bertahap

Al-Qur’an diturunkan secara bertahap selama 23 tahun, dimulai pada malam Nuzulul Qur’an hingga wafatnya Nabi Muhammad SAW. Proses penurunan yang bertahap ini memiliki hikmah dan manfaat yang besar, di antaranya:

  • Memudahkan pemahaman dan penghafalan
    Proses penurunan yang bertahap memungkinkan umat Islam untuk memahami dan menghafal Al-Qur’an secara bertahap pula. Hal ini memudahkan mereka untuk mengamalkan ajaran-ajaran Al-Qur’an dalam kehidupan sehari-hari.
  • Menyesuaikan dengan kondisi masyarakat
    Proses penurunan yang bertahap juga memungkinkan Al-Qur’an untuk menyesuaikan dengan kondisi masyarakat yang terus berubah. Ayat-ayat Al-Qur’an yang diturunkan pada masa awal Islam umumnya berisi ajaran-ajaran dasar, sementara ayat-ayat yang diturunkan pada masa selanjutnya berisi ajaran-ajaran yang lebih kompleks dan mendalam.
  • Menjaga kemurnian Al-Qur’an
    Proses penurunan yang bertahap juga membantu menjaga kemurnian Al-Qur’an. Setiap ayat yang diturunkan langsung dihafal oleh Nabi Muhammad SAW dan para sahabatnya. Hal ini meminimalisir kemungkinan terjadinya kesalahan atau perubahan dalam teks Al-Qur’an.

Dengan demikian, “Diturunkan secara bertahap” merupakan salah satu aspek penting dari “apa itu al quran”. Proses penurunan yang bertahap memiliki hikmah dan manfaat yang besar, sehingga memudahkan umat Islam untuk memahami, menghafal, dan mengamalkan ajaran-ajaran Al-Qur’an dalam kehidupan sehari-hari.

Baca Juga  Pahami Contoh Sudut Tumpul dalam Kehidupan Sehari-hari

Terdiri dari 114 surat

Al-Qur’an terdiri dari 114 surat yang terbagi menjadi 30 juz dan 6.236 ayat. Setiap surat memiliki tema dan tujuan tersendiri, yang saling melengkapi dan membentuk kesatuan yang utuh.

Pembagian Al-Qur’an ke dalam 114 surat memiliki beberapa hikmah dan manfaat, di antaranya:

  • Memudahkan penghafalan dan pembacaan
    Pembagian Al-Qur’an ke dalam surat-surat yang lebih pendek memudahkan umat Islam untuk menghafal dan membacanya. Setiap surat memiliki panjang yang berbeda-beda, sehingga dapat disesuaikan dengan kemampuan dan waktu yang tersedia.
  • Memudahkan pemahaman
    Pembagian Al-Qur’an ke dalam surat-surat juga memudahkan pemahaman maknanya. Setiap surat biasanya membahas satu tema atau topik tertentu, sehingga memudahkan pembaca untuk memahami pesan dan ajaran yang terkandung di dalamnya.
  • Memudahkan pengelompokan ayat-ayat
    Pembagian Al-Qur’an ke dalam surat-surat juga memudahkan pengelompokan ayat-ayat yang terkait dengan tema atau topik tertentu. Hal ini memudahkan para ulama dan penafsir untuk menyusun tafsir dan menjelaskan makna Al-Qur’an secara sistematis.

Dengan demikian, pembagian Al-Qur’an ke dalam 114 surat merupakan salah satu aspek penting dari “apa itu al quran”. Pembagian ini memiliki hikmah dan manfaat yang besar, sehingga memudahkan umat Islam untuk memahami, menghafal, dan mengamalkan ajaran-ajaran Al-Qur’an dalam kehidupan sehari-hari.

Sumber ilmu pengetahuan

Al-Qur’an merupakan sumber ilmu pengetahuan yang luas dan komprehensif. Di dalamnya terkandung berbagai macam ilmu pengetahuan, baik yang bersifat umum maupun khusus. Ilmu pengetahuan yang terdapat dalam Al-Qur’an meliputi berbagai bidang, seperti:

  • Ilmu tentang Allah SWT

    Al-Qur’an mengajarkan tentang keberadaan, sifat-sifat, dan asmaul husna Allah SWT. Ilmu tentang Allah SWT ini menjadi dasar bagi umat Islam dalam memahami dan mengimani Tuhannya.

  • Ilmu tentang alam semesta

    Al-Qur’an juga mengajarkan tentang penciptaan alam semesta, termasuk bumi, langit, matahari, bulan, dan bintang-bintang. Ilmu tentang alam semesta ini memberikan wawasan bagi umat Islam tentang keagungan dan kebesaran Allah SWT.

  • Ilmu tentang manusia

    Al-Qur’an mengajarkan tentang asal-usul, hakikat, dan tujuan penciptaan manusia. Ilmu tentang manusia ini memberikan pemahaman bagi umat Islam tentang jati diri dan perannya di dunia.

  • Ilmu tentang sejarah

    Al-Qur’an juga memuat kisah-kisah tentang para nabi dan rasul, serta peristiwa-peristiwa penting dalam sejarah umat manusia. Ilmu tentang sejarah ini memberikan pelajaran bagi umat Islam tentang perjalanan hidup dan perjuangan para nabi dan rasul, serta hikmah yang dapat diambil dari peristiwa-peristiwa sejarah.

Dengan demikian, “Sumber ilmu pengetahuan” merupakan salah satu aspek penting dari “apa itu al quran”. Al-Qur’an sebagai sumber ilmu pengetahuan memberikan landasan bagi umat Islam untuk memahami berbagai aspek kehidupan, baik yang bersifat spiritual, intelektual, maupun sosial. Ilmu pengetahuan yang terkandung dalam Al-Qur’an dapat menjadi pedoman bagi umat Islam dalam menjalani kehidupan sehari-hari dan mencapai kebahagiaan di dunia dan akhirat.

Sumber kebudayaan Islam

Al-Qur’an merupakan sumber kebudayaan Islam yang sangat penting. Ajaran-ajaran yang terdapat di dalamnya telah membentuk nilai-nilai, tradisi, dan praktik budaya masyarakat Islam selama berabad-abad.

  • Nilai-nilai moral dan etika

    Al-Qur’an mengajarkan nilai-nilai moral dan etika yang luhur, seperti kejujuran, keadilan, kasih sayang, dan kesabaran. Nilai-nilai ini telah menjadi landasan bagi pembentukan karakter dan perilaku masyarakat Islam.

  • Tradisi dan adat istiadat

    Banyak tradisi dan adat istiadat masyarakat Islam yang bersumber dari ajaran Al-Qur’an. Misalnya, tradisi menutup aurat, shalat lima waktu, dan berpuasa di bulan Ramadan.

  • Seni dan budaya

    Al-Qur’an juga menjadi sumber inspirasi bagi perkembangan seni dan budaya Islam. Kaligrafi, arsitektur, dan musik Islam banyak terpengaruh oleh ajaran-ajaran Al-Qur’an.

  • Sistem sosial dan politik

    Ajaran Al-Qur’an juga berpengaruh pada pembentukan sistem sosial dan politik masyarakat Islam. Prinsip-prinsip musyawarah, keadilan, dan kesejahteraan sosial yang terdapat dalam Al-Qur’an telah menjadi dasar bagi sistem pemerintahan dan masyarakat Islam.

Dengan demikian, “Sumber kebudayaan Islam” merupakan salah satu aspek penting dari “apa itu al quran”. Al-Qur’an sebagai sumber kebudayaan Islam telah membentuk nilai-nilai, tradisi, dan praktik budaya masyarakat Islam selama berabad-abad. Ajaran-ajaran Al-Qur’an terus menjadi sumber inspirasi dan pedoman bagi umat Islam dalam menjalani kehidupan sehari-hari.

Baca Juga  Temukan Manfaat Buah Zaitun dalam Al-Qur'an, Jarang Diketahui!

Tanya Jawab Seputar “Apa Itu Al-Qur’an”

Berikut adalah beberapa pertanyaan dan jawaban umum seputar “Apa Itu Al-Qur’an”:

Pertanyaan 1: Apa itu Al-Qur’an?

Jawaban: Al-Qur’an adalah kitab suci umat Islam yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad SAW melalui Malaikat Jibril. Al-Qur’an berisi firman-firman Allah SWT yang menjadi pedoman hidup bagi umat Islam.

Pertanyaan 2: Apa keistimewaan Al-Qur’an?

Jawaban: Al-Qur’an memiliki banyak keistimewaan, di antaranya:

  • Sebagai mukjizat terbesar Nabi Muhammad SAW
  • Memuat ajaran-ajaran pokok Islam
  • Menjadi sumber hukum Islam
  • Mengandung nilai-nilai universal yang dapat diamalkan oleh seluruh umat manusia

Pertanyaan 3: Bagaimana proses penurunan Al-Qur’an?

Jawaban: Al-Qur’an diturunkan secara bertahap selama 23 tahun, dimulai pada malam Nuzulul Qur’an hingga wafatnya Nabi Muhammad SAW.

Pertanyaan 4: Berapa jumlah surat dan ayat dalam Al-Qur’an?

Jawaban: Al-Qur’an terdiri dari 114 surat yang terbagi menjadi 30 juz dan 6.236 ayat.

Pertanyaan 5: Apa peran Al-Qur’an dalam kehidupan umat Islam?

Jawaban: Al-Qur’an memiliki peran yang sangat penting dalam kehidupan umat Islam. Al-Qur’an menjadi pedoman hidup, sumber hukum, dan petunjuk bagi umat Islam dalam menjalankan ibadah dan kehidupan sehari-hari.

Pertanyaan 6: Selain sebagai pedoman hidup, apa saja manfaat mempelajari Al-Qur’an?

Jawaban: Mempelajari Al-Qur’an memiliki banyak manfaat, di antaranya:

  • Meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT
  • Memberikan ketenangan hati dan jiwa
  • Menjadi sumber ilmu pengetahuan dan kebudayaan Islam
  • Memperoleh pahala dan syafaat di akhirat

Demikianlah beberapa tanya jawab seputar “Apa Itu Al-Qur’an”. Semoga bermanfaat.

Artikel Terkait:

  • Pengertian Al-Qur’an
  • Keistimewaan Al-Qur’an
  • Fungsi dan Peran Al-Qur’an

Tips Memahami Al-Qur’an

Al-Qur’an adalah kitab suci umat Islam yang berisi firman-firman Allah SWT. Memahami Al-Qur’an dengan baik merupakan kewajiban bagi setiap Muslim. Berikut adalah beberapa tips untuk memahami Al-Qur’an:

Tip 1: Pelajari Bahasa Arab

Bahasa Arab adalah bahasa Al-Qur’an. Memahami bahasa Arab akan memudahkan Anda untuk memahami makna Al-Qur’an secara langsung. Anda dapat mempelajari bahasa Arab melalui kursus, buku, atau aplikasi.

Tip 2: Baca Al-Qur’an Secara Teratur

Membaca Al-Qur’an secara teratur akan membantu Anda terbiasa dengan bahasanya dan memahami maknanya. Bacalah Al-Qur’an setiap hari, meskipun hanya beberapa ayat.

Tip 3: Tafsirkan Al-Qur’an dengan Referensi yang Benar

Terdapat banyak tafsir Al-Qur’an yang tersedia. Pilih tafsir yang ditulis oleh ulama yang kredibel dan sesuai dengan pemahaman Ahlus Sunnah wal Jama’ah. Baca tafsir Al-Qur’an untuk membantu Anda memahami makna ayat-ayat Al-Qur’an.

Tip 4: Diskusikan Al-Qur’an dengan Orang Lain

Berdiskusi tentang Al-Qur’an dengan orang lain dapat membantu Anda memahami Al-Qur’an lebih dalam. Anda dapat berdiskusi dengan teman, keluarga, atau guru agama.

Tip 5: Amalkan Ajaran Al-Qur’an

Memahami Al-Qur’an tidak hanya sebatas mengetahui maknanya, tetapi juga mengamalkan ajaran-ajarannya. Amalkan ajaran-ajaran Al-Qur’an dalam kehidupan sehari-hari agar Anda dapat merasakan manfaatnya.

Dengan mengikuti tips di atas, Anda akan dapat memahami Al-Qur’an dengan lebih baik dan merasakan manfaatnya dalam kehidupan Anda.

Kesimpulan
Memahami Al-Qur’an merupakan kewajiban bagi setiap Muslim. Dengan memahami Al-Qur’an, Anda akan dapat mengetahui ajaran-ajaran Islam yang benar dan mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari.

Kesimpulan

Al-Qur’an adalah kitab suci umat Islam yang berisi firman-firman Allah SWT. Al-Qur’an memiliki banyak keistimewaan, di antaranya sebagai mukjizat terbesar Nabi Muhammad SAW, memuat ajaran-ajaran pokok Islam, menjadi sumber hukum Islam, serta mengandung nilai-nilai universal. Al-Qur’an diturunkan secara bertahap selama 23 tahun dan terdiri dari 114 surat yang terbagi menjadi 30 juz dan 6.236 ayat.

Memahami Al-Qur’an merupakan kewajiban bagi setiap Muslim. Dengan memahami Al-Qur’an, umat Islam dapat mengetahui ajaran-ajaran Islam yang benar dan mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari. Pemahaman terhadap Al-Qur’an akan membawa banyak manfaat, di antaranya peningkatan keimanan dan ketakwaan, ketenangan hati dan jiwa, serta memperoleh pahala dan syafaat di akhirat.

Youtube Video: